Paket Semangat Kemerdekaan
Paket Semangat Kemerdekaan
telkomsel halo

Serangan siber manfaatkan popularitas platform streaming

03:03:01 | 21 Nov 2021
Serangan siber manfaatkan popularitas platform streaming
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) - Dari awal Januari 2020 hingga akhir Juni 2021, produk Kaspersky mendeteksi lebih dari 93.000 upaya infeksi yang menyamar sebagai lima platform streaming teratas: Netflix, Disney+, Apple TV+, Amazon Prime Video, dan Hulu. Dalam hal acara orisinal di platform streaming, The Mandalorian dan Money Heist adalah acara yang paling sering dieksploitasi untuk menyebarkan aktivitas berbahaya karena popularitasnya. Temuan ini dan lainnya terungkap dalam laporan terbaru Kaspersky, 'Streaming wars continue — what about cyberthreats?'', yang menganalisis lanskap ancaman terkait streaming di tahun 2020-2021.

Layanan konten on-demand dan streaming telah mengalami pertumbuhan pesat dalam dua tahun terakhir, yang semakin dipercepat oleh pandemi. Dengan cepat beradaptasi dengan meningkatnya permintaan untuk sumber hiburan alternatif, para pelaku kejahatan siber melihat peluang mereka untuk memanfaatkan minat pengguna untuk menonton acara favorit mereka di platform streaming, dengan skema penipuan.

Pakar Kaspersky telah menganalisis tren terbaru dan peristiwa penting di seluruh lanskap ancaman terkait hiburan selama fase puncak pandemi. Secara keseluruhan, produk Kaspersky mendeteksi 93.095 upaya untuk menginfeksi 18.938 pengguna unik dengan 8.650 file berbeda dari 1 Januari 2020, hingga 30 Juni 2021.

Netflix tidak hanya menjadi platform terkemuka untuk fitur keanggotaan, tetapi juga layanan streaming paling populer yang digunakan sebagai umpan oleh para pelaku kejahatan siber. Faktanya, 89,93% pengguna yang terpengaruh menjadi korban serangan malware atau perangkat lunak berbahaya saat mencari Netflix dan konten terkait.

Para pelaku kejahatan siber secara aktif memanfaatkan acara dan serial streaming sebagai umpan penipuan online. Menurut Kaspersky, hampir 60% upaya infeksi terjadi hanya dengan menggunakan dua pertunjukan sebagai kedok. The Mandalorian (28,72%) dan Money Heist (28,41%), dua hit terbesar di dunia dalam beberapa tahun terakhir, telah secara aktif dieksploitasi oleh pelaku kejahatan siber yang menyebarkan aktivitas berbahaya mereka. Pertunjukan lain dari lima seri teratas yang sering dimanfaatkan oleh para phisher termasuk Rick and Morty (9,69%), Peaky Blinders (9,25%) dan Westworld (7,17%).

“Semakin banyak pengguna berlangganan platform streaming untuk menonton acara favorit mereka. Karena ini tidak memerlukan pengunduhan file apa pun untuk menonton konten, kami berharap jenis aktivitas berbahaya itu akan berkurang. Namun, nyatanya para pelaku kejahatan siber beradaptasi dengan cepat terhadap tren baru dan menghasilkan jenis penipuan yang lebih relevan. Membandingkan data tahun 2021 dengan indikator tahun 2020, kami melihat bahwa mengunduh file berbahaya dengan kedok acara TV telah menjadi jauh lebih jarang, tetapi ini tidak menyelamatkan pengguna dari ancaman lain seperti phishing yang memanfaatkan popularitas layanan streaming di mana penjahat dunia maya dapat mencuri kredensial dan uang pengguna,” komentar Pakar keamanan di Kaspersky  Anon V. Ivanov.(wn)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
More Stories
Data Center Service Provider of the year