Paket Semangat Kemerdekaan
Paket Semangat Kemerdekaan
telkomsel halo

Begini ciri-ciri bisnis terkena penambangan kripto

11:38:13 | 08 Jul 2020
Begini ciri-ciri bisnis terkena penambangan kripto
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Di seluruh wilayah Asia Tenggara, pandemi COVID-19 telah menunjukkan perjuangan bisnis dan pemerintahan dalam mengurangi dampak finansial dari krisis kesehatan masyarakat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ekonomi Asia Tenggara mengambil pukulan besar dalam krisis ekonomi global, dengan 64% responden dari survei regional baru-baru ini yang dilakukan oleh Ernest & Young mengaku memprediksi pemulihan yang lebih lambat diperkirakan hingga 2021.

Sementara negara-negara terus mengalami tingkat keberhasilan yang berbeda dalam bersanding dengan penyebaran virus corona, mereka telah mengadopsi pendekatan yang berbeda pula dalam membuka kembali situasi ekonominya.

Misalnya, Singapura saat ini berada di dalam tahap 2 dari strategi keluarnya dari pembatasan sosial, dengan sebagian besar bisnis dan aktivitas umum diizinkan untuk dilanjutkan mulai 19 Juni.

Di Malaysia, sebagian besar kegiatan ekonomi telah dilanjutkan dengan perjalanan antarnegara diizinkan per tanggal 10 Juni. Ini adalah indikator yang jelas bahwa negara-negara Asia Tenggara melakukan upaya bersama untuk memungkinkan bisnis mereka pulih lebih cepat dari pandemi.

Namun, tantangan seperti masalah arus kas (cash flow) masih ada. Hampir 5.000 perusahaan telah meminjam S$4,5 miliar dari skema bantuan pemerintah dalam beberapa minggu terakhir di Singapura, sementara Bank of Thailand telah memberikan 500 juta baht pinjaman lunak kepada lembaga keuangan sehingga mereka dapat menawarkan pinjaman kepada usaha kecil menengah tertentu (UKM).

Jika UKM ingin memastikan bahwa jalan menuju pemulihan ekonomi tetap lancar, mereka perlu mengatasi semua aspek operasi dan strategi bisnis - dan itu termasuk menopang pertahanan keamanan siber untuk mengurangi dampak finansial dari pelanggaran dan peretasan data.

Menurut statistik terbaru Kaspersky untuk UKM Asia Tenggara di tiga bulan pertama tahun ini, lebih dari satu juta upaya penambangan kripto digagalkan terhadap perangkat bisnis, ini merupakan peningkatan 12% dibandingkan dengan 949.592 insiden penambangan yang diblokir pada periode yang sama tahun lalu. Jumlah total penambangan yang terdeteksi dalam kuartal awal tahun 2020 juga secara signifikan melebihi 834.993 upaya phishing dan 269.204 deteksi ransomware terhadap UKM di wilayah tersebut.

Penambangan yang juga dikenal sebagai cryptojacking, terjadi ketika pelaku kejahatan siber memasang program berbahaya di komputer target atau melalui malware fileless tanpa sepengetahuan pengguna. Hasilnya, memungkinkan para aktor ancaman untuk memanfaatkan kekuatan pemrosesan korban demi tujuan jahat mereka sendiri. Cryptojacking juga diketahui terjadi ketika korban mengunjungi situs yang memiliki skrip penambangan yang tertanam di peramban (browser).

Data Kaspersky lebih lanjut mengungkapkan bahwa Indonesia dan Vietnam adalah salah satu negara di Asia Tenggara dan secara global dengan jumlah upaya penambangan tertinggi terhadap UKM. Sebagian besar dari enam negara di wilayah ini, kecuali Filipina dan Thailand, juga telah mencatat peningkatan dalam hal deteksi malware ini pada kuartal pertama tahun 2020.

Jumlah upaya penambangan berbahaya terhadap UKM yang diblokir oleh solusi Kaspersky dan peringkat negara berdasarkan pangsa pengguna yang hampir terinfeksi dengan malware ini

“Serangan penambangan berbahaya masih menjadi area ancaman siber yang secara luas tidak dilaporkan kepada UKM. Di zaman ini di mana kita mengenal dengan baik contoh-contoh pelanggaran data yang terkenal, wajar bagi kita untuk mengerahkan upaya terbaik ketika berurusan dengan ransomware atau phishing berskala besar. Namun, ini tidak demikian jika menyangkut cryptomining,” komentar General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky Yeo Siang Tiong.

Paket Semangat Kemerdekaan
“Karena gejala dan konsekuensi dari cryptomining masih kabur dan tidak lebih brutal daripada serangan ransomware dan phishing, lebih mudah bagi UKM untuk mengabaikannya sebagai masalah teknis belaka. Namun, akibatnya cukup merugikan dalam jangka panjang. Peningkatan insiden cryptojacking yang cepat di wilayah tersebut harus menjadi peringatan bagi perusahaan dalam segala bentuk dan ukuran. Pelaku kejahatan siber melakukan serangan ini karena menguntungkan, sudah saatnya bagi kita untuk menyadari hal ini dan meningkatkan pertahanan terhadapnya,” tambahnya.

Secara umum, berikut adalah beberapa tanda yang mungkin mengindikasikan perangkat Anda dimanfaatkan untuk penambangan kripto:

• Peningkatan konsumsi listrik dan penggunaan CPU secara substansial
• Respons sistem akan melambat; memori perangkat, prosesor, dan adaptor grafis mengalami kemacetan karena menyelesaikan tugas penambangan krippto.
• Bandwidth yang terbuang akan mengurangi kecepatan dan efisiensi beban kerja komputasi yang sah
• Baterai akan berkurang lebih cepat dari sebelumnya, dan perangkat dapat berjalan sangat panas.
• Jika perangkat menggunakan paket data, pengguna akan melihat peningkatan penggunaan data.(wn)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom Digital Solution
Kuota Ketengan
More Stories
Data Center Service Provider of the year
Kuota Ketengan