telkomsel halo

Serangan siber bidik Remote Dekstop Protocol

05:01:39 | 22 Apr 2021
Serangan siber bidik Remote Dekstop Protocol
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) - Kondisi pandemi menjadikan serangan terhadap protokol yang digunakan oleh karyawan untuk mengakses sumber daya perusahaan dari jarak jauh banyak disasar oleh serangan siber.

RDP atau remote desktop protocol mungkin adalah alat protokol desktop jarak jauh yang paling populer dan digunakan untuk mengakses workstation atau server Windows.

Setelah peralihan ke pekerjaan jarak jauh, serangan bruteforce terhadap protokol ini meroket. Dalam serangan bruteforce, penyerang melakukan pengujian nama pengguna dan sandi yang berbeda sampai kombinasi yang benar ditemukan — dan mereka mendapatkan akses ke sumber daya perusahaan.

Selama setahun terakhir, meski jumlah total serangan bruteforce telah surut dan mengalir, serangan itu terus meningkat jika dibandingkan dengan periode sebelum pandemi.

Menurut telemetri Kaspersky, ketika dunia terkunci pada Maret 2020, jumlah total serangan bruteforce terhadap RDP melonjak dari 93,1 juta di seluruh dunia di bulan Februari 2020 menjadi 277,4 juta di Maret 2020 — ini merupakan peningkatan sebesar 197 persen. Mulai April 2020 dan seterusnya, serangan bulanan tidak pernah turun ke bawah 300 juta, dan mencapai level tertinggi baru di 409 juta serangan di bulan November secara global.

Pada Februari 2021 — hampir satu tahun sejak dimulainya pandemi — terdapat 377,5 juta serangan bruteforce — jauh dari 93,1 juta yang disaksikan pada awal tahun 2020.

“Pekerjaan sistem jarak jauh masih akan terus berlanjut. Bahkan ketika perusahaan mulai mempertimbangkan untuk membuka kembali tempat kerja mereka, banyak yang menyatakan bahwa pekerjaan jarak jauh akan tetap dimasukkan ke dalam model operasi bisnis atau mengejar format hybrid. Artinya, kemungkinan jenis serangan terhadap protokol desktop jarak jauh ini akan terus terjadi dengan kecepatan yang cukup tinggi. Tahun 2020 menunjukkan bahwa perusahaan perlu memperbarui infrastruktur keamanan mereka. Dan tempat yang baik untuk memulai adalah memberikan perlindungan yang lebih kuat untuk akses RDP mereka,” komentar Pakar keamanan di Kaspersky Dmitry Galov.

Hampir 600.000 serangan RDP per hari menargetkan pekerja jarak jauh di Asia Tenggara. Asia Tenggara adalah salah satu wilayah pertama yang dilanda pandemi COVID-19. Thailand mencatat kasus pertama di luar China pada 13 Januari 2020. Dengan berbekal sedikit fakta mengenai virus tersebut, negara-negara di seluruh kawasan dengan penuh kewaspadaan mengamati dan menyesuaikan tindakan pencegahan mereka sebelum status pandemi diumumkan oleh WHO Maret tahun lalu.

Seperti negara-negara lain di dunia, negara-negara Asia Tenggara kemudian menerapkan langkah-langkah ketat dan kontrol perbatasan setahun yang lalu. Ini memaksa perusahaan dan organisasi untuk beralih ke pekerjaan dan pembelajaran jarak jauh, serta aktivitas lainnya. Pada gilirannya, ini turut mengundang perhatian para pelaku kejahatan siber.

Telemetri Kaspersky menunjukkan tren berupa peningkatan yang lambat namun stabil dalam jumlah serangan terhadap RDP yang digunakan di wilayah tersebut, mencapai yang tertinggi di bulan September dengan 31.019.009 serangan bruteforce.

Paket Semangat Kemerdekaan
Secara keseluruhan, perusahaan keamanan siber global memblokir total 214.054.408 eksploitasi RDP di wilayah Asia Tenggara tahun lalu. Dengan Indonesia mencatat  sebanyak 39.730.681 serangan untuk periode Januari hingga Desember 2020. Dan untuk statistik terbaru Januari hingga Februari 2021, Indonesia mencatat sebanyak 12.809.303 serangan menargetkan para pekerja jarak jauh dalam negeri.

“Untuk rata-rata harian, solusi kami menggagalkan hampir 600.000 serangan bruteforce RDP di Asia Tenggara tahun lalu. Angka terbaru kami juga menunjukkan nampaknya para pelaku kejahatan siber tidak tertarik untuk beristirahat. Dalam dua bulan pertama tahun 2021, kami telah mendeteksi lebih dari 65 juta upaya untuk memanfaatkan alat kerja jarak jauh, dimana ini merupakan 30% dari total insiden tahun 2020," kata Direktur Pelaksana untuk Asia Pasifik di Kaspersky Chris Connell.

“Jumlah serangan yang kami identifikasi dan terus kami pantau menunjukkan gambaran mengkhawatirkan tentang meningkatnya kerentanan yang dialami karyawan yang bekerja dari rumah. Sayangnya, gelombang kedua dan ketiga pandemi masih terjadi, jadi kami melihat bahwa pekerjaan jarak jauh masih ada setidaknya untuk waktu yang lama. Kami menyerukan kepada pemilik bisnis, dari perusahaan terbesar hingga usaha kecil dan menengah, untuk mempertimbangkan memasang solusi titik akhir dasar dan memanfaatkan pelatihan adaptif untuk membentengi diri dari upaya berbahaya ini secara online” tambahnya.(wn)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
More Stories
Data Center Service Provider of the year