Telkom Marketing
Telkom Marketing
blanja 2019
telkomsel halo

Schneider Electric dan GBC siap bangun ekosistem smart building

10:55:15 | 14 Mar 2019
Schneider Electric dan GBC siap bangun ekosistem smart building
telkomsat
JAKARTA (IndoTelko) – Tren bangunan pintar (smart building) di suatu kota tak bisa dihindari lagi.

Ke depannya, bangunan akan memiliki sistem manajemen gedung dan sistem keamanan elektronik dengan teknologi otomasi, yang melengkapi seluruh kota untuk bertransformasi menjadi kota pintar. 

Schneider Electric bersama dengan Green Building Council Indonesia berkomitmen untuk merancang bangunan seefisien mungkin untuk meningkatkan praktik bisnis, mempromosikan efisiensi energi dan, pada akhirnya, memungkinkan kota-kota di seluruh Indonesia bertransisi dari bangunan pintar dan hijau ke kota pintar berkelanjutan.

“Tanpa bangunan pintar, kota tidak bisa menjadi pintar. Dampak dari banyak program kota pintar di seluruh dunia terhenti karena mengabaikan peran bangunan sebagai pendorong kota pintar berkelanjutan. Tidak mungkin, misalnya, bagi kota untuk menggunakan energi secara lebih efisien jika bangunan belum ditata ulang untuk mendukung tujuan tersebut. Adapun untuk menata ulang infrastruktur bangunan menjadi bangunan pintar perlu untuk memperhatikan berbagai aspek yang mencakup infrastruktur jaringan komunikasi dalam gedung, sistem pengawasan distribusi jaringan listrik, dan sistem tata udara yang terpasang. Hal ini penting mengingat bahwa setiap bangunan pintar perlu memiliki sebuah platform yang dapat mengintegrasikan sistem dan fasilitas gedung yang berbeda jenis dan fungsi," kata Country President Schneider Electric Indonesia Xavier Denoly dalam keterangan kemarin. 

Sektor bangunan diperkirakan menyumbang 40% konsumsi energi dunia. Dan diprediksi, pada 2040 mendatang, total konsumsi energi dunia untuk bangunan akan meningkat sebesar 80%. 

Pemerintah Indonesia sendiri melalui Direktorat Konservasi Energi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral telah menetapkan target efisiensi energi di sektor bangunan yang tertuang dalam draf Rencana Induk Konservasi Energi Nasional (RlKEN) yaitu sebesar 10%-30% untuk bangunan komersil dan 15-30 persen untuk bangunan residensial pada 2025. Untuk menjawab tantangan tersebut, konsep bangunan pintar dan hijau terus diusung dan digiatkan oleh para pelaku industri bangunan dan properti.

Bangunan merupakan bagian yang terintegrasi dengan ekosistem kota dan sekarang bangunan menjadi entitas yang kompleks dengan beberapa sistem yang saling terhubung seperti penerangan, utilitas dan keamanan. Kompleksitas meningkat dengan ukuran bangunan dan bangunan-bangunan ini rentan terhadap gangguan, yang berpotensi menimbulkan kerugian besar pada keselamatan jiwa dan aset. 

Bangunan pintar berpotensi mengurangi efek gangguan dan juga memungkinkan tindakan proaktif dan kecerdasan mengelola data untuk membantu mereka mengambil tindakan preventif.

Chairperson Green Building Council Indonesia (GBC Indonesia) Iwan Prijanto mengatakan GBC Indonesia berkepentingan untuk mendorong tumbuhnya bangunan pintar di Indonesia. 

Bagi GBC Indonesia bangunan pintar adalah ketika teknologi sistem bangunan dapat mengotomasi dan meningkatkan kinerja bangunan dan kawasan yang menerapkan metodologi bangunan hijau (Green Building) dalam melakukan efisiensi sumber daya, konservasi sumber daya dan memungkinkan upaya berbagi sumber daya. Dan semua upaya berkelanjutan ini dapat dilakukan tanpa menurunkan kenyamanan dan produktivitas pengguna bangunan dan kawasan, bahkan dapat meningkatkan nilai bangunan dan kawasan secara umum.

Bangunan pintar menggunakan sistem operasional otomatis, yaitu Internet of Things untuk mengontrol prosesnya. Ini berdampak pada desain dan konstruksi, penggunaan energi, dan bagaimana karyawan berinteraksi dengan ruang. Sistem diintegrasikan dan data dikumpulkan dan dianalisa untuk mengurangi pemborosan energi dan biaya operasional - dan pada akhirnya meningkatkan kualitas hidup manusia dan kinerja bisnis. Untuk melakukan ini, kekuatan teknologi baru termasuk perangkat mobile, sistem berbasis komputasi awan, kecerdasan buatan (AI), self-monitoringdan platform kolaboratif dimanfaatkan untuk membuat peningkatan yang mendasar pada kinerja bangunan.

Telkom Marketing
Teknologi digital juga mengubah bagaimana bangunan yang sedang dibangun atau diperbarui dirancang dan dikembangkan. Pertengahan tahun 2018 lalu, Schneider Electric telah memperkenalkan EcoStruxure Building Advisoryang merupakan portofolio layanan komprehensif yang dirancang untuk meningkatkan kenyamanan penghuni dan nilai aset dan secara bersamaan mengurangi biaya pengoperasian. 

Sebagai bagian dari EcoStruxure Building, EcoStruxure Building Advisor memungkinkan para ahli kelistrikan dan otomasi untuk mengolah data secara jarak jauh menjadi wawasan yang dapat diprediksi dan lebih akurat untuk pengambilan keputusan dan tindakan yang lebih cepat dan tepat, mendorong 33% lebih sedikit pengaduan/komplain dari penghuni, penurunan 29% dalam biaya pemeliharaan yang tidak terjadwal dan pengurangan biaya energi rata-rata 20%.

Angkasa Pura 2
EcoStruxure Building adalah bagian dari Arsitektur EcoStruxure Schneider Electric. EcoStruxure™ merupakan platform dan arsitektur sistem yang terbuka, interoperable, dan berbasis IoT. EcoStruxure memberikan nilai yang lebih tinggi akan keselamatan, keandalan, efisiensi, keberlanjutan, dan konektivitas bagi pelanggan kami. EcoStruxure memanfaatkan kemajuan dalam IoT, mobilitas, penginderaan, cloud, analisa, dan cybersecurity untuk menghadirkan Inovasi di Setiap Level; yang mencakup Connected Products, Edge Control, dan Aoos, Analytics & Services. EcoStruxure™ telah diimplementasikan di 480.000 lokasi, dengan dukungan 20.000+ integrator dan pengembang sistem, menghubungkan lebih dari 1,6 juta aset yang dikelola melalui 40+ layanan digital.(ak)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
More Stories
telkom sigma