Paket Phoenix
Paket Phoenix
telkomsel halo

Turn around, Indosat raih laba Rp1,6 triliun di 2019

10:36:55 | 25 Feb 2020
Turn around, Indosat raih laba Rp1,6 triliun di 2019
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - PT Indosat Tbk (ISAT) atau Indosat Ooredoo berhasil membukukan laba sebesar Rp1,6 triliun di 2019 berbanding terbalik dengan posisi 2018 yang mengalami kerugian Rp2,4 triliun.

"Indosat Ooredoo telah berhasil melaksanakan strategi 3 tahun Perusahaan, dan hal ini menyebabkan kinerja keuangan yang solid sesuai dengan penyampaian kami hari ini. Kami berinvestasi untuk meningkatkan cakupan dan kinerja jaringan 4G kami, langkah-langkah ini berkontribusi terhadap peningkatan basis pelanggan dan volume trafik data Perusahaan. Sejalan dengan langkah kami untuk masa yang akan datang, kami ingin memainkan peran utama dalam membangun ekosistem digital Indonesia, dengan menghadirkan peningkatan kualitas layanan dan pengalaman bagi pelanggan yang akan menciptakan nilai bagi pemegang kepentingan Perusahaan," kata President Director and CEO Indosat Ooredoo, Ahmad Al-Neama dalam keterangan kemarin.

Anak usaha Ooredoo ini sepanjang 2019 berhasil meraih total pendapatan sebesar Rp26,1 triliun naik 12,9% dibandingkan 2018 sebesar Rp23,1 triliun.

Pendapatan Seluler di 2019 sebesar Rp20,7 triliun tumbuh sebesar 14,7% dibandingkan 2018 sebesar Rp18,026 triliun.

Pelanggan seluler tumbuh sebesar 1,2 juta pelanggan menjadi 59,3 juta pelanggan pada akhir tahun 2019, dan Average Revenue per User (ARPU) meningkat menjadi Rp27,9 ribu dari tahun sebelumnya sebesar Rp18,7 ribu, yang utamanya disebabkan oleh tingginya peningkatan trafik data sebesar 71,6% YoY.   

Paket Phoenix
Dalam hal operasional, Indosat Ooredoo berhasil melaksanakan penggelaran jaringan 4G secara intensif, mengembangkan cakupan populasi 4G dari hanya sebesar 44% pada akhir tahun 2017 hingga mencapai hampir 90% di tahun 2019 serta meningkatkan kualitas konektivitas di seluruh Indonesia secara signifikan.

Perusahaan telah mengoperasikan total 124.144 BTS per 31 Desember 2019, meningkat sebesar 49.218 BTS dibandingkan tahun lalu. Sampai dengan saat ini, Perusahaan mengoperasikan  BTS 4G sebanyak 48.048.

Pada tahun 2020, Perusahaan memberikan arahan pertumbuhan pendapatan sesuai dengan tingkat pertumbuhan pasar, dengan EBITDA margin pada kuadran persentase 30% atas, serta CAPEX diantara Rp8,5 sampai dengan Rp9,5 triliun.(wn)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom Digital Solution
Kuota Ketengan
More Stories
Data Center Service Provider of the year
Kuota Ketengan