Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya
Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya

Samsung dan Western Digital dorong standardisasi storage

09:41:44 | 06 Apr 2022
Samsung dan Western Digital dorong standardisasi storage
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) -- Samsung Electronics Co., Ltd. dan Western Digital (Nasdaq: WDC) telah menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) untuk kerjasama dalam mendorong standarisasi dan pemanfaatanteknologi storage masa depan, dari data placement, processing and fabrics (D2PF) pada Hari Rabu, 30 Maret 2022. Sebagai langkah awal, kedua perusahaan akan berfokus pada penyelarasan strategi dan pembentukan ekosistem yang kuat untuk solusi Zoned Storage. Upaya ini akan memungkinkan para pebisnis untuk fokus pada aplikasi yang tak terhitung jumlahnya guna menciptakan nilai tambah yang lebih besar bagi pelanggan.

Penandatanganan MoU ini turut menjadi momen bersejarah bagi Samsung dan Western Digital. Untuk pertama kalinya, dua perusahaan teknologi terdepan ini berkolaborasi untuk menyatukan visi dan meningkatkan kesadaran akan pentingnya teknologi storage. Berfokus pada aplikasi bisnis dan cloud, kerjasama ini diharapkan dapat mengakselerasi kolaborasi lain terkait pemanfaatan teknologi dan pengembangan software untuk teknologi D2PF seperti Zoned Storage. Dengan peresmian kerjasama ini, para pengguna akan lebih percaya diri melihat teknologi storage masa depan akan didukung oleh berbagai vendor, termasuk perusahaan hardware maupun software.

“Storage atau teknologi penyimpanan data adalah fondasi utama bagi masyarakat dan perusahaan dalam mengolah dan menggunakan data. Untuk memenuhi kebutuhan masa kini dan membangun ide-ide besar di masa depan, kita harus terus berinovasi, berkolaborasi, dan mengikuti perkembangan industri guna menyuguhkan standar dan arsitektur terbaru. Demi menyukseskan ekosistem teknologi, kerangka kerja dan model solusi umum harus saling terintegrasi sehingga para full stack developer tidak lagi mengalami kesulitan yang menghambat mereka dalam mengadopsi sistem perangkat lunak baru,” kata Rob Soderbery, EVP and GM, Flash Business Unit at Western Digital.

Rob Soderbery menambahkan, “Selama bertahun-tahun, Western Digital telah membangun fondasi ekosistem Zoned Storage lewat kontribusinya bagi pengembangan kernel Linux dan komunitas software open-source. Kami sangat antusias menggandeng Samsung untuk bersama memperluas pemanfaatan Zoned Storage di kalangan pengguna dan pengembang aplikasi.”

“Kolaborasi ini merupakan upaya Samsung untuk senantiasa memenuhi dan melampaui kebutuhan pelanggan di masa kini maupun masa mendatang. Hal ini juga mencerminkan bagaimana kami terus berupaya aktif untuk bertumbuh dan kian terlibat dalam mendorong standarisasi Zoned Storage,” ucap Jinman Han, Corporate EVP, Head of Memory Sales & Marketing at Samsung Electronics. “Upaya kolaboratif kami juga akan merangkul ekosistem hardware dan software serta memastikan semakin banyak pula pelanggan yang memperoleh manfaat dari inovasi teknologi yang sangat krusial ini.”

Bakti
Kedua perusahaan telah memulai inisiatif pengembangan perangkat Zoned Storage, termasuk SSD ZNS (Zoned Namespaces) dan HDD SMR (Shingled Magnetic Recording). Melalui organisasi seperti SNIA (Storage Networking Industry Association) dan Linux Foundation, Samsung dan Western Digital akan merancang model dan kerangka kerja tingkat tinggi untuk teknologi masa depan Zoned-Storage. Dengan komitmen untuk menghadirkan arsitektur pusat data yang terbuka dan lebih scalable, keduanya telah membentuk Zoned Storage TWG (Technical Work Group), yang telah disetujui oleh SNIA pada bulan Desember 2021 lalu. Kelompok TWG telah merancang definisi dan skenario umum untuk perangkat Zoned Storage sekaligus membuat model dan arsitektur pemrograman host/perangkat.

telkom sigma
Lebih lanjut, kolaborasi ini diharapkan dapat menjadi titik awal untuk semakin meluasnya penggunaan perangkat interface berbasis zonasi (seperti ZNS dan SMR), serta perangkat storage berkapasitas tinggi di generasi mendatang dengan teknologi pemrosesan dan penempatan data yang semakin dikembangkan. Samsung dan Western Digital juga berencana untuk mengembangkan inisiatif ini secara lebih lanjut. Salah satunya dengan rencana menghadirkan teknologi D2PF lainnya seperti penyimpanan data model computational dan fabric termasuk NVMe™ over Fabrics (NVMe-oF). (ssa)

Artikel Terkait
Telkom DES
More Stories
Indonesia Digital Network