Paket Semangat Kemerdekaan
Paket Semangat Kemerdekaan
telkomsel halo

Gawat, 2,3 juta DPT milik KPU dikabarkan bocor

04:24:00 | 22 May 2020
Gawat, 2,3 juta DPT milik KPU dikabarkan bocor
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Data Daftar Pemilih Tetap (DPT) milik Komisi Pemilihan Umum (KPU) dikabarkan berhasil dikuasai hacker.

Akun Twitter @underthebreach pada Kamis (21/5) mengungkapkan sebanyak 2,3 juta data kependudukan milik warga Indonesia diduga bocor dan dibagikan lewat forum komunitas hacker. Data tersebut diklaim merupakan data DPT Pemilu 2014.  

@underthebreach memperkirakkan sang hacker mengambil data tersebut dari situs KPU pada tahun 2013.

Dari tangkapan gambar yang diunggah terlihat sang hacker disebut berbentuk file berformat PDF. Data tersebut berisi sejumlah informasi kependudukan yang dilindungi Undang-undang seperti nama lengkap, nomor kartu keluarga (KK), Nomor Induk Kependudukan (NIK), tempat dan tanggal lahir, alamat rumah, serta beberapa data pribadi lainnya.

Data-data ini diklaim berguna jika seseorang ingin memiliki nomor seluler lebih dari satu karena registrasi berbasis NIK dan KK.

Menanggapi informasi ini, Praktisi Keamanan Siber Mochammad James Falahuddin mendesak ada klarifikasi dari pihak-pihak terkait soal informasi yang beredar.

Paket Semangat Kemerdekaan
"Ini pertaruhannya adalah reputasi KPU sebagai penyelenggara Pemilu yang lalu, dan kedepannya Pilkada serentak 2020. Jika informasi ini benar, artinya memang sistem Teknologi Informasi KPU itu bermasalah," katanya.

Dikatakannya, walau DPT datanya relatif statis, dimana perubahannya paling kalau warga pindah atau meninggal, tetapi di sana terdapat nama, alamat, kk, nik, tanggal lahir, dan seluruh data diri.

"Alamat bisa pindah, nama bisa diganti, yang ga mungkin itu ganti tanggal lahir, atau NIK dan KK juga nggak berubah. Ini nanti ada potensi ekploitasi data pemilih di Pilkada serentak 2020. Kalau komersial, jika ada yang olah dengan Big Data hasil puluhan juta bocornya data milik Tokopedia, bisa menjadi bahan yang lumayan "menggigit" untuk penipuan. Mengerikan sekali," tutupnya.(wn)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom Digital Solution
Kuota Ketengan
More Stories
Data Center Service Provider of the year
Kuota Ketengan