Paket rumah ceria
Paket rumah ceria
telkomsel halo

Kolom Opini

Menimbang strategi cloud yang tepat

11:23:23 | 20 Jan 2020
Menimbang strategi cloud yang tepat
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
CIO mempertimbangkan penggunaan cloud karena berbagai alasan, banyak di antaranya memaksa mereka untuk memikirkan kembali strategi aplikasi mereka. Tentu kita tidak sendirian apabila kita merasakan tekanan untuk bermigrasi aplikasi dan infrastruktur ke cloud. Tapi, cloud manakah yang tepat?

Salah satu alasan paling penting untuk pindah ke cloud adalah untuk memungkinkan inovasi yang mendorong keunggulan kompetitif. Beberapa strategi cloud mempercepat inovasi sementara yang lain dapat menunda atau menghambatnya.

Misalnya, memindahkan infrastruktur ke cloud dapat meningkatkan kemampuan perusahaan untuk berubah (fleksibel) dan memungkinkan teknologi informasi untuk berubah lebih cepat (kelincahan). Mengadopsi teknologi perangkat lunak sebagai layanan di mana perusahaan berinteraksi dengan pelanggan atau pengguna dapat meningkatkan keunggulan kompetitif.

Contohnya dengan menggunakan Qlik untuk memberikan intelijen bisnis asosiatif atau menggunakan Salesforce untuk meningkatkan pengalaman pelanggan. Atau, mentransisikan ERP ke cloud sebagai SaaS (Software as a Service) bukan langkah yang baik bagi sebagian besar perusahaan karena tidak menciptakan peningkatan yang berarti bagi bisnis, dan hal itu menggunakan sumber daya yang dapat digunakan untuk memberikan inovasi.

Memilih strategi cloud yang tepat diperumit dengan diperkenalkannya teknologi cloud baru yang cepat ke pasar. Ketika CIO membuat keputusan cloud, mereka harus memilih teknologi cloud yang mempercepat inovasi dan memungkinkan digitalisasi daripada memindahkan kapabilitas ke cloud hanya karena ingin “berada di cloud”. Memindahkan kemampuan ke cloud bertujuam untuk mendukung tujuan bisnis seperti pertumbuhan dan peningkatan keunggulan kompetitif. Hindari memindahkan kemampuan inti ERP seperti manufaktur, transportasi, keuangan ke SaaS kecuali ada nilai yang akan diperoleh.

Ada beberapa strategi cloud umum yang dapat menghalangi atau membantu mempercepat peta jalan inovasi perusahaan.

Hindari strategi cloud berikut yang dapat menghambat inovasi
• Bermigrasi ERP ke cloud sebagai SaaS: Pergeseran bernilai rendah dari fungsionalitas yang tidak membedakan ini ke platform yang berbeda (cloud) bukanlah langkah cerdas bagi sebagian besar perusahaan. Karena ERP sangat kompleks, memindahkannya ke perangkat lunak sebagai layanan (SaaS) dapat menjadi sangat mahal dan mengganggu. SaaS ERP masih merupakan pasar yang berkembang dengan fungsionalitas dan masalah operasional yang belum diselesaikan. Juga, tidak ada kasus bisnis bagi sebagian besar perusahaan untuk bergerak karena SaaS ERP tidak akan meningkatkan kemampuan sebagian besar perusahaan untuk mengoperasikan sistem proses rekaman. Berinvestasi dalam SaaS ERP mengalihkan fokus dan sumber daya dari inisiatif digital yang dapat membuat perbedaan bagi bisnis. Itu tidak secara ajaib membuat perusahaan lebih mampu menanggapi tuntutan bisnis untuk pertumbuhan dan inovasi.

• Mengikuti roadmap cloud vendor ERP tanpa mempertanyakan nilai bisnis dan ROI: Mengikuti roadmap yang ditentukan oleh vendor mengalihkan sumber daya dari prioritas bisnis untuk inovasi dan dapat lebih mahal untuk kesesuaian yang lebih buruk. Sebagai contoh, lisensi cloud Oracle dapat menelan biaya hingga 3x lebih banyak dari kursi yang dipasang secara internal plus biaya perawatan. Pelanggan SAP yang beralih ke aplikasi SAP Cloud akan membayar, rata-rata, dua kali lipat biaya pemeliharaan tahunan mereka saat ini sesuai dengan angka yang dibagikan oleh CFO SAP di Simposium Investor SAP.

Mengikuti peta jalan vendor dapat menyebabkan Anda kehilangan peluang inovasi. Program pertukaran lisensi adalah contohnya. Perdagangan lisensi aplikasi yang ada untuk menghindari audit atau untuk mendapatkan potongan harga mungkin terlihat menarik di permukaan, tetapi itu dapat mengunci pelanggan ke strategi cloud vendor meskipun analisis belum dilakukan untuk mengkonfirmasi bahwa itu adalah strategi cloud yang tepat.

