telkomsel halo

DoubleVerify permudah ukur keberhasilan iklan

11:58:25 | 15 Feb 2023
DoubleVerify permudah ukur keberhasilan iklan
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) DoubleVerify (DV), platform perangkat lunak terkemuka untuk pengukuran media digital, data, dan analitik, mengumumkan peluncuran global solusi verifikasi viewability (keterlihatan) pada Connected TV (CTV), sebagai solusi pertama di industri dengan skala yang dapat ditingkatkan.

Peningkatan solusi viewability ini memungkinkan pengiklan untuk melakukan pengukuran dengan DV Authentic AdTM metrik hak milik, yang terakreditasi MRC untuk memastikan konsistensi kualitas media di berbagai platform pada CTV. Sebuah iklan dapat dinilai autentik jika dilihat sepenuhnya oleh individu sungguhan, di lingkungan yang aman dan cocok dengan pengiklan, dalam geografi yang diinginkan.

Viewability adalah KPI penting bagi pengiklan di semua media digital. Jika sebuah iklan tidak terlihat, maka iklan tersebut tidak dapat meningkatkan kesadaran akan produk atau layanan baru, atau mengubah persepsi seseorang terhadap suatu jenama.

Meskipun terdapat asumsi bahwa semua iklan pada CTV dapat terlihat, pada tahun 2022, DV menemukan 1 dari 4 platform dan aplikasi CTV terkemuka terus memutar iklan bahkan setelah televisi dimatikan dikenal sebagai masalah “TV off”.

Menurut studi industri lainnya, hal ini diperkirakan menyebabkan kerugian pengiklan sebesar lebih dari US$1 miliar (setara lebih dari Rp 15 triliun) tahun lalu akibat adanya pemborosan biaya iklan di CTV. Di saat yang bersamaan, pertumbuhan penggunaan CTV menawarkan potensi besar bagi pengiklan di Asia Pasifik, dengan peningkatan penggunaan sebesar 282% pada tahun 2020 menekankan pentingnya solusi untuk mengukur viewability iklan pada CTV.

“Impresi CTV terus dijual dengan harga premium, sehingga jenama membutuhkan wawasan mengenai platform mana yang menawarkan tingkat viewability terbaik. Untuk itu, kami sangat bersemangat untuk meluncurkan solusi perdana ini, dan terus menjadi pemimpin dalam pengukuran dan inovasi bagi pengiklan di CTV. Peluncuran ini memungkinkan pengiklan untuk mengatasi tantangan yang berkembang di CTV, seperti masalah ‘TV off’, dan menawarkan wawasan terkait peluang iklan dalam memberi dampak di seluruh lingkup digital, secara konsisten," kata Chief Executive Officer DoubleVerify Mark Zagorski.

Hingga kini, pengukuran viewability belum dapat dilakukan melalui CTV. Hal ini disebabkan standar historis untuk pengukuran viewability digital, VPAID, tidak didukung di dalam lingkup khusus ini. Selain itu, kurangnya standar teknis di seluruh ekosistem CTV sebelumnya dinilai menghambat kemajuan. Badan industri seperti IAB saat ini tengah bekerja untuk merilis standar teknis tersebut, dan pada saat yang sama DV telah menciptakan solusi alternatif pertama yang memungkinkan pengiklan mengukur metrik melalui CTV.

"Kemampuan ini juga memberikan keseimbangan pengukuran di seluruh kampanye multilayar, memungkinkan pengiklan membuat optimasi kampanye dengan informasi yang lebih baik dan meningkatkan efisiensi anggaran," tambah Zagorski.(wn)

Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom DES
More Stories
Data Center Service Provider of the year
Financial Analysis
Saham Supermicro naik 18%