Telkom Marketing 2
Telkom Marketing 2
blanja 2019
telkomsel halo

Trikomsel bidik pendapatan tumbuh 45%

13:45:50 | 30 Jun 2017
Trikomsel bidik pendapatan tumbuh 45%
Manajemen Trikomsel kala paparan publik belum lama ini(dok)
telkomsat
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - PT Trikomsel Oke Tbk (TRIO) membidik pertumbuhan pendapatan sebesar 45% sepanjang 2017.

Dikutip dari bahan paparan publik milik emiten dengan kode saham TRIO ini ke Bursa Efek Indonesia (BEI), dinyatakan pada 2016 pendapatan yang dimiliki sebesar Rp 1,718 triliun dan diharapkan naik 45% di 2017 menjadi Rp 2,5 triliun.

Laba kotor di 2016 sebesar Rp 95 miliar dan diharapkan naik 58% menjadi 150 miliar di 2017. Di 2016, perseroan mengalami kerugian sebesar Rp 492,76 miliar.

Hingga tiga bulan pertama 2017, pendapatan yang diraih sebesar Rp 474,5 miliar naik 18,2% dibandingkan periode sama tahun 2016 sebesar Rp 401,43 miliar.

Rugi usaha sepanjang triwulan pertama 2017 sebesar Rp 12,83 miliar atau turun dibandingkan periode sama 2016 sebesar Rp 58,75 miliar.

Rugi bersih sepanjang triwulan pertama 2017 sebesar Rp 59,39 miliar turun drastis dibandingkan periode sama 2016 sebesar Rp 208,73 miliar.

Sepanjang triwulan I 2017 pendapatan diraih dari penjualan voucher isi ulang sebesar Rp 199,24 miliar, penjualan ponsel (Rp 269,95 miliar), servis (Rp 5,3 miliar).

Kerugian yang diderita Trikomsel sebagian besar disebabkan karena  adanya  write-down dari piutang pihak ketiga yang   tidak tertagih, persediaan dan uang muka.

Telkom Marketing 2
Saat ini jumlah toko yang dimiliki 271 toko.  Perseroan fokus pada  toko-toko yang memberikan penjualan baik dan menutup toko-toko yang penjualannya kurang baik.

Perseroan telah melakukan  pilot  project pembukaan  toko  baru,  yakni  HAPEKU  yang fokus pada daerah sekitaran    pinggiran Jabotabek dan agak jauh dari mall. Penjualan  dari toko baru ini sangat positif.

Angkasa Pura 2
Selain itu, perseroan akan menjalankan restrukturisasi utang sesuai ketetapan PKPU diantaranya  pengeluaran saham baru melalui Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan  Efek  Terlebih Dahulu  (tanpa Right  Issue)  untuk  melakukan  konversi utang   para kreditor menjadi saham Perseroan.(wn) 

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
More Stories
telkom sigma