Telkom Marketing 2
Telkom Marketing 2
blanja 2019
telkomsel halo

Jerry Soper: Indonesia memiliki konsumen digital paling cerdas

13:11:00 | 26 Nov 2018
Jerry Soper: Indonesia memiliki konsumen digital paling cerdas
Presiden Direktur Ericsson Indonesia Jerry Soper.(dok)
telkomsat
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Ericsson belum lama ini mengeluarkan laporan tentang animo publik global tentang teknologi 5G.

Dalam Survei Kesiapan 5G 2017 yang melibatkan responden terdiri dari 50 eksekutif di bidang bisnis dan teknis menunjukkan teknologi terbaru ini salah satu yang ditunggu oleh publik.

Meski teknologi 4G sudah hadir, ternyata persiapan menuju 5G sudah banyak dilakukan operator dan penyedia jaringan seperti Ericsson.

IndoTelko belum lama ini mendapat kesempatan mewawancarai Presiden Direktur Ericsson Indonesia Jerry Soper terkait dukungan perusahaan tersebut dalam membawa Indonesia menuju era broadband super cepat.

Berikut Kutipannya:

Anda pernah menjadi Head of Global Customer Unit and Customer Unit, Bharti Airtel, India dan telah melihat evolusi industri telekomunikasi di berbagai negara, bagaimana Anda melihat industri telekomunikasi Indonesia sekarang?

TIK di Indonesia berkembang dengan pesat, dan orang Indonesia adalah konsumen digital paling cerdas di dunia.

Sektor telekomunikasi Indonesia adalah industri yang sangat kompetitif, cepat berubah dan dinamis yang telah mencerminkan perubahan signifikan dalam perilaku sosial dan interaksi.

Populasi pengguna layanan seluler yang tumbuh cepat, dan adanya tren penggunaan sim card sekali pakai menambah pendapatan dari penyedia layanan telekomuniaksi.  

Berdasarkan data pada Ericsson Mobility Report edisi Juni 2018, kuartal pertama 2018 tercatat ada  penambahan 6 juta pelanggan baru.

Kemudian operator juga terus menciptakan layanan-layanan terbaru namun dengan melakukan efisiensi dan tentunya menekan biaya.Pelanggan mulai di ajak untuk masuk ke dunia digital yang tentunya menjadi bisnis baru operator untuk meningkatkan pendapatan.

Bagi kami menyediakan koneksi yang cepat dan dapat diandalkan di seluruh kepulauan yang luas di Indonesia, merupakan tantangan tersendiri terutama dalam hal penyedian logistik yang sangat signifikan.Namun ini merupakan peluang bisnis yang luar biasa bagi kami sebagai penyedia jaringan.

Ericsson termasuk salah satu yang mendorong Indonesia masuk ke era 4G, Bagaimana Anda melihat kualitas layanan 4G di Indonesia. Jika merujuk ke OpenSignal atau Nperf, 4G di Indonesia belum mencapai standar global?

Pertumbuhan dan penyebaran jaringan 4G di Indonesia sangat cepat. Operator terus meningkatkan layanannya dalam menyediakan akses internet cepat.  

Peningkatan layanan tersebut tentunya didorong oleh pertumbuhan jumlah pelanggan, meningkatknya konsumsi paket data, serta ketersediaan perangkat smartphone. Ini yang membuat ekspektasi pelanggan terus bertambah, termasuk akses internet yang cepat.

Ericsson memperkirakan LTE akan menjadi teknologi seluler yang dominan di Indonesia pada tahun 2023.  Pengguna teknologi 4G/LTE akan mencapai 80 persen dari total pengguna layanan seluler, dibanding yang hanya 20 persen di tahun 2017.

4G juga merupakan fondasi dari 5G, dan operator Indonesia harus memastikan jaringan 4G mereka siap untuk 5G. Kami merupakan pihak yang tepat untuk membantu operator memaksimalkan potensi 4G, membantu mereka berevolusi dari 4G ke 5G.

Meskipun dianggap sebagai pasar 4G, di Indonesia saat ini mulai terlihat percepatan migrasi ke broadband nirkabel super cepat.   

Beberapa pihak mulai  melakukan investasi jaringan dan refarming spektrum oleh operator untuk mencapai akses kecepatan internet berkecepatan tinggi.

Saya lihat 4G belum menjadi teknologi dominan di Indonesia, sementara siklus hidup 3G diperkirakan tidak akan mencapai kematangan selama beberapa tahun. Namun, dengan latar belakang spektrum yang menguntungkan dan kebijakan investasi dari pemerintah, pertumbuhan dan perkembangan 4G akan terus meningkat.

