Paket Semangat Kemerdekaan
Paket Semangat Kemerdekaan
telkomsel halo

Sah! Indosat dan Tri merger

08:04:26 | 17 Sep 2021
Sah! Indosat dan Tri merger
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) - Babak baru akan dijalani PT Indosat Tbk (ISAT) dan PT Hutchison 3 Indonesia (Tri).

Ooredoo Group dan CK Hutchison Holdings Limited dalam keterangan resmi (16/9), menyepakati penggabungan unit usaha masing-masing, PT Indosat Tbk dan PT Hutchison 3 Indonesia. Nilai transaksi merger ini mencapai US$6 miliar atau setara Rp85,62 triliun. Transaksi ini akan mengkonsolidasikan perusahaan hasil merger sebagai operator kedua yang lebih kuat di Indonesia dengan pendapatan tahunan sekitar US$3 miliar

Perusahaan hasil merger akan diberi nama PT Indosat Ooredoo Hutchison Tbk (Indosat Ooredoo Hutchison).

Indosat Ooredoo dan H3I memiliki infrastruktur yang saling melengkapi dan kombinasi dari aset-aset ini juga akan memungkinkan perusahaan hasil merger untuk mendapatkan keuntungan dari sinergi biaya dan CAPEX serta memberikan keuntungan yang lebih besar kepada semua pemangku kepentingan. Perusahaan memperkirakan rasio proses (run rate) tahunan sinergi sebelum pajak akan mencapai US$300-400 juta dalam tiga hingga lima tahun ke depan

Selain itu, Indosat Ooredoo Hutchison akan dapat memanfaatkan pengalaman dan keahlian Grup Ooredoo dan CK Hutchison dalam jaringan, teknologi, produk dan layanan, serta memanfaatkan operasi multinasional mereka yang mencakup pasar utama di Eropa, Timur Tengah, Afrika Utara, dan Asia Pacific. Perusahaan yang bergabung juga akan mendapatkan keuntungan dari kekuatan gabungan dan skala ekonomi mereka dalam fungsi seperti pengadaan.

Grup Ooredoo saat ini memiliki 65,0% kepemilikan saham pengendali di Indosat Ooredoo melalui Ooredoo Asia, sebuah perusahaan induk yang dimiliki sepenuhnya. Penggabungan Indosat dan H3I akan mengakibatkan CK Hutchison menerima saham baru yang diterbitkan di Indosat Ooredoo sebesar 21,8% dan PT Tiga Telekomunikasi Indonesia sebesar 10,8% dari bisnis Indosat Ooredoo Hutchison yang digabungkan.

Bersamaan dengan merger tersebut, CK Hutchison akan mengakuisisi 50% kepemilikan saham di Ooredoo Asia dengan menukarkan 21,8% kepemilikannya di Indosat Ooredoo Hutchison dengan 33,3% saham di Ooredoo Asia, dan akan mengakuisisi tambahan 16,7% saham dari Grup Ooredoo dengan imbalan uang tunai sebesar US$387 juta. Setelah transaksi di atas, Para Pihak masing-masing akan memiliki 50,0% saham Ooredoo Asia, yang akan diubah namanya menjadi Ooredoo Hutchison Asia, yang akan mempertahankan 65,6% kepemilikan saham pengendali di perusahaan hasil merger.

Setelah penutupan transaksi, Indosat Ooredoo Hutchison akan dikendalikan bersama oleh Grup Ooredoo dan CK Hutchison. Ini akan tetap tercatat di Bursa Efek Indonesia, dengan Pemerintah Indonesia memegang 9,6% kepemilikan saham, PT Tiga Telekomunikasi Indonesia memegang 10,8% saham, dan pemegang saham publik lainnya memegang sekitar 14,0%.

Para Pihak telah sepakat untuk mencalonkan Vikram Sinha sebagai CEO dan Nicky Lee sebagai CFO Indosat Ooredoo Hutchison. Ahmad Al-Neama akan tetap menjadi Presiden Direktur dan CEO Indosat Ooredoo dan Cliff Woo akan tetap sebagai CEO H3I sampai selesainya merger. Setelah selesai, Ahmad Al-Neama dan Cliff Woo akan bergabung dengan Dewan Komisaris dari perusahaan hasil merger, dengan tunduk pada persetujuan Indosat Ooredoo yang diperlukan.

