telkomsel halo

Manusia percayakan ke teknologi untuk kelola keuangan

03:03:23 | 07 Mar 2021
Manusia percayakan ke teknologi untuk kelola keuangan
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) – Tahun 2020 telah mengubah hubungan kita dengan uang dan manusia sekarang lebih mempercayai teknologi daripada diri mereka sendiri untuk mengelola keuangan mereka, menurut penemuan studi baru tersebut oleh Oracle dan pakar keuangan pribadi Farnoosh Torabi.

Studi terhadap lebih dari 9.000 konsumen dan pemimpin bisnis di 14 negara menemukan bahwa pandemi COVID-19 telah meningkatkan kecemasan, kesedihan, dan ketakutan finansial di antara orang-orang di seluruh dunia dan telah mengubah siapa dan apa yang kita percayai untuk mengelola keuangan kita. Selain itu, pemimpin perusahaan lebih menata kembali peran dan fokus tim keuangan perusahaan dan penasihat keuangan pribadi, menurut penelitian tersebut.

Beberapa temuan utama dalam studi tersebut antara lain:

· COVID-19 telah menciptakan kecemasan, kesedihan, dan ketakutan finansial

Pandemi global telah menggangu hubungan orang dengan uang di rumah dan di tempat kerja.
o   Di antara para pemimpin bisnis, kecemasan dan stres finansial meningkat 186 persen dan kesedihan tumbuh 116 persen; kecemasan dan stres keuangan konsumen berlipat ganda dan kesedihan meningkat hingga 70 persen.

o   90 persen pemimpin bisnis khawatir tentang dampak COVID-19 pada organisasi mereka, dengan kekhawatiran paling umum berpusat pada pemulihan ekonomi atau resesi yang lambat (51 persen); pemotongan anggaran (38 persen); dan kebangkrutan (27 persen).

o   87 persen konsumen mengalami ketakutan finansial, termasuk kehilangan pekerjaan (39 persen); kehilangan tabungan (38 persen); dan tidak pernah keluar dari hutang (26 persen).

o   Kekhawatiran ini membuat orang terbangun di malam hari: 41 persen konsumen melaporkan kehilangan tidur karena masalah keuangan pribadi mereka

· Orang melihat robot atau kecanggihan teknologi sebagai cara yang lebih baik untuk mengelola keuangan
Ketidakpastian keuangan yang diciptakan oleh COVID-19 telah mengubah siapa dan apa yang kita percayai untuk mengelola keuangan kita. Untuk membantu menavigasi kompleksitas keuangan, konsumen dan pemimpin bisnis semakin mempercayai teknologi daripada manusia untuk membantu.

o   67 persen konsumen dan pemimpin bisnis lebih mempercayai robot atau teknologi daripada manusia untuk mengelola keuangan.

o   73 persen pemimpin bisnis lebih memercayai robot atau teknologi daripada diri mereka sendiri untuk mengelola keuangan; 77 persen mempercayai robot daripada tim keuangan mereka sendiri.

o   89 persen pemimpin bisnis percaya bahwa robot dan teknologi dapat meningkatkan pekerjaan mereka dengan mendeteksi penipuan (34 persen); membuat faktur (25 persen); dan melakukan analisis biaya / manfaat (23 persen).

o   53 persen konsumen lebih memercayai robot daripada diri mereka sendiri untuk mengelola keuangan; 63 persen mempercayai robot daripada penasihat keuangan pribadi.

o   66 persen konsumen percaya robot dan teknologi dapat membantu mendeteksi penipuan (33 persen); mengurangi pengeluaran (22 persen); dan melakukan investasi pasar saham (15 persen).

· Peran tim keuangan dan penasihat keuangan tidak akan pernah sama lagi

Untuk beradaptasi dengan pengaruh dan peran teknologi yang berkembang, para profesional keuangan perusahaan dan penasihat keuangan pribadi harus merangkul perubahan dan mengembangkan keterampilan baru.

o   56 persen pemimpin bisnis percaya robot akan menggantikan profesional keuangan perusahaan dalam lima tahun ke depan.

o   85 persen pemimpin bisnis menginginkan bantuan robot dan teknologi untuk tugas-tugas keuangan, termasuk persetujuan keuangan (43 persen); penganggaran dan peramalan (39 persen); pelaporan (38 persen); dan kepatuhan dan manajemen risiko (38 persen).

