Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya
Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya
telkomsel halo

Gairah Saratoga bisnis data center via AtriaDC

09:03:05 | 24 Aug 2022
Gairah Saratoga bisnis data center via AtriaDC
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) – PT Saratoga Investama Sedaya Tbk (SRTG) mulai serius bermain data center melalui anak usahanya, AtriaDC.

Perusahaan investasi ini kabarnya akan menginvestasikan dana sebesar US$100-150 juta di bisnis data center pada 2023-2024. Dana tersebut akan digunakan untuk membangun atau mengakuisisi aset pusat data ramah lingkungan di dalam kota dengan menganut prinsip environmental, social, and governance (ESG).

"Selama dua tahun ke depan, kami akan investasi sekitar US$ 100-150 juta dengan sumber pendanaan baik dari pemegang saham maupun sumber dana lainnya seperti fasilitas pinjaman bank," kata Presiden Direktur AtriaDC Angelo Syailendra.

Diungkapkannya, AtriaDC telah mengakuisisi aset pusat data yang sudah beroperasi di wilayah Jakarta Barat dengan total kapasitas sekitar 30 MW. Ke depan, AtriaDC akan membangun atau mengakuisisi aset pusat data ramah lingkungan di dalam kota dengan menganut prinsip environmental, social, and governance (ESG). Caranya, melalui penciptaan green data center serta penggunaan teknologi energi terbarukan yang efisien.

“Akuisisi ini merupakan langkah awal kami untuk memperkuat posisi AtriaDC sebagai penyedia data center di dalam kota dengan mempertimbangkan besarnya populasi end-user di wilayah sekitar serta tingkat kerapatan jaringan yang merupakan kriteria utama dari bisnis edge data center,” kata Angelo.

Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya
Angelo menilai, pesatnya pertumbuhan ekonomi digital di Indonesia saat ini belum diimbangi dengan kapasitas pusat data terpasang yang mumpuni. Dibandingkan lima negara utama di Asean, yakni Thailand, Singapura, Malaysia, Vietnam, dan Filipina, porsi kapasitas pusat data terpasang Indonesia hanya 12,7%. Padahal, porsi pengguna seluler dan internet Indonesia merupakan yang terbesar, masing-masing 43,8% dan 41,2%.

“Ini merupakan sebuah potensi yang sangat menjanjikan. Jumlah pengguna internet Indonesia yang sudah mencapai 73,7% dari jumlah populasi tentunya membutuhkan dukungan data center dengan jaringan yang andal, cepat, dan stabil. Kami berusaha mengoptimalkan peluang digitalisasi ini dengan layanan terbaik yang didukung infrastruktur dan SDM yang andal,” ujar Angelo.

Bakti
AtriaDC adalah portofolio investasi Saratoga di bisnis infrastruktur teknologi selain PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG).(wn)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom DES
More Stories
Data Center Service Provider of the year