Paket Semangat Kemerdekaan
Paket Semangat Kemerdekaan
HUT RI ke 75

Jungle Ventures perluas investasi di Indonesia

10:28:13 | 29 Sep 2020
Jungle Ventures perluas investasi di Indonesia
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Jungle Ventures mengumumkan komitmen investasi jangka panjangnya di Indonesia. Sejak didirikan pada tahun 2012, Jungle Ventures telah mengalami pertumbuhan pesat dengan lebih dari 35 total perusahaan portfolio  dan dana kelolaan senilai lebih dari US$352 juta.

Selama kurun waktu 5 tahun, Jungle Ventures  berperan penting dalam pertumbuhan sejumlah perusahaan rintisan di Indonesia termasuk Kredivo, RedDoorz, Sociolla, Waresix, dan lainnya.

Tahun 2020 menjadi tahun gemilang Jungle Ventures dengan catatan rekor baru bagi perusahaan portofolio mereka yang mendapat pendanaan lanjutan seperti perusahaan teknologi logistik Waresix senilai US$100 juta yang juga merupakan penggalangan dana Seri B terbesar di Indonesia, pendanaan Seri E di platform e-commerce kecantikan Sociolla senilai US$58 juta, serta perusahaan desain interior Livspace lewat pendanaan Seri D senilai US$90 juta.

Jungle Ventures juga mengumumkan 3 exit (penjualan kepemilikan saham mereka) pada masa pandemi yaitu Paysense yang dijual ke Naspers, Pokkt kepada Anymind Group, dan yang terbaru adalah TradeGecko kepada Intuit.

Menurut data World Bank, Indonesia merupakan negara dengan penduduk terbanyak ke-4 dan salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di Asia dengan perkiraan pertumbuhan sekitar 2,1% di tahun 2020 meskipun dalam keadaan pandemi. Salah satu Founding Partners Jungle Ventures, Amit Anand menekankan pentingnya bekerja sama dengan Founders asal Indonesia dengan ambisi regional dan global yang melebihi pasar domestiknya. Amit juga menekankan pentingnya founders memanfaatkan ekonomi digital untuk mendorong pertumbuhan yang berkelanjutan.

“Kita sama-sama menyaksikan kawasan Asia Tenggara digital yang sangat berbeda dari  situasi sebelumnya yang terbagi atas berbagai bahasa, budaya, dan tingkat inklusi keuangan, serta adopsi teknologi. Sementara ke depan kita dihadapkan dengan masyarakat Asia Tenggara yang terdiri dari lebih dari 300 penduduk milenial yang melek digital dan bertindak serta berpikir sebagai masyarakat yang homogen. Kami ingin berinvestasi kepada para founder yang memiliki visi yang sama dalam ekonomi digital untuk mengatasi keterbatasan model bisnis dan pasar yang ada,” ungkap Amit.

Dengan filosofi “Build to Last”, Jungle Ventures melakukan pendekatan model investasi portofolio yang terkonsolidasi , dengan setiap tahun berfokus terhadap pemilihan beberapa bisnis yang sudah berjalan secara efisien, membantu pengembangan kepemimpinan secara langsung, memberikan modal jangka panjang, sekaligus membantu penataan neraca keuangan, berinvestasi bersama, dan kemitraan strategis.

Filosofi ini memungkinkan Jungle Ventures untuk membangun perusahaan portofolio pilihan yang meliputi perusahaan unggulan di setiap kategori seperti Kredivo untuk layanan keuangan, Pomelo untuk fast fashion, LivSpace untuk desain rumah dan tempat tinggal, Reddoorz untuk budget travel, dan perusahaan lainnya di Asia Tenggara.

Salah satu perusahaan portofolio milik Jungle Ventures adalah Sociolla, e-commerce  kosmetik yang populer di Indonesia.   

HUT RI ke 75
“Jungle Ventures memahami bahwa setiap perjalanan founder memiliki tantangannya tersendiri, dan kalian membutuhkan mitra yang tidak hanya menginvestasikan uang saja namun juga menginvestasikan waktu dan serta bimbingannya. Berkembang dari startup early-stage menjadi startup growth-stage sangatlah sulit, dan kehadiran mitra yang kompeten dalam berbagai tahap ini terbukti menjadi salah satu faktor penting dalam kesuksesan. Wawasan, bimbingan dan koneksi dari Jungle merupakan hal yang sangat berharga dan telah membantu kami melewati fase high growth,” kata Co-founder Sociolla, Chris Madiam.

telkom sigma
Jungle Ventures telah menunjukkan strateginya yang fleksibel, tangkas, dan cepat beradaptasi dalam kondisi yang serba tidak pasti. Saat ini portofolio perusahaan Jungle bernilai lebih dari US$4 miliar atau setara dengan 4,5 kali pertumbuhan sejak pertama kali didirikan  dan masih terus berkembang.(ak)

Smart City, satukan Negeri
Artikel Terkait
Kuota Ketengan