Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya
Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya

Platform Crypto Exchange Reku dapat investasi US$11 juta

08:30:00 | 16 Sep 2022
Platform Crypto Exchange Reku dapat investasi US$11 juta
(Kiri-ke-Kanan) Jonhni Chen, Co-Founder & CTO of Reku (at the back); Sumardi Fung, Co-Founder & CEO of Reku; Jesse Choi, COO of Reku; Robby, CCO of Reku.
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) -- Baru-baru ini, platform pertukaran dan pasar kripto yang berbasis di Indonesia Reku (sebelumnya Rekeningku.com) memperoleh pendanaan seri A senilai US$ 11 juta, dipimpin oleh AC Ventures (ACV), dengan partisipasi dari Coinbase Ventures dan Skystar Capital. 

Startup yang telah berdiri lebih dari lima tahun, yang menawarkan kepada penggunanya biaya terendah di pasar Indonesia ini akan menggunakan dana segar tersebut untuk menambah jumlah tim mereka. Reku berencana menambah 50 anggota tim baru, sehingga jumlah tim mereka mencapai 80 orang. Reku juga berencana meluncurkan inovasi baru untuk mengatasi masalah terbesar para investor crypto Indonesia, baik untuk trader berpengalaman maupun pemula.

Meskipun putaran ini merupakan penggalangan dana institusional pertamanya, Reku menghasilkan nilai transaksi bruto senilai US$ 3 miliar pada 2021. Platform ini dibangun sepenuhnya secara in-house, dan telah disempurnakan dalam lima tahun terakhir dengan mempertimbangkan keamanan dan ketentuan maksimum, serta telah berkembang secara eksklusif dari mulut ke mulut. Pertukaran hanya menyediakan token yang bereputasi baik kepada para pengguna yang berarti token harus sangat kredibel dan memiliki likuiditas yang cukup untuk memberikan lapisan keamanan ekstra kepada pengguna di Reku.

Bersamaan dengan itu, Reku juga merekrut suami Maudy Ayunda, Jesse Choi, untuk menjadi Chief Operating Officer. Diketahui, 

Jesse Choi merupakan mantan konsultan di Bain & Company dan memegang peran pemasaran senior di Thumbtack sebelum menjadi investor ekuitas swasta di Bain Capital. Dari sana, Jesse memiliki tugas profesional di Playground Capital, Payfazz, AC Ventures, dan memperoleh gelar MBA dari Stanford Graduate School of Business, sebelum kemudian bergabung dengan Reku.  

"Reku adalah perusahaan yang sangat menarik di ruang yang saya minati dan ketahui. Para pendiri yang ada dan saya adalah pelengkap yang kuat. Dan secara bersama-sama, kami sepenuhnya selaras untuk membawa perusahaan ini ke visi yang kami tuju. Sumardi dan tim benar-benar memahami semua mekanisme dalam menjalankan pertukaran - mereka telah melakukan pekerjaan yang luar biasa dalam menyiapkan teknologi dan membangun produk tercepat, paling efisien, dan paling fleksibel di pasar hingga saat ini. Seraya kami memperluas tim, membangun produk baru, meningkatkan pemasaran, dan membawa perusahaan ke tingkat berikutnya, di situlah saya masuk," kata Jesse.

Lantaran Reku telah hadir di Indonesia selama beberapa tahun, tim pendiri telah diuntungkan dengan pengalaman seputar ekspansi dan resesi ekonomi. Reku telah mampu mengamati bagaimana pengguna kripto Indonesia berperilaku baik selama masa bullish dan bearish. Pengetahuan tentang siklus ini memungkinkan Reku untuk membangun platform yang telah teruji hingga dapat dengan cepat meningkatkan dan menanggung sentimen pasar apa pun. 

Tim pendiri Reku berasal dari industri perdagangan berjangka dan memiliki pengalaman lebih dari 15 tahun menangani instrumen keuangan yang kompleks. Para pendiri startup ini juga memiliki pengetahuan yang mendalam – dan hubungan profesional yang sudah ada sebelumnya di dalam – Badan Pengawas Perdagangan Komoditas dan Berjangka (BAPPEBTI). 

Sebelum meluncurkan Reku, Co-founder dan CEO Sumardi Fung, bersama Chief Compliance Officer Robby, bekerja di bidang perdagangan berjangka sejak 2005 sampai dengan 2017.  

Sumardi menjelaskan jika bukan rahasia lagi mata uang kripto telah melonjak di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun terdapat beberapa kemunduran ekonomi makro, seperti pandemi dan resesi 2022, permintaan lokal tetap tangguh. Masih banyak masalah yang dihadapi oleh para pengguna mata uang kripto di Indonesia. 

"Hingga saat ini, mata uang kripto adalah kelas aset yang rumit untuk dipahami. Untuk masuk ke dalamnya, orang Indonesia harus memiliki panduan dan kepercayaan yang cukup pada platform yang mereka gunakan pada tingkat dasar. Kami bertujuan untuk membantu mereka mencapai hal tersebut dengan Reku, dan menawarkan mereka perlindungan semaksimal mungkin sebelum membiarkan mereka membeli dan menjual dengan murah dan aman di platform," kata Sumardi.

Bakti
Robby menambahkan, kepatuhan terhadap BAPPEBTI dan keamanan pengguna dimasukkan ke dalam setiap fitur dan pengalaman pengguna di Reku. Filosofi Reku adalah keamanan dan keramahan pengguna yang maksimal. 

telkom sigma
"Kami mempertahankan pasar yang sepenuhnya adil dan transparan, yang tidak selalu terjadi di platform lain. Karena sektor mata uang kripto masih berlangsung di sini, kami percaya bahwa penting bagi konsumen untuk mendapat perlindungan pada tingkat yang sama seperti mereka berada di sektor dan pasar yang lebih maju," ujar Robby. (sar)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
Artikel Terkait
Telkom DES
More Stories
Indonesia Digital Network