Produk cloud vendor ERP dikembangkan agar sesuai dengan persyaratan umum yang paling luas, yang berarti bahwa mereka mungkin bukan pilihan terbaik untuk kebutuhan bisnis yang spesifik atau disesuaikan dengan industri dibandingkan dengan alternatif terbaik di kelasnya. Dalam upaya lain untuk mengunci pelanggan yang ada ke peta jalan cloud mereka, vendor ERP mendorong pelanggan untuk mengambil langkah awal bermigrasi ke infrastruktur cloud milik vendor. Waspadalah! Vendor ERP, produk SaaS hanya beroperasi pada infrastruktur cloud vendor / IaaS, yang dapat mengunci pemegang lisensi ke platform teknologi yang menghambat kemampuan perusahaan untuk mendukung tujuan bisnis. Setelah berkomitmen secara kontrak dengan peta jalan vendor, sangat sulit secara finansial dan kontraktual untuk mengubah atau membalikkan arah.

• Memindahkan aplikasi ke cloud "demi cloud": Beberapa aplikasi perangkat lunak mendukung bisnis tetapi mirip komoditas karena mereka tidak membedakan bisnis dari para pesaingnya. Contohnya termasuk aplikasi keuangan dan alat konsolidasi, sistem manufaktur, atau sistem eksekusi rantai pasokan. Memindahkan aplikasi jenis ini ke cloud "demi cloud" sepertinya tidak akan menghasilkan peningkatan bisnis atau teknologi yang dapat diukur. Alih-alih, proyek cloud yang bernilai rendah atau tidak bernilai tambah ini dapat menghambat kemampuan Anda untuk berinovasi dengan menggunakan sumber daya dan anggaran yang berharga yang dapat digunakan dengan lebih baik untuk inisiatif cloud yang lebih penting bagi bisnis.

Juga, jangan pindahkan aplikasi ke cloud "demi biaya". Ini adalah mitos yang umumnya dirasakan bahwa memindahkan aplikasi ke cloud akan menghasilkan penghematan biaya. Migrasi itu sendiri tidak murah, terutama ketika penyesuaian dan integrasi harus dibangun kembali. Biaya berlangganan yang sedang berlangsung dapat menelan biaya hingga 2-3X lebih dari biaya lisensi dan pemeliharaan yang ada.

Proyek aplikasi cloud hanya boleh menjadi bagian dari strategi cloud Anda jika mereka berkontribusi pada tujuan bisnis seperti pertumbuhan, menciptakan keunggulan kompetitif, atau memberikan kemampuan inovatif. Saat menambahkan aplikasi ke dalam peta jalan cloud Anda, tanyakan apakah ada peningkatan yang akan mengimbangi biaya yang lebih tinggi.

Gunakan Strategi Cloud ini untuk Mempercepat Inovasi

Jika Anda seperti kebanyakan CIO, biaya yang digunakan untuk TI tentu sangat berharga. Sangat penting untuk mengalokasikan anggaran TI untuk investasi cloud yang akan membuat perbedaan paling besar untuk bisnis. Strategi cloud Anda harus mendukung inovasi yang memungkinkan pertumbuhan dan menciptakan keunggulan kompetitif. Dengan kata lain, strategi cloud Anda harus mengikuti roadmap yang digerakkan oleh bisnis di mana tujuan bisnis adalah metrik yang harus dipenuhi oleh semua investasi TI untuk dimasukkan dalam roadmap. Saat ini, lebih dari sebelumnya, bisnis ini menuntut inovasi lebih cepat daripada IT yang dapat memberikan solusi. CIO harus menemukan cara untuk menggunakan strategi cloud mereka untuk mempercepat inovasi. Akselerator inovasi spesifik meliputi:

• Pertahankan dan perluas sistem inti ERP dengan teknologi berbasis cloud: Pertahankan sistem ERP Anda yang berfungsi dengan baik dan gunakan kapabilitas berbasis cloud yang mendukung proses bisnis yang dihadapi pengguna dan pelanggan. Dua survei terbaru yang dilakukan untuk lebih memahami rencana pelanggan Oracle dan SAP untuk memindahkan ERP ke cloud menunjukkan bahwa masing-masing 80% dan 65% tidak memiliki rencana untuk atau ragu-ragu tentang pindah ke SaaS ERP vendor.

