Paket Phoenix
Paket Phoenix
telkomsel halo

Jagartha Advisors bagikan strategi investasi di tengah perlambatan ekonomi

11:38:28 | 07 Mar 2020
Jagartha Advisors bagikan strategi investasi di tengah perlambatan ekonomi
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Hingga akhir Februari 2020, IHSG telah terkoreksi sebesar -13.4% sementara index pasar saham Amerika S&P500 jatuh -8.56% sejak awal tahun. Seakan perlambatan ekonomi global dan isu trade war tidak cukup sejak tahun lalu, isu penyebaran virus corona (COVID-19) yang telah memakan korban ribuan jiwa semakin menambah kekhawatiran para pelaku pasar modal.

Berbagai langkah untuk menghindari perlambatan ekonomi global telah dilakukan oleh bank sentral di dunia. Seperti kebijakan moneter yang dilakukan oleh bank sentral Amerika The Federal Reserve beberapa saat lalu dengan memangkas suku bunga acuan sebesar 50bps menjadi kisaran 1.00% – 1.25%.

Begitu pula apa yang telah dilakukan oleh Bank Indonesia dengan menurunkan suku bunga sebesar 25bps menjadi 4.75% dan juga merelaksasi aturan Giro Wajib Minimum (GWM) valas bagi perbankan turun dari 8.0% menjadi 4.0% bagi dana pihak ketiga, yang diperkirakan akan memberikan likuiditas tambahan sebesar IDR 45 triliun.

Menurut Director, Chief Investment Officer Jagartha Penasihat Investasi (Jagartha Advisors) Erik Argasetya, valuasi IHSG saat ini dengan Price Earning Ratio (PER) di kisaran 12.3 – 12.5x (-2 standar deviasi di bawah mean) sudah menandakan valuasi yang relatif cukup murah, mengingat rata-rata historikal PER IHSG yang biasanya berada di level 15 – 16x selama 10 tahun terakhir.

Bahkan valuasi IHSG saat ini sudah mendekati valuasi saat terjadi krisis finansial global di tahun 2008. Sehingga, jika dilihat ini merupakan kesempatan yang baik untuk dapat mengoleksi saham-saham di bursa Indonesia. Perusahaan penasihat investasi independen Jagartha Advisors sendiri kerap melakukan kajian terhadap strategi apa yang kiranya bisa menjadi jalan keluar bagi investor yang kadung terdampak oleh lesunya kinerja pasar modal.

Erik mengatakan, investor perlu mempertimbangkan berinvestasi ke dalam investasi alternatif. “Diversifikasi ke sektor ini sebetulnya dapat memberikan eksposur yang berbeda bagi portofolio investor dikarenakan korelasi yang cenderung rendah terhadap instrumen pasar modal lainnya,” tutur Erik.

Investasi alternatif pun telah menjadi pilihan bagi para investor di luar negeri terutama di kalangan nasabah High Net Worth Individuals (HNWI) selama ratusan tahun. Penambahan investasi alternatif dalam sebuah portofolio sering kali digunakan sebagai strategi untuk melakukan beberapa hal seperti diversifikasi resiko, peningkatan imbal hasil (yield enhancement) dan juga preferensi spesifik dari investor itu sendiri, misalnya lukisan kuno, barang antik, botol anggur berusia ratusan tahun).

Seiring berkembangnya waktu, Erik menyatakan bahwa Investasi alternatif tradisional di atas mulai meluas ke usaha-usaha yang mengadopsi inovasi teknologi. Salah satu contoh adalah industri perfilman di tanah air dimana sebelum tahun 2017, berada dalam status Daftar Negatif Investasi (DNI) yang berarti hanya kalangan terbatas yang dapat berinvestasi dalam industri tersebut. Hal ini awalnya merupakan inisiatif baik yang dilakukan oleh Pemerintah untuk melindungi industri dalam negeri, tapi di sisi lain aturan ini dapat juga membatasi aliran dana investasi.

Paket Phoenix
Namun seiring dengan kemajuan teknologi, industri perfilman yang sebelumnya hanya dikuasai oleh beberapa penyelenggara akhirnya dapat semakin terbuka dengan semakin banyaknya portal online OTT (Over-The-Top platform) seperti sebut saja Netflix, iFlix, Catchplay, GO-PLAY dan masih banyak lainnya. Penonton seakan dimanjakan oleh berbagai macam pilihan yang ada. Investor pun semakin tertarik dan tergiur untuk berinvestasi ke dalam industri perfilman Indonesia sejak dicabutnya dari Daftar Negatif Investasi (DNI) tersebut.

Investasi alternatif lain yang tidak kalah menarik adalah berinvestasi ke dalam perusahaan rintisan atau biasa kita kenal dengan istilah startup di kalangan para investor. Begitu banyak startup yang bermunculan, tetapi tidak sedikit pula yang berjatuhan. Oleh sebab itu, investor juga harus jeli dalam melihat potensi dari business model dan ecosystem dari startup tersebut.

Erik menekankan, investasi konvensional seperti di instrumen saham, obligasi, reksa dana dan properti masih menjadi pilihan sebagian besar investor. “Seiring tingginya ketidakpastian pasar global, kami lihat tidak ada salahnya investasi alternatif dipertimbangkan guna mendiversifikasi resiko. Ditambah lagi, di saat yang bersamaan meningkatkan potensi imbal hasil portofolio bagi para investor,” tutup Erik.(wn)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom Digital Solution
Kuota Ketengan
More Stories
Data Center Service Provider of the year
Kuota Ketengan