Paket Semangat Kemerdekaan
Paket Semangat Kemerdekaan
HUT RI ke 75
telkomsel halo

Ada penurunan serangan ransomware terhadap UKM di ASEAN

10:00:15 | 01 Okt 2020
Ada penurunan serangan ransomware terhadap UKM di ASEAN
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Serangan ransomware yang terdeteksi dan diblokir oleh Kaspersky pada komputer usaha kecil menengah (UKM) di Asia Tenggara telah menyusut dari 1,4 juta serangan pada paruh pertama tahun 2019 menjadi setengah juta pada paruh pertama tahun 2020, statistik terbaru perusahaan keamanan siber Kaspersky membuktikan.

Keenam negara di kawasan ini - Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam menyorot lebih sedikit deteksi serangan ransomware dari Januari hingga Juni 2020 dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Singapura mencatat pengurangan deteksi ransomware tertinggi pada 89,79% diikuti oleh Malaysia 87,65% dan Indonesia 68,17%.

Secara global, Indonesia dan Vietnam masing-masing berada di urutan keempat dan kedelapan, dalam keseluruhan peringkat negara-negara dengan deteksi serangan ransomware paling banyak pada kuartal kedua tahun 2020 oleh Kaspersky.

Tiongkok, Brasil, dan Rusia berada di posisi tiga teratas dalam peringkat global Kaspersky untuk jenis ancaman ini

Ransomware adalah perangkat lunak berbahaya yang menginfeksi komputer
seseorang, mengunci layar komputer atau mengenkripsi file penting dengan kunci, serta menampilkan pesan yang meminta bayaran tebusan sebagai imbalan pengembalian fungsi komputer yang terinfeksi. Kelas malware ini adalah penghasil uang kriminal yang dapat dilakukan melalui tautan berbahaya dalam pesan email, pesan instan, atau situs web, serta sejumlah teknik yang lebih canggih.

Pakar keamanan siber dari Kaspersky telah memperkirakan penurunan ransomware sejak dua tahun lalu hingga tahun ini.

Kaspersky memproyeksikan bahwa aktivitas ransomware akan menurun karena meningkatnya perhatian publik. Pelaporan berkelanjutan serta inisiatif seperti No More Ransom, yang didirikan bersama oleh Kaspersky, menyediakan sumber daya untuk membantu individu dan bisnis memulihkan data dan perangkat mereka dari serangan ransomware. Sumber daya termasuk alat dekripsi gratis.

Menurut perusahaan keamanan siber, penurunan yang diamati di wilayah ini terutama disebabkan oleh dua alasan: pertama adalah penurunan aktivitas salah satu grup ransomware terbesar yang melanda organisasi di seluruh dunia pada tahun 2017 dan kedua, karena upgrade sistem perangkat lunak yang mengurangi kerentanan sistem komputer. Sistem operasi Microsoft Windows telah menjadi sasaran malware berbahaya ini.

“Faktor utama yang berkontribusi terhadap penurunan ini adalah penurunan bertahap dari ransomware WannaCry yang merupakan salah satu putusan teratas dalam statistik kami. Kemungkinan besar, dengan semakin banyaknya sistem yang ditambal (patch), worm yang tidak terkontrol ini mendapatkan target lebih sedikit dari waktu ke waktu,” kata Analis Malware Senior di Kaspersky Fedor Sinitsyn.

Paket Semangat Kemerdekaan
Tetapi sementara WannaCry entah bagaimana memudar dalam serangannya, perusahaan keamanan siber mengatakan itu bukan alasan bagi UKM untuk menurunkan kewaspadaan mereka.

“Industri perusahaan keamanan siber tidak pernah mundur dalam melakukan penelitian lanjutan dan pelaporan tegas atas serangan canggih yang terjadi dan kami melihat kontribusi penting ini dalam penurunan beberapa kampanye ransomware. Tapi kami tidak pernah bisa berpuas diri. Serangan produktif mungkin selalu tidak terdeteksi dan kami harus terus mewaspadai serangan tersebut,” kata Yeo Siang Tiong, General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky.

HUT RI ke 75
“Taktik penyebaran pembuat ransomware mungkin sudah berakhir, tetapi kami juga mengamati munculnya ransomware bertarget yang lebih berbahaya. Kabar baiknya bahwa pendeteksian ransomware terhadap UKM di wilayah tersebut telah berkurang jumlahnya, tetapi insiden yang melibatkan ransomware Maze dan serangan WastedLocker baru-baru ini yang diduga menghasilkan $10 juta dalam satu infeksi harus menjadi pengingat yang tegas bagi semua perusahaan, apapun skalanya, kita perlu meningkatkan keamanan siber lebih dari sebelumnya untuk menghadapi ancaman yang merugikan ini,” tambah Yeo.(ak)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom Digital Solution
Kuota Ketengan
More Stories
Data Center Service Provider of the year
Kuota Ketengan