telkomsel halo

Pandemi dorong peningkatan kecepatan inovasi

08:41:29 | 10 Apr 2021
Pandemi dorong peningkatan kecepatan inovasi
Angkasa Pura 2
JAKARTA (IndoTelko) – Meningkatnya permintaan akan solusi digital-first dan pengalaman yang dikustomisasi selama setahun terakhir telah membuat perusahaan-perusahaan lebih fokus pada inovasi.

Dalam edisi kedua Become Index, 53% eksekutif mengatakan organisasi mereka menempatkan prioritas tinggi pada inovasi. Hampir setengah dari bisnis yang disurvei (42%) menanggapi kebutuhan tersebut dengan meningkatkan anggaran inovasi. Mereka mengembangkan cara-cara baru untuk menjaga pekerja tetap aman, menciptakan cara baru untuk terhubung dan memenuhi kebutuhan pelanggan, serta menjaga kesehatan dan ketenangan pikiran pelanggan.

Become, disponsori oleh Mastercard dan didukung oleh Harvard Business Review Analytic Services Business Innovators Index, adalah inisiatif penelitian inovasi jangka panjang tahunan. Penelitian ini memberikan wawasan dan peta jalan yang dapat ditindaklanjuti yang diperlukan untuk memicu inovasi, semua diinformasikan oleh penelitian yang luas, serta beragam masukan dari konsumen dan bisnis inovatif utama diseluruh dunia.

Dalam edisi kedua, Become mensurvei lebih dari 1.800 pemimpin bisnis dan lebih dari 10.000 konsumen di seluruh dunia di seluruh industri untuk mengidentifikasi hal-hal yang ditunjukan oleh perusahaan yang paling inovatif:

· Digital Agility: Mengikuti adopsi digital yang dipercepat dan kebutuhan pelanggan secara real-time, terutama pengalaman tanpa adanya sentuhan

· Surround-Sound Analytics: Membuat keputusan berbasis data sebagai sumber kehidupan organisasi

· Ironclad Data Security: Melindungi pelanggan dan data mereka

· Strategic Investing: Mengambil risiko yang disengaja dan menerima kegagalan sebagai bagian dari proses

· Customer Promixity: Menjaga pelanggan tetap dekat sebagai kekuatan panduan untuk inovasi

"Ketika dunia terus bangkit dari bayangan panjang pandemi, laju dan kecepatan inovasi telah membawa peluang baru, tetapi juga beberapa tantangan. Banyak organisasi telah membuktikan bahwa mereka cepat, gesit, dan muncul lebih kuat untuk apapun yang menunggu berikutnya, tetapi ada beberapa celah terkait apa yang dilihat oleh bisnis penting dan apa yang dibutuhkan oleh konsumen selama dan setelah pandemi. Saya percaya bisnis dan masyarakat sekarang dipaksa untuk mendefinisikan kembali apa artinya menjadi inovatif. Dan bisnis dimanapun harus mengevaluasi kembali jika kecepatan dan laju perubahan yang baru ditemukan dapat dipertahankan,” kata Harvard Business Review Analytic Services (HBR-AS) Managing Director Alex Clemente.

Jika perusahaan ingin unggul di masa depan, maka harus dapat mengatasi risiko hari ini dan permintaan konsumen termasuk berfokus pada lima bidang utama:

· Build back with humanity. Penelitian menemukan bahwa 71% konsumen mengatakan mereka lebih cenderung membeli dari merek yang mencerminkan nilai-nilai mereka dan memberikan perawatan yang sangat baik bagi pelanggan dan karyawan mereka.

· Break barriers to remote collaboration. Lebih dari sepertiga (38%) eksekutif mengatakan bekerja dari jarak jauh merupakan sebuah tantangan untuk inovasi dan pertumbuhan di masa depan. Tim yang tidak berada di dalam satu lokasi tidak hanya menghadirkan hambatan untuk kolaborasi – terutama kerja sama tim informal yang dapat berkembang di tengah pertemuan kasual – tetapi juga dapat membuat orang dihapus dari alat dan fasilitas yang mendukung inovasi.

· Prioritize innovation investments. Terlepas dari keberhasilan dalam vaksin dan terapi, salah satu tantangan paling umum untuk inovasi adalah prospek ekonomi yang tidak pasti dan potensi hilangnya pendapatan. Lebih dari setengah responden (63%) mengatakan prospek ekonomi yang tidak pasti dan hampir setengahnya (46%) mengatakan kehilangan pendapatan sebagai tantangan untuk inovasi, sehingga membuat lebih sulit untuk memutuskan upaya inovasi mana yang harus dilakukan.

Paket Semangat Kemerdekaan
· Prevent a security and data privacy pandemic. Tidak diragukan lagi bahwa kepercayaan dan ketenangan pikiran sangat penting, peringkat ketiga dalam daftar prioritas setelah kesehatan dan keselamatan, dan kenyamanan. Namun hanya 37% organisasi yang mengindikasikan mereka baru-baru ini atau berencana untuk segera berinvestasi dalam privasi data dan manajemen keamanan siber untuk meningkatkan pengalaman pelanggan. Demikian pula, hanya 35% responden survei yang mengatakan investasi terbaru dalam privasi dan keamanan data dibuat sebagai tanggapan terhadap pandemi.

· Personalize customer proximity. Lebih dari sepertiga (36%) konsumen bersedia untuk berbagi informasi yang lebih pribadi jika itu berarti pengalaman layanan pelanggan yang lebih langsung dan dipersonalisasi. Menjadi dekat dan benar-benar memahami kebutuhan pelanggan dapat didukung melalui investasi dalam alat digital prediktif, berbasis data, dan real-time.

“Laporan ini menunjukan bahwa orang-orang menuntut tindakan nyata. Dunia telah berubah akibat dari pandemi, dan orang-orang menginginkan lebih dari hanya sekedar ucapan. Seperti yang telah kita lihat dalam temuan-temuan ini, banyak bisnis tidak memenuhi harapan tersebut sehingga perlu bekerja lebih keras untuk melakukannya," kata CEO Mastercard Michaeil Miebach.(ak)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
More Stories
Data Center Service Provider of the year