“Kesepakatan ini merupakan langkah signifikan menuju visi bersama kami untuk menciptakan nilai yang luar biasa bagi pelanggan dan pemegang saham kami dengan menyatukan dua merek telekomunikasi terkemuka di Indonesia untuk menciptakan pemain nomor dua yang lebih kuat di Indonesia, didukung oleh dua mitra berkomitmen tinggi di Ooredoo Group dan CK Hutchison. Dengan kesepakatan ini, kami sekarang dapat mengalihkan perhatian kami untuk menutup transaksi dan kemudian bekerja sama dengan CK Hutchison untuk memanfaatkan keahlian gabungan dari masing-masing grup telekomunikasi global kami untuk membangun telekomunikasi digital kelas dunia untuk Indonesia,” kata Managing Director Ooredoo Group Aziz Aluthman Fakhroo.

Menurutnya, perusahaan gabungan ini akan memberikan nilai dan manfaat yang signifikan bagi seluruh pemangku kepentingan termasuk pemegang saham Indosat Ooredoo dan Grup Ooredoo, bagi pelanggan, karyawan, dan Indonesia. Melalui skala ekonomi dan realisasi sinergi antara bisnis yang saling melengkapi ini, perusahaan hasil merger akan berada pada posisi yang tepat untuk memberikan laba atas investasi yang lebih tinggi bagi semua pemegang saham dan membangun momentum pertumbuhan luar biasa yang telah dicapai oleh Indosat Ooredoo. Yang penting, merger akan menciptakan perusahaan dengan kekuatan dan skala untuk mempercepat transformasi digital Indonesia dan meningkatkan kinerja jaringan dan pengalaman pelanggan di seluruh negeri.

Group Co-Managing Director CK Hutchison Holdings Limited Canning Fok, mengatakan ini adalah kesempatan besar untuk menciptakan pemain telekomunikasi yang lebih kuat dan lebih inovatif di Indonesia dan akan menjadi transaksi accretive bagi pemegang saham dan pemangku kepentingan lainnya. Indosat Ooredoo Hutchison akan memiliki massa kritis yang akan memungkinkannya untuk mendorong perluasan dan peningkatan jaringan yang akan mendukung agenda digital Pemerintah dan bermanfaat bagi pelanggan dan Indonesia secara keseluruhan.

“Dengan skala yang lebih besar, spektrum yang diperluas, dan struktur biaya yang lebih efisien, Indosat Ooredoo Hutchison juga akan berada pada posisi yang lebih baik untuk memperluas peluncuran jaringannya serta meningkatkan kualitas dan kecepatan layanan. CK Hutchison berinvestasi dan mengoperasikan bisnis telekomunikasi di 12 pasar di seluruh dunia, banyak di antaranya telah berhasil meluncurkan jaringan 5G, dan kami berharap dapat memperluas layanan 5G inovatif di Indonesia pada saat yang tepat.

Penyelesaian transaksi akan tunduk pada persetujuan Grup Ooredoo, CK Hutchison, pemegang saham Indosat Ooredoo, persetujuan peraturan dan syarat dan ketentuan adat lainnya. Dengan asumsi semua persetujuan diterima, kombinasi yang diusulkan diharapkan akan selesai pada akhir tahun 2021.

Paket Semangat Kemerdekaan
JP Morgan bertindak sebagai penasihat keuangan eksklusif untuk Ooredoo Group. Goldman Sachs & Co. dan HSBC bertindak sebagai penasihat keuangan bersama untuk CK Hutchison. Barclays bertindak sebagai penasihat keuangan Indosat Ooredoo.

Untuk diketahui, saat ini Tri menggunakan frekuensi sebesar 25 MHz yang tersebar di 1800 (10 MHz) dan 2100 MHz (15MHz). Adapun Indosat menggunakan frekuensi sebesar 47,5 MHz yang tersebar di 850 (2,5 MHz), 900 (10 MHz), 1800 (20 MHz) dan 2100 MHz (15 MHz). Jika frekuensi tetap dikelola oleh entitas gabungan kedua perusahaan maka frekuensi yang dikantongi menjadi 72,5 MHz

Indosat dan Tri mencatatkan kinerja perusahaan yang berbeda selama pandemi. Indosat cenderung kokoh dengan membukukan pendapatan senilai Rp14,98 triliun pada kuartal II/2021, naik 11,4 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Sementara Tri Indonesia, pada kuartal II/2021, hanya membukukan pendapatan sekitar Rp6,93 triliun, turun 6 persen secara tahunan. Indosat memiliki sekitar 60 juta pelanggan, sementara 3 Indonesia memiliki sekitar 44 juta pelanggan hingga kuartal II/2021.(ak)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
More Stories
Data Center Service Provider of the year