Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya
Ngebut Internetnya Banyak Bonusnya

Indonesia Investment Authority ikut investasi di Traveloka

11:47:41 | 03 Okt 2022
Indonesia Investment Authority ikut investasi di Traveloka
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko)  Indonesia Investment Authority (INA) ternyata ikut berinvestasi di Traveloka.

Langkah itu terlihat dalam pendanaan bagi Traveloka senilai 300 juta dolar AS atau sekitar Rp 4,5 triliun. INA telah menandatangani perjanjian penyediaan fasilitas pendanaan ini bersama BlackRock, Allianz Global Investors, Orion Capital Asia dan lembaga keuangan global terkemuka lainnya.

Putaran pendanaan ini telah menarik minat yang signifikan dari sejumlah penyedia modal jangka panjang hingga mengalami kelebihan permintaan dalam transaksi. Pendanaan ini disebut akan mendukung pertumbuhan ekosistem digital di sektor perjalanan dan memungkinkan perusahaan tumbuh lebih jauh.

CEO INA, Ridha Wirakusumah melihat, pandemi telah mempercepat transformasi digital. Perubahan perilaku pelanggan ditambah dengan layanan teknologi inovatif, mencerminkan bagaimana digitalisasi dapat membantu mendorong pemulihan ekonomi.

Ridha menilai, agen perjalanan online (OTA) berperan penting dalam mendukung sektor perjalanan, bahkan telah mengubah lanskap industri selama pandemi Covid-19. "Peran OTA dalam pemesanan bruto pariwisata Indonesia saat ini meningkat dari 24 persen sebelum pandemi, menjadi 33 persen pada 2021, dengan harapan mencapai 36 persen pada 2024," kata Ridha, belum lama ini.
 
Ridha mengatakan, bergabungnya INA dalam pendanaan ini sejalan dengan misi INA untuk menciptakan kemakmuran bagi Indonesia dalam jangka panjang, dengan meletakkan dasar bagi ekosistem digital yang berkelanjutan, termasuk infrastruktur digital, layanan digital, dan platform digital. Menurutnya, ekosistem ini akan sangat membantu mendorong pemulihan dan pertumbuhan ekonomi.

"Kami percaya Traveloka adalah champion nasional dan regional Indonesia serta merupakan katalis utama menuju digitalisasi perjalanan dan akomodasi di Indonesia dan kawasan. Kami percaya investasi bersama ini dapat memungkinkan Traveloka untuk memperdalam kepemimpinannya dan menciptakan nilai bagi seluruh ekosistem perjalanan," tutur Ridha.

Head Asian Private Credit dari BlackRock, Celia Yan, menilai Traveloka adalah pemimpin yang kuat di bidang perjalanan online di Asia Tenggara, kawasan yang telah menjadi salah satu tujuan wisata paling populer di dunia. Hal tersebut menjadi alasan bagi BlackRock turut serta dalam pendanaan.

"Kami sangat senang menjadi investor utama transaksi pendanaan ini sebagai bagian dari strategi kredit privat khusus kami untuk mendukung pertumbuhan bisnis Traveloka," kata Celia.

Bakti
CEO dan Co-founder Traveloka, Ferry Unardi mengatakan pendanaan ini memberi kesempatan bagi Traveloka untuk memperkuat neraca. Pendanaan ini juga memungkinkan Traveloka untuk terus fokus pada bisnis utama sekaligus membangun bisnis masa depan.

"Kami sangat senang dengan bergabungnya INA, BlackRock, Allianz Global Investors, Orion, dan lainnya ke dalam kelompok investor yang memiliki komitmen yang sama dan yakin pada visi kami untuk memenuhi aspirasi perjalanan dan gaya hidup pengguna kami. Bisnis kami terus mengalami peningkatan dan industri pariwisata kembali bangkit dari pandemi," ujar Ferry.(wn)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
Artikel Terkait
Telkom DES
More Stories
Indonesia Digital Network