Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya
Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya
telkomsel halo

Laporan masyarakat digital GSMA, Asia Pasifik 2022

09:30:00 | 12 Aug 2022
Laporan masyarakat digital GSMA, Asia Pasifik 2022
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) - GSMA menyeleggarakan edisi kelima Mobile 360 Asia-Pacific 2022 pada 2-3 Agustus di JW Marriott South Beach Hotel di Singapura. Para inovator, pemerintah, dan pembuat keputusan hadir untuk membahas 5G dan bagaimana hal itu dapat memberdayakan negara-negara digital untuk mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan dan inklusif. Mereka akan bekerja untuk menggali peluang yang akan dibawa oleh teknologi baru, seperti metaverse, ke ekonomi Asia Pasifik dan masyarakat yang lebih luas seperti yang diilustrasikan dalam Laporan Masyarakat Digital tahunan ketujuh GSMA, yang telah diterbitkan.

Keynote pembuka disampaikan oleh para Menteri dari negara-negara yang hadir, Singtel, Axiata, International Telecommunication Union, Qualcomm, dan Huawei. Mereka membahas bagaimana negara-negara harus merangkul strategi digital untuk mempercepat pembangunan infrastruktur dan menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk digitalisasi dan selanjutnya mendukung ekonomi global pascapandemi di kawasan ini.

Dalam keynote 1, "Building Digital Nations", Dr Janil Puthucheary, Menteri Senior Negara Singapura, Kementerian Komunikasi dan Informasi dan Kementerian Kesehatan berbagi mengenai pembelajaran utama tentang kemampuan, kemitraan, dan kolaborasi yang diperlukan untuk membangun Negara Digital yang efektif dan sukses.

Dr Puthucheary mengatakan, "Visi Singapura tentang masa depan digital kita membutuhkan pendekatan multi-segi. Kita perlu melakukan investasi awal untuk memastikan relevansi berkelanjutan dari infrastruktur digital yang mendasarinya, dan pada saat yang sama, mengakui kebutuhan untuk mendorong penelitian dalam teknologi digital dengan potensi transformatif. Saat kami meningkatkan infrastruktur dan kemampuan penelitian kami, kami juga meninjau kerangka peraturan kami secara konsultatif dan kolaboratif untuk mengimbangi kemajuan teknologi. Ini termasuk memperdalam kolaborasi dengan Pemerintah lain dan mitra industri secara global dan regional. Sama pentingnya bagi kami untuk terus membangun kemampuan digital sehingga perusahaan dan tenaga kerja kami dapat memaksimalkan peluang dalam ekonomi digital."

Merintis batas konektivitas berikutnya

Agenda kegiatan Mobile 360 Asia Pasifik berfokus pada tiga tema utama: inovasi, konektivitas, dan kebijakan digital. Didukung oleh wawasan yang diuraikan dalam laporan GSMA 2022 Digital Societies, jajaran pembicara yang bervariasi akan memeriksa bagaimana industri dapat melihat untuk mencapai tonggak sejarah baru di era baru hiper-konektivitas ini, bagaimana menciptakan peta jalan untuk menghadirkan jaringan yang memenuhi tuntutan masyarakat, dan kebijakan yang mendorong revolusi digital.

Hal ini didukung oleh peluncuran laporan studi kasus 5G in Action in Asia Pasifik yang menyoroti kemajuan inovatif yang dibuat dalam industri dengan menggunakan 5G untuk memungkinkan transformasi digital.

"Kawasan kami berani dan beragam dalam pendekatannya terhadap konektivitas, dan saya berharap dapat membahas bagaimana kami memanfaatkan kekuatan penuh dari teknologi canggih untuk mendorong pengembangan masyarakat. Saat kami mendekati era baru teknologi imersif skala luas ini, sangat penting bagi kami untuk terus mendorong kolaborasi industri sehingga negara digital kami makmur dengan cara yang aman dan berkelanjutan," kata Head of GSMA di Asia Pasifik, Julian Gorman.

GSMA juga telah mengumumkan pemenang Mobile 360 Digital Nations Award selama acara berlangsung. Pemenang harus telah menunjukkan peran penting industri seluler dalam menyediakan akses ke informasi penting, memberikan inklusi digital, menghubungkan yang tidak terhubung dan mendukung pertumbuhan ekonomi.

Laporan Masyarakat Digital GSMA, Asia Pasifik 2022

Laporan Masyarakat Digital tahunan ketujuh menyoroti kemajuan yang dibuat oleh negara- negara di kawasan APAC dalam menjadi masyarakat digital yang sepenuhnya matang. Laporan ini juga menyerukan kolaborasi lebih lanjut untuk mendorong pendekatan yang konsisten dalam mengintegrasikan layanan digital ke dalam setiap sektor ekonomi. Singapura, sebagai negara kota tuan rumah untuk Mobile 360 Asia Pasifik, berada di garis depan, memimpin tugas untuk memenuhi ambisi negara digital dengan memperkenalkan salah satu program identitas digital paling sukses, Singpass. Layanan ID digital telah mengumpulkan 4,5 juta pengguna, mewakili 97% warga negara dan penduduk tetap di atas usia 15 tahun.

Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya
Demikian pula dengan Korea Selatan yang memiliki skor tertinggi untuk kewarganegaraan digital dalam Indeks Masyarakat Digital, dengan pandemi yang mengakibatkan peningkatan tajam dalam penggunaan layanan e-government dari kurang dari 50% pada tahun 2011 menjadi 90% pada tahun 2021.

Sebagaimana diuraikan dalam Digital Societies Report, negara-negara dari seluruh wilayah APAC dapat mulai mendukung realisasi ambisi negara digital dengan mengembangkan lima komponen utama: infrastruktur, inovasi, tata kelola data, keamanan, dan SDM.

Bakti
Fokus utama lainnya dari laporan ini meliputi:

  • Asia Pasifik adalah Kawasan bagi beberapa program identitas digital paling sukses di dunia. Salah satu contohnya adalah Aadhar India yang sekarang memiliki lebih dari 1,3 miliar pengguna terdaftar. Baru-baru ini kami juga telah melihat di Vietnam, 59 dari 63 daerah telah meluncurkan program tentang transformasi digital yang akan diluncurkan selama lima tahun ke depan, termasuk 41 daerah yang juga mengembangkan layanan kota pintar.
  • Teknologi dan layanan digital dapat membantu memberikan peluang pertumbuhan baru bagi bisnis dari semua skala di seluruh Asia Pasifik, yang berkontribusi secara signifikan terhadap pemulihan ekonomi kawasan ini. Sebuah laporan oleh Asian Development Bank (ADB) memperkirakan bahwa Asia Pasifik dapat menuai dividen ekonomi dari digitalisasi lebih dari $1,7 triliun per tahun, atau lebih dari $8,6 triliun selama lima tahun hingga 2025.
  • Perkembangan terbaru dalam penggunaan teknologi digital telah mendukung pemulihan sosial dan ekonomi setelah pandemi. Indonesia sedang melakukan program komprehensif untuk pemulihan sektor pariwisata, yang telah menyebabkan 409.000 orang kehilangan pekerjaan. Program ini mencakup inisiatif untuk memperluas jaringan 4G ke 12.548 desa dan pengembangan platform digital untuk Tourism Network Hub. (sar)
Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom DES
More Stories
Data Center Service Provider of the year