telkomsel halo

Pahamify luncurkan kembali program SKS

03:08:53 | 24 Mar 2021
Pahamify luncurkan kembali program SKS
Angkasa Pura 2
BOGOR (IndoTelko) – Hasil Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) telah diumumkan oleh Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) pada Senin (22/03) melalui laman ltmpt.ac.id. Sebelumnya, LTMPT mencatat jumlah pendaftar jalur SNMPTN hingga waktu penutupan mencapai 595.094 siswa.

Menurut Ketua Pelaksana Eksekutif LTMPT Budi Prasetyo, jumlah tersebut meningkat sekitar 20% hingga 25% dibandingkan tahun lalu. Sayangnya, tidak semua yang mendaftar dinyatakan lolos seleksi karena daya tampung pada masing-masing universitas terbatas. Tahun ini, SNMPTN meloloskan 110.459 siswa untuk masuk kampus impian.

“Kekecewaan bagi teman-teman yang tidak lolos SNMPTN merupakan hal yang wajar, namun jangan sampai perasaan tersebut berlarut hingga menenggelamkan motivasi dan impian. Belajar mengatasi kegagalan dapat membantu mengembangkan karakteristik kunci yang dibutuhkan untuk mencapai kesuksesan. Perlu diingat bahwa peluang masuk perguruan tinggi negeri masih tersedia melalui Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) yang akan dilaksanakan pada 12 April 2021 mendatang,” tutur Chief Education Officer PT Pahami Cipta Edukasi (Pahamify) Syarif Rousyan Fikri.

Senantiasa mendukung para pejuang UTBK, Pahamify sebagai platform belajar online kembali menghadirkan program Sistem Kebut Sebulan (SKS) yang membantu mempertajam kemampuan siswa menguasai materi. Program ini ditujukan bagi mereka yang ingin mengejar ketertinggalan dalam belajar dan berlatih untuk UTBK yang akan dilaksanakan kurang dari satu bulan lagi. Sebagai informasi, melalui program SKS periode pertama Pahamify telah mendampingi lebih dari 1.000 siswa sejak H-30 UTBK.

Paket Semangat Kemerdekaan
Masih sama dengan program SKS sebelumnya, program SKS periode ini menghadirkan Sesi Kelas Online Premium, Rangkuman & Bank Soal, TryOut UTBK Premium sebanyak 3 kali, Study Plan, serta kelas Study Coach yang dapat diakses melalui aplikasi Pahamify. Demi memaksimalkan kontribusi Pahamify dalam mendampingi persiapan para pejuang UTBK, pendaftaran dan pengaktifan paket SKS dapat dilakukan hingga hari pelaksanaan ujian.

Tak dapat dipungkiri, kegagalan merupakan hal yang berat namun harus dihadapi dengan bijak. Dr. Elisabeth Kübler-Ross pada tahun 1969 dalam bukunya berjudul On Death and Dying memperkenalkan The Five Stages of Grief atau Lima Tahap Kedukaan. Sebelumnya tahapan ini dikhususkan kepada orang-orang yang menghadapi kematian, namun saat ini turut direlasikan kepada orang-orang yang dihadapkan pada keadaan yang mengubah kehidupan. Kelima tahap tersebut adalah Penyangkalan (Denial), Amarah (Anger), Penawaran (Bargaining), Depresi (Depression), dan Penerimaan (Acceptance).

Tahap Penerimaan dalam The Five Stages of Grief memungkinkan individu untuk membangun kembali kepercayaan dirinya. Bagi mereka yang belum lolos SNMPTN, tahap kelima ini diharapkan menjadi jalan untuk kembali memupuk semangat dan persiapan menghadapi UTBK secara optimal. “Jangan takut untuk mencoba lagi dan mencoba lebih. Pahamify berharap program SKS dapat semakin memacu pejuang UTBK untuk mengerahkan kemampuan terbaiknya demi meraih kampus impian,” tutup Fikri.(wn)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
More Stories
Data Center Service Provider of the year