telkomsel halo

AI generatif berpotensi pengaruhi 44% jam kerja di industri AS

06:56:00 | 03 Jun 2024
AI generatif berpotensi pengaruhi 44% jam kerja di industri AS
Accenture (Ilustrasi)
JAKARTA (IndoTelko) - Accenture melaporkan bahwa kita tengah mengalami pergeseran teknologi yang masif karena kecerdasan buatan (AI) dan teknologi disruptif lainnya menjadi "Human by Design" - semakin menyerupai manusia dan semakin intuitif untuk digunakan, hal ini juga akan mendorong era baru dalam produktivitas dan kreativitas.

Penelitian ini lebih lanjut menunjukkan bahwa ketika teknologi berkonsep human-centric, atau mengutamakan pengalaman pengguna, semakin berkembang, semakin mudah untuk digunakan, dan semakin terintegrasi di berbagai aspek kehidupan kita—hal ini akan membawa kita ke era dimana teknologi hadir di setiap aspek kehidupan tanpa kita sadari.

Laporan Technology Vision 2024: "Human by Design: How AI Unleashes the Next Level of Human Potential" juga menjelaskan lebih lanjut bahwa bagaimana teknologi seperti AI generatif yang telah berkembang secara eksponensial akan semakin menyerupai manusia.

Hal ini tentunya akan meningkatkan kemampuan SDM secara signifikan untuk meningkatkan potensi para pekerja dan mengubah bagaimana bisnis dijalankan.

Menurut penelitian Accenture, AI generatif memiliki potensi untuk memengaruhi 44% dari seluruh jam kerja di seluruh industri di Amerika Serikat, memungkinkan peningkatan produktivitas di 900 jenis pekerjaan yang berbeda, dan menciptakan setidaknya USD 8 triliun nilai ekonomi global.

Menurut Country Managing Director Accenture Indonesia, Jayant Bhargava, teknologi yang memiliki sifat Human Centric seperti AI generatif akan dapat meningkatkan potensi SDM dan memberikan manfaat bagi bisnis dan masyarakat. Namun, untuk mewujudkan manfaat ini memerlukan pendekatan "human by design" yang seimbang untuk memastikan penggunaan teknologi ini secara adil dan bertanggung jawab. "Kami sangat terdorong oleh kemajuan Strategi Nasional Kecerdasan Artifisial Indonesia, yang menunjukkan komitmen kuat dalam memanfaatkan teknologi ini untuk pertumbuhan transformatif," ujarnya.

Dijelaskannya, meningkatkan penggunaan AI secara bertanggung jawab memiliki tantangan tersendiri, terutama bagi perusahaan yang tidak memiliki landasan digital yang kuat. Mereka harus mempertimbangkan infrastruktur teknis, model operasi, dan tata kelola untuk memenuhi permintaan komputasi yang tinggi sekaligus mengelola biaya dan penggunaan energi.

Ada empat tren utama dalam laporan Technology Vision 2024 "Human by Design", antara lain :

    A Match Made in AI


Mereformasi hubungan kita dengan ilmu pengetahuan 
- tren ini menyampaikan bahwa AI telah mencapai era baru, di mana pengelolaan data dapat membantu AI berpikir selayaknya manusia dan bahkan memiliki kreativitas. AI kini mampu untuk memberikan respons yang dipersonalisasi dalam bentuk saran, rangkuman dari sekumpulan hasil, esai, gambar, atau bahkan karya seni alih-alih hanya menelusuri tumpukan hasil dari mesin pencarian.

Pencarian sekarang menjadi proses penggabungan berbagai hal, ini tentunya memengaruhi perusahaan di mana para pemimpin bisnis perlu melihat kembali peran informasi dalam organisasi dan membekali karyawan mereka dengan perangkat yang memiliki kemampuan AI untuk meningkatkan kinerja dan daya saing perusahaan secara signifikan.

    Meet My Agent

Ekosistem untuk AI 
Tren ini berfokus pada berbagai asisten AI yang membantu individu dan menjadi bagian dari satu ekosistem yang saling terhubung. Asisten-asisten ini tidak hanya membantu dan memberi saran kepada kita, tetapi juga mewakili kita untuk membuat keputusan baik di dunia fisik maupun digital.

Dengan bekerja berdampingan, kehadiran asisten ini dapat melipatgandakan output kolektif dari para pekerja dan menghasilkan keuntungan yang sangat besar bagi perusahaan yang memilih untuk berpartisipasi. 96% eksekutif setuju bahwa memanfaatkan ekosistem asisten AI akan menjadi peluang yang signifikan bagi organisasi mereka dalam tiga tahun ke depan.


    The Space We Need


Menciptakan nilai dalam realitas baru 
- perkembangan teknologi memungkinkan terciptanya era baru yang menciptakan pengalaman interaktif dan imersif didalam lingkungan yang sepenuhnya disimulasikan oleh komputer. Hal ini dicapai dengan memperluas dunia fisik dua dimensi kita kedalam lingkungan tiga dimensi baru yang diciptakan menggunakan komputasi spasial, metaverse, 
digital twins, dan teknologi AR/VR.

Tempat dan pengalaman baru ini akan memadukan dunia digital dan fisik sehingga mempertemukan kita dengan beragam pendekatan baru, mendorong inovasi, dan meningkatkan cara kita bekerja, hidup, dan belajar. Di sektor ritel, 33% konsumen menyatakan bahwa saat ini mereka sudah tertarik atau mulai tertarik untuk menggunakan teknologi komputasi spasial untuk berbelanja.


    Our Bodies Electronic


Antarmuka manusia yang baru 
- penggunaan teknologi inovatif yang dapat digunakan atau ditanamkan ke diri kita, seperti 
wearables yang memiliki kemampuan AI, neuroteknologi penginderaan otak, serta pelacakan pandangan dan gerakan—dapat membuka pemahaman yang lebih baik mengenai diri kita, cara hidup, dan motivasi kita, serta menggunakan wawasan mendalam tersebut untuk meningkatkan cara kita bekerja dan berinteraksi. 94% eksekutif setuju bahwa teknologi antarmuka manusia akan memungkinkan kita memahami perilaku dan motivasi dengan lebih baik, sekaligus mengubah interaksi antara manusia dan mesin.


Ditambahkan Jayant, AI juga pasti akan membentuk kembali dinamika kerja, meskipun otomatisasi pekerjaan yang menyeluruh kemungkinannya tidak terjadi. Sebaliknya, berbagai pekerjaan akan berkembang dan berubah seiring dengan penggunaan AI. Hal ini juga mendorong pentingnya pelatihan untuk menyelesaikan pekerjaan dan alur kerja kolaboratif antara manusia dan AI. "Organisasi yang menerapkan pendekatan AI generatif yang berpusat pada manusia dan bertanggung jawab akan menghasilkan nilai ekonomi yang signifikan, sebagaimana dibuktikan oleh penelitian Accenture yang memproyeksikan tambahan nilai ekonomi global senilai $10,3 triliun," jelasnya. (mas)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
More Stories
Data Center Service Provider of the year