Masalah lain adalah masih adanya kesenjangan digital yang cukup besar antara warga perkotaan dan pedesaan di Indonesia. Jumlah orang Indonesia yang tidak terhubung dan tidak bisa menikmati koneksi internet menunjukkan peluang besar untuk pertumbuhan ekonomi dan pembangunan sosial selama dekade berikutnya. 

Operator di Indonesia tengah melakukan transformasi dari Telco menjadi Dico, apakah ini sudah tepat?

Berkat transformasi digital, jaringan menjadi semakin kompleks, begitu pula layanan yang diberikan oleh mereka.

Pelanggan mengharapkan jaringan yang sesuai dengan kebutuhan mereka, menawarkan layanan digital inovatif dan sangat menarik.Untuk menghadapi tantangan ini, operator harus memulai perjalanan untuk menjadi perusahaan telekomunikasi digital sepenuhnya.

Apakah ada peran Ericsson dalam transformasi digital yang dilakukan operator?
Perjalanan digital Operator termasuk berinvestasi dalam teknologi yang berubah dengan cepat dan membangun kompetensi digital di rumah untuk memenuhi permintaan konsumen saat ini.

Ericsson terus aktif berinvestasi dalam teknologi, mengembangkan produk, dan berpartisipasi dalam forum terbuka untuk membantu semua pelanggan kami dalam perjalanan menuju transformasi digital.

Kami juga membantu operator dalam perjalanannya untuk menerapkan teknologi 5G dengan menyediakan evolusi yang mulus dari 4G hingga 5G melalui kombinasi portofolio radio yang diperluas dan dukungan 5G untuk radio. 

Kami percaya bahwa solusi ini akan memungkinkan operator mempercepat penelusuran penawaran IoT mereka untuk membantu menjawab kebutuhan industri untuk digitalisasi dengan teknologi 5G, terutama di sektor manufaktur, energi, dan utilitas.

Di Indonesia, pesaing Ericsson terus mengembangkan inovasi dan pusat penelitian. Bersaing dengan harga serta lead time. Nilai kompetitif apa yang ditawarkan Ericsson bagi operator Indonesia?

LTE terus berkembang. Kemampuan baru berkembang pesat, seperti Gigabit LTE kami, yang menawarkan kecepatan unduh 1 gigabit per detik.Hasilnya adalah pengalaman pengguna yang aman dan superior untuk mobile broadband generasi mendatang.

Teknologi jaringan kami juga memungkinkan operator untuk lancar bertransisi dari 4G ke 5G dan meminimalkan waktu ke pasar ketika mereka ingin membalikkan  tombol. Ericsson Radio System Basebands dan Radio sudah siap untuk 5G NR-No Rip and Replace required.

Untuk memungkinkan migrasi yang efisien bagi operator dari jaringan 2G/3G yang ada ke LTE, Ericsson menawarkan solusi mixed mode lanjutan (2G/3G/LTE). Pendekatan kami unik untuk industri ini, memaksimalkan efisiensi spektrum untuk LTE dalam pita frekuensi GSM/WCDMA, dengan kinerja terbaik dan kompleksitas minimal.

Dengan fitur yang lebih memudahkan dan sederhanajuga menekan dan  mengurangi biaya serta mengelola jaringan generasi berikutnya. Ini berarti lebih banyak kapasitas dan keandalan yang lebih baik untuk aplikasi yang makin menuntut akses berkecepatan tinggi.Jadi, entah itu TV interaktif, blogging video seluler, atau game lanjutan, Anda dapat berevolusi bersama kami.

Apakah Indonesia siap untuk 5G?
Seperti teknologi seluler sebelumnya, 5G diharapkan akan digunakan pertama kali di daerah perkotaan padat dengan peningkatan mobile broadband dan akses nirkabel dan sekaligus menjadikawasan untuk mengkomersilkan teknologi ini untuk pertama kali.  Berbagai industri bisa langsung menggunakan teknologi ini, seperti industry  otomotif, manufaktur, utilitas, dan kesehatan. 

Teknologi 5G menjanjikan kemampuan baru yang akan memengaruhi kehidupan orang dan mengubah industri. Perubahan ini hanya akan terjadi bila ada sinergi dan kerjasama dari pelaku di industri telekomunikasi termasuk dengan regulator sebagai pemilik dan pengatur frekuensi.  

Dalam Studi Ericsson Consumer Lab yang berjudul menuju masa depan konsumen 5G, terlihat gambaran apa yang dipikirkan kondumen Indonesia tentang teknologi 5G. 