Ketika ERP tidak mengkonsumsi sumber daya TI yang berharga, fokusnya dapat dialihkan ke sistem yang mendukung keterlibatan pelanggan / pengguna. Jenis sistem ini biasanya menempel pada atau duduk di luar ERP. Mereka lebih longgar digabungkan daripada ERP, membuat mereka lebih murah dan memakan waktu untuk digunakan di cloud. Mereka dapat dengan cepat meningkatkan pengalaman pelanggan / pengguna, memungkinkan pertumbuhan bisnis, dan menciptakan keunggulan kompetitif. Meskipun ada beberapa skenario di mana ERP di cloud masuk akal (organisasi kecil hingga menengah atau yang dengan kompleksitas minimal), sebagian besar perusahaan menjaga sistem inti ERP tetap beroperasi sementara mereka berinovasi dengan cloud di sekitar tepinya melalui BUMN.

• Modernisasi infrastruktur untuk meningkatkan kemampuan TI untuk berubah dan memungkinkan TI untuk berubah lebih cepat: firma riset pasar TI, IDC, memperkirakan bahwa "65% organisasi akan secara agresif memodernisasi sistem warisan dengan investasi platform teknologi baru yang luas hingga 2023". Sebagian besar CIO menginginkan perangkat lunak mereka berjalan pada perangkat keras terbaik dan paling modern. Ini berarti memastikan bahwa perangkat keras bukan halangan. Keluar dari bisnis pusat data terbukti menjadi langkah awal cloud yang paling tidak kompleks dan paling hemat biaya untuk mendukung inovasi. Infrastruktur sebagai layanan (IaaS) dan platform sebagai layanan (PaaS) dapat meningkatkan skala bisnis dengan harga yang lebih rendah. Ini ‘mengangkat dan menggeser’ dari lisensi aplikasi abadi yang ada membebaskan sumber daya dan anggaran TI sambil meningkatkan fleksibilitas dan kelincahan TI untuk menangani perubahan. Pilih penyedia IaaS dan PaaS yang membuat Anda tidak bisa masuk ke tumpukan teknologi cloud vendor ERP petahana Anda. Beberapa vendor ERP menawarkan versi eksklusif IaaS dan PaaS. Namun, penawaran mereka kemungkinan tidak sekuat yang tersedia dari vendor seperti Amazon dan Microsoft yang banyak berinvestasi dalam infrastruktur dan teknologi platform.

• Bermigrasi ke teknologi baru yang lebih mendukung model bisnis digital: Menjadi bisnis digital adalah komponen inti dari banyak rencana inovasi bisnis. Beberapa teknologi yang ada tidak dapat dimodernisasi cukup untuk berfungsi sebagai bagian dari platform digital perusahaan. Misalnya, aplikasi pemenuhan pesanan yang dirancang untuk mendukung produksi massal dengan menggunakan bahan baku yang standar dapat dikalahkan oleh perubahan model bisnis menjadi pesanan yang dapat disesuaikan secara online di mana setiap pesanan adalah pesanan khusus yang menciptakan satu permintaan produksi. Contoh lain adalah ketika teknologi baru (seperti menggunakan drone untuk memantau peralatan untuk masalah pemeliharaan) akan memecah arsitektur teknologi yang ada (volume besar data baru melebihi kemampuan komputasi yang ada atau merusak arsitektur keamanan yang ada). Dalam skenario seperti ini, bermigrasi ke teknologi baru mungkin diperlukan untuk menyediakan platform yang solid untuk berinovasi.

Jika teknologi baru berada di jalur kritis menuju inovasi, itu dapat dianggap sebagai penghalang karena pada awalnya memperlambat peta jalan. Namun, menempatkan teknologi baru di posisi teratas, dapat menghasilkan akselerasi hilir karena membuka pintu untuk menggunakan solusi yang paling cocok untuk bisnis dan yang dapat diadopsi dengan lebih cepat dan efektif.

Paket rumah ceria
Ketika dibangun dengan benar, mengutamakan bisnis daripada pindah ke cloud demi cloud, strategi cloud Anda dapat mempercepat pertumbuhan dan inovasi.

Namun, tindakan seperti migrasi ERP ke cloud mungkin bukan strategi yang tepat. Memindahkan ERP yang Anda gunakan secara internal ke infrastruktur cloud agnostik vendor-terbuka karena IaaS dapat menghasilkan pengembalian yang lebih baik, dengan biaya lebih rendah, dan dengan lebih sedikit gangguan. Sementara itu, berinovasi sekarang dengan teknologi cloud lainnya, terutama sistem yang menghadapi pelanggan atau pengguna yang meningkatkan pengalaman pelanggan. Ini adalah cara yang bagus untuk membiarkan apa yang dibutuhkan bisnis mendorong pergerakan cloud Anda untuk mempercepat inovasi.(*)

Angkasa Pura 2
Ditulis oleh Pat Phelan, VP of Market Research, Rimini Street

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom Digital Solution
Kuota Ketengan
More Stories
Data Center Service Provider of the year
Kuota Ketengan