Paket Phoenix
Paket Phoenix
telkomsel halo

Kolom Opini

Digitalisasi sistem penagihan utang

03:04:51 | 18 Jan 2020
Digitalisasi sistem penagihan utang
Managing Director Southeast Asia & Emerging Markets, Experian, Dev Dhiman
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
Ekonomi Indonesia tengah bertransformasi dengan pesat. 

Sebuah laporan terbaru dari McKinsey memproyeksikan bahwa 90 juta orang Indonesia akan memasuki segmen konsumen pada tahun 2030.

Dengan populasi usia muda yang semakin meningkat dan urbanisasi yang semakin cepat, Indonesia memiliki permintaan akan pasar-pasar dan layanan-layanan baru yang berpotensi menguntungkan.

Seperti halnya negara-negara yang sedang dalam masa transformasi, Indonesia dihadapkan dengan banyak tantangan. 

Organisasi keuangan kini berjuang dengan tantangan-tantangan dalam proses peminjaman, yaitu penagihan. 
Berdasarkan laporan ‘2018 Collection Complexity Score and Rating’ oleh Euler Hermes, Indonesia berada di peringkat ketujuh di antara negara-negara yang dianggap ‘parah’ dalam hal proses penagihan tunggakan utang. Melihat sisi sejarah dari proses penagihan pada umumnya, normal jika pelanggan secara naluriah merasa khawatir terhadap praktek pelunasan utang.

Berdasarkan hasil penelitian 2018 Benchmark Study yang dikeluarkan oleh Intelligent Contacts dan dilakukan oleh Marketing Research Firm AYTM, baik pelanggan maupun pemberi pinjaman menginginkan hal yang sama – melunasi utang.

Mereka perlu untuk merasa berdaya dan tidak tertekan oleh proses penagihan utang. Pemberi pinjaman harus memberikan para pelanggan kendali bersamaan dengan lingkungan digital yang aman dan berpusat pada pelanggan untuk terlibat dan mengelola pembayaran utang mereka. 

Cara ini pada akhirnya akan membawa kepada tingkat pelunasan yang lebih baik dan pada saat yang sama membangun rasa percaya, memberikan kenyamanan, dan meningkatkan pengalaman pelanggan.

Lalu, bagaimana layanan dan organisasi keuangan menghadapi digitalisasi dalam mengelola sistem
penagihan utang mereka?

Ekosistem Digital 
Masyarakat Indonesia telah menerima teknologi digital dengan lebih bersemangat, dan ekosistem digital di Nusantara terus berkembang. Berdasarkan ‘Global Digital Report’ terkini dari laporan We Are Social, Indonesia merupakan rumah bagi 150 juta pengguna aktif internet dan media sosial 355,5 juta pelanggan layanan seluler, dan 130 juta pengguna media sosial di selular mereka.

Walaupun angka tersebut menunjukkan potensi untuk menerapkan strategi digital namun keterlibatan pelanggan secara efektif di seluruh kanal digital Indonesia masih belum dapat diimplementasikan secara penuh.

Peningkatan tren di awal kegiatan penagihan menekankan pada pelanggan dan kepuasan mereka.

Hal-hal yang terpusat pada pelanggan merupakan fokus utama dalam upaya membangun hubungan pelanggan yang terukur dan lebih baik lagi bukan hanya bagi pemberi layanan pinjaman, tetapi juga bagi peminjam – terutama untuk negara seperti Indonesia yang luas secara geografis dan memiliki tingkat penetrasi dan adopsi smartphone yang tinggi.

Menempatkan pelanggan di pusat proses penagihan utang, dibantu oleh teknologi peningkatan tren tersebut juga mendorong perusahaan-perusahaan fintech untuk beradaptasi dalam mengelola risiko mereka. 

Untuk itu, diperlukan sebuah strategi penagihan utang yang mencakup digitalisasi, berdasarkan analisis, dan omnichannel . Pendekatan harus memasukkan unsur alur pelanggan (data), pelanggan individu dan pilihan keterikatan (secara digital dan omnichannel) demi menghadirkan pengalaman pelanggan yang konsisten dan positif. 

Pelanggan menginginkan layanan yang sesuai kebutuhan, yang diberikan melalui kanal yang mereka anggap tepat.

Dengan penerapan teknologi yang tepat dan terpusat pada kebutuhan pelanggan, strategi keterlibatan tersebut dapat didasarkan pada data yang membantu para pemberi pinjaman menentukan kanal dan alokasi sumber daya yang efektif. Identifikasi inisiatif penjangkauan dapat dihubungkan dengan poin-poin data perilaku pelanggan – membantu pemberi pinjaman untuk sejak awal mengidentifikasi terdapatnya kelalaian dan menerapkan strategi sebelum terjadi kekeliruan, ataupun untuk mengelola tunggakan dengan cara yang lebih efektif.

Berada selangkah lebih maju dari potensi kerugian di masa depan dengan menerapkan teknik-teknik baru dalam penagihan utang akan memperkuat nilai tambah bagi pelanggan, mengubah persepsi terhadap penagihan utang dari yang sebelumnya berpusat pada biaya (cost-center) menjadi pencetak nilai (value generator).

Paket Phoenix
Strategi ini juga membantu mengurangi ketergantungan pada kemampuan pelaku penagihan di garis depan seperti call center dan staf penagih karena terbukti bahwa pelanggan sebenarnya tidak enggan untuk terhubung dengan agen penagih, selama hal tersebut adalah pilihan mereka.

Penagihan utang dapat menjadi situasi menguntungkan bagi semua pihak ‘Pengalaman’ penagihan utang tidak harus berakhir sebagai kebodohan atau proses yang menyakitkan. Dengan investasi pada teknologi yang tepat dan fokus pada memberikan pengalaman pelanggan yang baik, penagihan utang dapat disesuaikan dengan kebutuhan pemberi pinjaman dan peminjam – menjadikan proses yang cerdas, mudah diakses, positif, dan melayani.(*)

Ditulis oleh Dev Dhiman, Managing Director, Southeast Asia & Emerging Markets, Experian

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom Digital Solution
Kuota Ketengan
More Stories
Data Center Service Provider of the year
Kuota Ketengan