Lain halnya yang terjadi selama ini, bahwa konsumen tidak tertarik dengan layanan 5G, nyatanya 84% pengguna smartphone di Indonesia tertarik menggunakan layanan 5G. Bahkan 54% dari mereka siap dan bersedia untuk membayar.

Dalam riset ini juga dihasilkan bahwa 66% pengguna ponsel pintar di Indonesia mengatakan  bahwa mereka akan menggunakan 5G dalam waktu 2 tahun sejak diluncurkannya. Mereka pun memprediksi sebagian besar layanan 5G akan menjadi mainstream setelah 3-4 tahun dari waktu peluncuran.

Dari 64% pengguna smartphone di Indonesia akan mengakhiri pembayaran untuk setiap gigabyte yang dikonsumsinya saat menggunakan teknologi 5G di masa datang. Disimpulkan pula bahwa pengguna smartphone di Indonesia mereka lebih suka dengan pembayaran sekali bayar untuk layanan 5G atau untuk setiap perangkat yang terhubung.

Adakah use case 5G terbaik untuk Indonesia bagi industri atau ritel?

5G bukan hanya G. Kami percaya ini akan menciptakan nilai bagi pelanggan kami dalam bisnis broadband seluler mereka, memungkinkan mereka untuk mengelola pertumbuhan lalu lintas yang sangat tinggi, lebih efisien. Tetapi yang lebih penting, ia memiliki potensi untuk menciptakan bisnis baru dan aliran pendapatan bagi penyedia layanan berdasarkan pada contoh penggunaan seperti aplikasi industri.

Industri yang paling diuntungkan dari 5G adalah mereka yang dapat menggunakan kecepatan tinggi, ultra-lambat latensi atau keandalan ultra-tinggi untuk menciptakan produk atau layanan inovatif, meningkatkan efisiensi, atau meningkatkan keselamatan. 

Berbagai kasus penggunaan 5G misalnya jaringan besar sensor untuk pemeliharaan prediktif mesin robot di lantai pabrik, robot awan, dan pemeriksaan diagnostik kualitas jarak jauh dengan resolusi tinggi video 3D atau umpan balik haptik, termal dan sensor lainnya.

Diprediksi pada akhir tahun 2023, akan ada 1 miliar pengguna 5G, terhitung sekitar 20%  dari lalu lintas data mobile. Peningkatan besar dari pengguna 5G diharapkan akan didorong oleh chipset generasi ketiga, yang akan tersedia pada 2020 pada berbagai pita frekuensi.

5G menawarkan kemampuan baru yang unik untuk generasi jaringan sebelumnya, termasuk fleksibilitas yang luar biasa, kebutuhan energi yang lebih rendah, kapasitas yang lebih besar, bandwidth, keamanan, keandalan, dan kecepatan data, serta latensi dan biaya perangkat yang lebih rendah. Ini juga memberikan beragam kebutuhan kinerja, penyebaran fleksibel, dan jaringan aplikasi yang dioptimalkan.

8. Kabarnya ada rencana jaringan 5G akan digelar di one-north, Buona Vista, Singapura bersama SingTel?

Singtel dan Ericsson memperkuat kemitraan Program center of Excellence 5G Kami dengan inisiatif baru yang akan melihat jaringan uji coba 5G yang pertama tahun ini di Singapore.   

Jaringan uji coba  5G akan dikerahkan di utara Buona Vista, pusat ilmu pengetahuan, bisnis, dan TI negara tersebut.

Telkom Marketing 2
Langkah ini tentu saja merupakan tonggak penting bagi negara tersebut untuk mewujudkan realitas 5G di Singapura. Menggunakan teknologi 5G Ericsson yang diakui 5gp standars Ericsson dengan spektrum percobaan yang dialokasikan oleh Otoritas Pengembangan Media Komunikasi Singapura (IMDA), jaringan uji coba ini akan memberikan cakupan 5G dengan Broadband Mobile Broadband (eMBB) yang lebih cepat dan komunikasi latensi rendah.

Industri seperti transportasi, perawatan kesehatan, dan manufaktur dapat memanfaatkan 5G untuk mempercepat transformasi digital dan menerapkan teknologi lanjutan. Perusahaan juga dapat bekerja dengan Singtel dan Ericsson untuk mengembangkan penggunaan 5G baru dan memanfaatkan potensi bisnis 5G.(sg)

Angkasa Pura 2
Simak wawancara khusus IndoTelko dengan Presdir Ericsson Indonesia, Jerry Soper :

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
pollingkabinetjokowi.jpeg
More Stories
telkom sigma
indihome IDN HUT Telkom 54