Paket Phoenix
Paket Phoenix
telkomsel halo

Kaspersky deteksi penurunan serangan Stalkerware di Indonesia

03:11:41 | 10 Mar 2020
Kaspersky deteksi penurunan serangan Stalkerware di Indonesia
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Laporan terbaru Kaspersky menunjukkan bahwa Indonesia telah mengalami penurunan yang signifikan dalam pengguna yang terpengaruh oleh stalkerware pada 2019 dibandingkan 2018. 

Tahun lalu, sebanyak 2.720 pengguna di Indonesia telah terpengaruh oleh stalkerware, ini merupakan penurunan signifikan dibandingkan periode yang sama pada tahun 2018 yang mencapai 3.381 pengguna. 

Statistik ini sekaligus menempatkan Indonesia di peringkat ke-17 secara global dalam hal pengguna yang terpengaruh oleh stalkerware.

Perbandingan jumlah pengguna yang terpengaruh stalkerware di tahun 2018 & 2019 dengan peringkatnya
Meskipun angka tersebut mungkin tampak lebih kecil dari jumlah deteksi jenis malware lainnya, stalkerware penting untuk diwaspadai karena sifatnya yang sudah melanggar privasi dari perspektif konsumen. 

Untuk mengetahui sejauh mana risiko yang dapat ditimbulkan dari malware ini, di tahun 2019 saja, produk Kaspersky telah mendeteksi 222.434 instalasi stalkerware pada pengguna perangkat Windows, dengan tiga negara yang paling terkena dampak termasuk Rusia (40.912), India (18.549) dan Jerman (15.217).

Apa yang dapat dilakukan stalkerware mulai dari memungkinkan orang yang menginstalnya untuk mengakses informasi perangkat, pesan teks, foto, percakapan media sosial, data geolokasi hingga serangan target mereka, bahkan dalam kasus tertentu, melakukan transfer rekaman audio dan kamera secara real-time.

Paket Phoenix
Selain menganggu ruang privasi pengguna, akibat lain yang dapat ditimbulkan dari kehadiran stalkerware salah satunya adalah ruang untuk terjadinya sebuah hubungan yang mengganggu. Ketika sebuah privasi seseorang dilanggar, pada saat itulah hak mereka pun dilanggar . Sebuah kasus nyata, di mana seorang suami melakukan pemantauan pada ponsel istrinya menggunakan stalkerware telah menyebabkan hubungan yang seharusnya dijalani dengan kepercayaan berubah menjadi suatu hal yang tidak sehat. Ini juga membuat stalkerware dikenal luas oleh masyarakat dengan nama "spouseware".

"Kami selalu menjadi penganjur perlindungan privasi untuk semua pengguna, terlepas dari jenis kelamin dan lokasi dimanapun mereka berada. Data terbaru kami, saya harapkan, dapat menjelaskan ancaman online saat ini yang menargetkan perempuan dan langkah-langkah hukum serta  tindakan pencegahan lebih lanjut untuk melindungi mereka terhadap bahaya ini. Maret adalah bulan di mana kami berdedikasi untuk memberdayakan perempuan di seluruh dunia. Mari kita lakukan lebih banyak lagi upaya untuk melindungi para ibu, istri, anak perempuan, dan para perempuan independen di luar sana terhadap penguntit virtual,” kata General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky Yeo Siang Tiong.

Melihat bagaimana pelanggaran privasi dipertaruhkan, Kaspersky ikut mendirikan sebuah gerakan yang dinamai Coalition Against Stalkerware.Sebagai pengemudi di industri keamanan TI, kekuatan dan kolaborasi yang diprakarsai oleh inisiasi ini dapat membantu melindungi pengguna dari bahaya stalkerware dan menghindari tumbuhnya sebuah hubungan yang tidak sehat, serta bentuk dukungan untuk mengubah status resmi stalkerware sendiri menjadi ilegal atas bahaya yang dapat  ditimbulkan.(ak)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom Digital Solution
Kuota Ketengan
More Stories
Data Center Service Provider of the year
Kuota Ketengan