Paket Semangat Kemerdekaan
Paket Semangat Kemerdekaan

Finantier perkuat posisi di Indonesia dan Asia Tenggara

03:04:02 | 17 Jun 2021
Finantier perkuat posisi di Indonesia dan Asia Tenggara
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) - Finantier, startup Open Finance Asia Tenggara yang menyediakan platform application programming interface (API) bagi institusi keuangan dalam mengakses dan menganalisa data finansial konsumen, telah meraih pendanaan tahap awal yang dipimpin oleh Global Founders Capital (GFC) dan East Ventures (EV).  

Pendanaan sebesar tujuh digit ini melebihi target perusahaan dan diperoleh pada valuasi post-money sebesar lebih dari 20 kali dibandingkan valuasi pre-seed di bulan November 2020. Perusahaan berencana meningkatkan dan memperbesar penawaran produk Finantier, melakukan ekspansi di Indonesia dan sekitarnya, serta menambah jumlah karyawan dari pendanaan ini.

Beberapa investor lain yang terlibat dalam pendanaan ini  di antaranya, kelompok investor ternama seperti Future Shape, perusahaan investasi dan penasihat yang didirikan oleh Tony Fadell, co-inventor dari iPhone, Partech Partners, Saison Capital, dan GMO VenturePartners.  Selain itu, beberapa investor terdahulu yang juga terlibat di antaranya, AC Ventures, Y Combinator, Genesia Ventures, Two Culture Capital dan sejumlah angel investor ternama lainnya.

Finantier sebelumnya berpartisipasi dalam batch musim dingin 2021 Y Combinator. Sejak awal tahun, perusahaan telah menambah timnya lebih dari lima kali menjadi 50 karyawan, dan memperbanyak klien serta kemitraan hingga lebih dari 50% per bulannya. Finantier juga memperkuat dewan penasihatnya dengan merekrut Francesco Simoneschi, Co-Founder dan CEO Truelayer bergabung dalam jajaran kelompok penasihatnya.

Pada tahap pendanaan ini, Co-Founder dan COO Finantier, Edwin Kusuma mengungkapkan Finantier memberikan kemudahan akses ke layanan keuangan untuk orang yang tidak memiliki rekening bank. “Dengan adanya akses ke layanan keuangan, kami dapat membantu mereka dan orang yang mereka cintai untuk memiliki kehidupan yang lebih baik. Mulai dari warung-warung pinggir jalan (UKM) hingga pekerja gig economy dapat memperoleh keuntungan dari jejak data digital mereka,” ungkap Edwin.

Menurut data Bank Indonesia di East Ventures Digital Competitiveness Index (EV-DCI) 2021, lebih dari separuh populasi (yaitu sekitar 90 juta orang dewasa) belum memiliki akses terhadap produk perbankan.  Hal ini membatasi institusi keuangan Indonesia untuk mengakses data perbankan dan data finansial konsumen, sehingga menghambat mereka dalam menyediakan layanan keuangan seperti pembayaran, pinjaman, dan asuransi.

“Meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia sangatlah penting mengingat banyaknya orang yang belum memiliki akses ke lembaga keuangan. Dengan akses yang lebih baik ke layanan keuangan, mereka bisa hidup dengan lebih baik dan dapat ikut meningkatkan perkembangan ekonomi Indonesia. Kami punya harapan untuk Finantier sejak awal dan yakin bahwa mereka berperan penting dalam mewujudkan harapan tersebut dengan menghubungkan mereka yang tidak memiliki akses keuangan ke fintech dan institusi keuangan di berbagai negara,” kata Co-Founder dan Managing Partner East Ventures, Willson Cuaca.

Di saat yang sama, Founding Partner AC Ventures dan Chairman Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH), Pandu Patria Sjahrir mengatakan, “Kunci kepada inklusi keuangan dan inovasi dalam membangun platform fintech dan ekosistem yang berkelanjutan adalah kolaborasi antara regulator, asosiasi dan sektor privat. Finantier secara proaktif menggaet semua pihak agar sejalan dengan visi negara yang lebih inklusif.”

Didirikan pada 2020, Finantier memberikan solusi dengan menggabungkan data dari sumber-sumber data alternatif seperti platform gig economy dan telekomunikasi.  Perusahaan telah bekerjasama dengan lebih dari 150 perusahaan dan memberikan akses ke beragam set data.

Setelah memperoleh persetujuan dari konsumen, kumpulan data tersebut kemudian dianalisis untuk mendapatkan insight terperinci tentang konsumen, agar lembaga keuangan dapat menyediakan layanan keuangan bagi orang-orang yang tidak memiliki rekening bank.  Hal ini secara signifikan mengurangi jumlah masyarakat yang kekurangan akses ke layanan keuangan serta mempercepat inklusi keuangan di Indonesia yang juga merupakan prioritas utama pemerintah.

“Open Finance adalah perpanjangan dari open banking. Open Finance memungkinkan pertukaran data finansial non-perbankan termasuk kredit dan hipotek dengan aman.  Selain itu Open Finance juga memfasilitasi pertukaran terbuka data konsumen sehingga perusahaan dapat memanfaatkannya untuk menjangkau lebih banyak pelanggan sekaligus menciptakan layanan yang lebih dipersonalisasi,” ungkap Co-founder and CEO of Finantier, Diego Rojas.

telkom sigma
Finantier adalah satu-satunya perusahaan Open Finance di Asia Tenggara yang bekerja sama dengan regulator dan memberi saran terkait standar open banking dan Open Finance. “Kami yakin, dengan keahlian dan pendekatan transparan tim Finantier, konsep  Open Finance akan dapat diperkenalkan kepada jutaan orang yang di Asia Tenggara yang tidak memiliki rekening bank dan akses ke layanan keuangan yang layak, sehingga dengan demikian mempercepat inklusi keuangan,” tutup Founder dan Managing Partner di GFC Oliver Samwer.(ak)

Artikel Terkait