Paket Semangat Kemerdekaan
Paket Semangat Kemerdekaan
telkomsel halo

Tiga bulan, Telkom sudah untung Rp6,01 triliun

12:13:14 | 05 Jul 2021
Tiga bulan, Telkom sudah untung Rp6,01 triliun
Direktur Utama Telkom, Ririek Adriansyah
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) - PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) berhasil meraih keuntungan sebesar Rp6,01 triliun pada kuartal pertama 2021 atau naik 2,6% dari periode yang sama di tahun sebelumnya sebesar Rp 5,86 triliun.

Pada periode kuartal pertama 2021, Telkom membukukan pendapatan senilai Rp33,94 triliun atau turun 0,73% dari tahun sebelumnya Rp34,19 triliun. 

Laba sebelum Bunga, Pajak, Depresiasi, dan Amortisasi (EBITDA) Perseroan tercatat Rp18,81 triliun atau tumbuh 0,3% YoY. Margin EBITDA meningkat menjadi 55,4% dari 54,9% pada tahun lalu, dan margin Laba Bersih meningkat menjadi 17,7% dari sebelumnya 17,1%.

Pencapaian EBITDA dan laba bersih pada kuartal pertama 2021 ini lebih tinggi dari konsensus para analyst. Pencapaian yang baik ini tidak lepas dari kinerja layanan fixed broadband IndiHome yang kian menguat dari waktu ke waktu. Pendapatan IndiHome tumbuh hingga 25,0% YoY mencapai Rp6,35 triliun yang didorong oleh pertumbuhan pelanggan dan Average Revenue Per User (ARPU) yang kian membaik.

Sebagai hasilnya, kontribusi pendapatan IndiHome meningkat cukup signifikan dari 14,8% tahun lalu menjadi 18,7% dari total pendapatan perseroan konsolidasi. Margin EBITDA IndiHome juga mengalami peningkatan cukup signifikan menjadi 45,2% dari 38,9% pada tahun 2020.

Hal ini didukung oleh penambahan 133 ribu pelanggan yang menjadikan total pelanggan IndiHome hingga akhir Maret 2021 mencapai 8,15 juta atau tumbuh 12,3% YoY. IndiHome telah hadir melayani di 496 IKK di Indonesia dengan terus melakukan pengayaan terhadap konten yang ditawarkan kepada pelanggan. Salah satu pengayaan konten yang dihadirkan adalah IndiHome Cinema, sebuah platform live streaming dan TV on demand di IndiHome TV.

Sementara itu pada segmen Mobile, Telkomsel menunjukkan kinerja digital business yang semakin baik dengan pendapatan sebesar Rp16,32 triliun yang didorong oleh pendapatan Data dan Digital Services, dengan total kontribusi sebesar 76,9% dari total pendapatan Telkomsel atau meningkat dari kontribusi sebesar 70,6% di tahun lalu. Hal ini tidak lepas dari besarnya basis pelanggan sebesar 164,69 juta pelanggan, dengan pengguna mobile data tercatat sebanyak 114,83 juta pelanggan atau tumbuh 9,3% YoY. Lalu lintas data juga terus meningkat 59,7% menjadi 3.113 Petabyte. Adapun bisnis digital Telkomsel ini juga didukung dengan sinergi TelkomGroup.

Dengan pertumbuhan trafik data yang demikian pesatnya, selama tiga bulan pertama di tahun 2021, Telkomsel terus membangun Base Transceiver Station (BTS) yang seluruhnya berbasis 4G. Hingga saat ini, Telkomsel telah memiliki total BTS lebih dari 234 ribu unit yang meningkat 6,8% dari periode yang sama tahun lalu, dengan BTS 3G dan 4G/LTE sekitar 183 ribu unit atau 78,5% dari total keseluruhan BTS Telkomsel.

Pada 27 Mei lalu, Telkomsel secara resmi meluncurkan layanan 5G dan mengukuhkan posisi sebagai operator telekomunikasi pertama yang menawarkan teknologi generasi kelima tersebut di Indonesia. Layanan Telkomsel 5G untuk saat ini telah menjangkau beberapa lokasi di kota Jakarta, Surabaya, Makassar, Bali, Batam, Medan, Solo, Balikpapan, dan Bandung. Telkomsel juga hadir dengan wajah baru melalui perubahan brand identity dan simplifikasi produk.