o   Para pemimpin bisnis menginginkan profesional keuangan perusahaan untuk fokus pada komunikasi dengan pelanggan (40 persen); diskon negosiasi (37 persen); dan menyetujui transaksi (31 persen).

o   42 persen konsumen percaya robot dan teknologi akan menggantikan penasihat keuangan pribadi dalam lima tahun ke depan.

o   76 persen konsumen ingin robot membantu mengatur keuangan mereka dengan meluangkan waktu (33 persen); mengurangi pengeluaran yang tidak perlu (31 persen); dan meningkatkan pembayaran tepat waktu (31 persen).

o   Konsumen menginginkan penasihat keuangan pribadi memberikan panduan tentang keputusan pembelian utama seperti membeli rumah (45 persen); membeli mobil (41 persen); dan perencanaan pensiun (38 persen).

· Hubungan kita dengan uang telah berubah, saatnya menggunakan AI untuk mengelola keuangan
Peristiwa tahun 2020 telah mengubah cara konsumen berpikir tentang uang dan telah meningkatkan kebutuhan organisasi untuk memikirkan kembali bagaimana mereka menggunakan AI dan teknologi baru lainnya untuk mengelola proses keuangan.

o   60 persen konsumen mengatakan pandemi telah mengubah cara mereka membeli barang dan jasa.

o   72 persen konsumen mengatakan peristiwa tahun 2020 telah mengubah sikap mereka terhadap cara menangani uang tunai, sebagian merasa cemas (26 persen); takut (23 persen); dan kotor dengan memegang uang (19 persen). Lebih dari seperempat (29 persen) konsumen sekarang mengatakan bahwa melakukan transaksi dengan uang tunai adalah hal yang tidak diinginkan dalam melakukan bisnis.

o   Bisnis dengan cepat merespons karena 69 persen pemimpin bisnis telah berinvestasi dalam kemampuan pembayaran digital dan 64 persen telah menciptakan bentuk baru keterlibatan pelanggan atau mengubah model bisnis mereka sebagai tanggapan terhadap COVID-19.

o   51 persen organisasi sudah menggunakan AI untuk mengelola proses keuangan, dibandingkan dengan 27 persen konsumen.

o   87 persen pemimpin bisnis mengatakan organisasi yang tidak memikirkan kembali proses keuangan menghadapi risiko, termasuk tertinggal dari pesaing (44 persen); lebih banyak pekerja yang stres (36 persen); pelaporan tidak akurat (36 persen); dan penurunan produktivitas karyawan (35 persen).

Paket Semangat Kemerdekaan
“Mengelola keuangan itu sulit di saat-saat terbaik dan ketidakpastian keuangan yang disebabkan oleh pandemi global saat ini telah memperburuk keadaan keuangan di rumah dan di tempat kerja. Robot atau teknologi memiliki posisi yang tepat untuk membantu - mereka canggih dalam hal angka dan tidak memiliki hubungan emosional yang sama dengan uang. Ini tidak berarti profesional keuangan dihilangkan atau diganti seluruhnya, tetapi penelitian menunjukkan bahwa mereka harus fokus pada pengembangan soft skill tambahan saat peran mereka berkembang,” kata Pakar Keuangan Pribadi dan Pembawa Acara Podcast So Money Farnoosh Torabi.

Senior Vice President, Global Marketing, Oracle Juergen Lindner menjelaskan proses keuangan di dunia pribadi dan profesional kita telah menjadi semakin digital selama bertahun-tahun dan peristiwa tahun 2020 telah mempercepat tren itu.

“Digital adalah hal normal baru dan teknologi seperti kecerdasan buatan dan chatbot memainkan peran penting dalam mengelola keuangan. Penelitian kami menunjukkan bahwa konsumen lebih mempercayai teknologi ini untuk mempercepat kesejahteraan finansial mereka daripada penasihat keuangan pribadi dan para pemimpin bisnis melihat tren ini membentuk kembali peran profesional keuangan dalam perusahaan. Organisasi yang tidak menerima perubahan ini berisiko tertinggal di belakang rekan-rekan dan pesaing mereka; merusak produktivitas, moral dan kesejahteraan karyawan; dan akan berjuang dengan berat untuk menarik generasi berikutnya dari talenta keuangan yang diberdayakan oleh AI," katanya.(wn)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
More Stories
Data Center Service Provider of the year