“Pandemi yang masih berlangsung hingga saat menyebabkan kebutuhan masyarakat akan teknologi dan layanan digital juga akan terus meningkat. Telkom menangkap peluang ini melalui penyediaan konektivitas, platform dan layanan digital terbaik yang diharapkan dapat mendukung beragam aktivitas masyarakat. Hal ini tentunya juga sejalan dengan transformasi yang tengah dijalankan,” ujar Direktur Utama Telkom, Ririek Adriansyah. 

Segmen Enterprise membukukan pendapatan sebesar Rp 4,1 triliun yang didukung oleh layanan aplikasi dan digital platform (data center dan cloud). Salah satu fokus bisnis di segmen Enterprise saat ini adalah Data Center yang kian tumbuh signifikan sejalan dengan peningkatan aktivitas bisnis para pemain digital. Saat ini Telkom tengah membangun data center tier 3 dan 4, Telkom Hyperscale Data Center yang diperkirakan akan selesai dan beroperasi pada semester kedua tahun 2021.

Selanjutnya pada segmen Wholesale and International Business, Telkom mencatat pendapatan sebesar Rp3,3 triliun. Meskipun terjadi penurunan tren pada bisnis international wholesale voice, Telkom memperoleh peningkatan pada bisnis menara telekomunikasi hingga 17,0% dibanding periode yang sama tahun lalu. Perseroan meyakini bahwa bisnis menara telekomunikasi masih berpotensi untuk tumbuh seiring dengan hadirnya teknologi 5G di Indonesia. Selain itu, Telkom juga terus mengembangkan infrastruktur data center neuCentrIX dalam melayani market wholesale industri telekomunikasi dan ekosistem digital, baik untuk pelaku bisnis domestik maupun global.

Pada bisnis digital, Telkom masih terus fokus dalam mengembangkan platform dan layanan digital. Untuk digital services, Telkom menjalin kemitraan dengan digital champion seperti startup decacorn untuk memperoleh synergy value yang berdampak terhadap pengembangan bisnis perusahaan.

Telkom juga terus menumbuh suburkan inovasi baik internal maupun eksternal serta berinvestasi kepada perusahaan rintisan (startup) digital yang berpotensi memperkuat lini bisnis eksisting melalui sinergi dan kolaborasi. Sementara itu, untuk mengembangkan digital platform, Telkom secara aktif menerapkan strategi menjalin kemitraan dengan tech giant ataupun global players yang leading di industri, sehingga mampu mengakselerasi pengembangan bisnis platform TelkomGroup.

Paket Semangat Kemerdekaan
Meski dalam kondisi persaingan yang ketat di industri telekomunikasi dan tantangan pandemi, Telkom terus membangun infrastruktur broadband baik untuk mobile maupun fixed line demi memberikan pengalaman terbaik bagi pelanggan. Hal  ini ditunjukkan dari nilai penyerapan belanja modal Perseroan di kuartal 1/2021 sebesar Rp5,7 triliun atau 16,9% dari total pendapatan perseroan.

Selain membangun infrastruktur broadband dan menara telekomunikasi (digital connectivity), TelkomGroup secara intensif terus mengembangkan digital platform (data center) dan digital service sebagai value added dari core competency perusahaan agar terus tumbuh dan berkembang.

“Ini merupakan awal yang baik sekaligus menantang bagi Telkom di tahun 2021. Ke depannya Telkom akan terus menghadirkan inovasi digital yang baru, karena kami meyakini digitalisasi akan memberikan peluang yang sangat besar bagi bangsa ini untuk dapat meningkatkan daya saing secara cepat dan efisien di berbagai bidang, seperti ekonomi, edukasi, kesehatan, dan lainnya. Sehingga pada akhirnya, Indonesia akan dapat melompat atau leapfrog, untuk sejajar dengan negara maju dunia lainnya dalam waktu singkat,” tutup Ririek.(wn)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
More Stories
Data Center Service Provider of the year
Telkom Digital Permata