Semarak Kemerdekaan
Semarak Kemerdekaan
Batic 2020
telkomsel halo

Belajar 5G hingga ke Tiongkok

09:02:51 | 28 Nov 2019
Belajar 5G hingga ke Tiongkok
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Hampir semua negara tengah bersiap menyambut era teknologi generasi ke-5. Salah satunya adalah Indonesia.

Namun, saat ini, belum ada pusat riset atau pembelajaran yang memungkinkan talenta-talenta potensial Indonesia di bidang TIK untuk mempelajari teknologi 5G yang diyakini bakal membawa revolusi budaya baru.

Salah satu pengetahuan yang paling diincar oleh anak-anak muda Indonesia untuk dipelajari agar mereka turut menjadi kontributor di era 5G nanti adalah tentang konfigurasi jaringan 5G.

Tingginya minat untuk belajar konfigurasi jaringan 5G ini diamini oleh Achmad Muammar Afinas, mahasiswa Universitas Gadjah Mada Yogyakarta yang tahun ini terpilih menjadi salah satu partisipan Seeds for the Future yang digelar oleh Huawei.

“Pelajaran tentang bagaimana melakukan konfigurasi jaringan telekomunikasi 5G sangatlah berharga. Meskipun di kampus kami mempelajari teknologi telekomunikasi, namun karena alat-alat yang telah dilengkapi teknologi 5G sangat mahal, kami belum bisa mempelajari dan mempraktikkan teknologi ini secara teknis. Beruntung sekali saya lolos terpilih dalam program Huawei Seeds for the Future, sehingga berkesempatan untuk mempelajarinya langsung dari salah satu pemimpin teknologi dunia,” ujar Afinas.

Ungkapan senada juga datang dari peserta Seeds for the Future lainnya, Wilson Rustiandy.

Wilson, mahasiswa Institut Teknologi Bandung, menjelaskan bahwa pelajaran mengonfigurasi 5G sangat berguna bagi dirinya sebagai mahasiswa yang mempelajari ilmu-ilmu telekomunikasi. Pembekalan langsung tentang konfigurasi teknologi 5G dirasakannya sangat berguna untuk mempersiapkan dirinya dalam menyambut penerapan teknologi 5G di Indonesia yang kabarnya akan dilakukan pada 2023 nanti.

Wilson dan Afinas merupakan dua dari 10 mahasiswa Indonesia yang beruntung mendapatkan pendidikan langsung di Kampus dan Laboratirium Huawei yang berada di Shenzen.

Di tempat tersebut, Afinas, Wilson dan kawan-kawan mendapatkan kesempatan istimewa belajar langsung tentang ilmu konfigurasi 5G dari pakarnya, mengenal teknologi-teknologi yang berhubungan dengan Internet of Things (IoT), serta ilmu-ilmu telekomunikasi lainnya. Mereka juga mendapatkan sertifikat yang bisa digunakan untuk bekal memasuki dunia kerja selepas lulus kuliah nanti.

Huawei Seeds for the Future tahun ini memilih sepuluh mahasiswa unggulan dari delapan universitas di Indonesia. Kesepuluh mahasiswa tersebut adalah Samuel Christian Coe dan Wilson Rustiandy dan ITB, Christian Andrew Tantono dan Gusti Ngurah Satria Aryawan dari ITS, Espinal Adrinaldi dari Telkom University, Achmad Mu’ammar Afinas dari UGM, Mochamad Zairy Fajar Ibrahim dan Achmad Fathur Rizki dari Universitas Indonesia, serta Sachi Hongo dan Vega Savera Yuana dari Universitas Padjajaran.

Kesepuluh mahasiswa Indonesia berprestasi tersebut diberi fasilitas dan kesempatan oleh pemimpin teknologi dunia, Huawei, untuk mempelajari langsung teknologi-teknologi terkini di pusat pengembangannya, serta belajar pentingnya menjunjung tinggi budaya kearifan lokal dan membangun jejaring global di Beijing dan Senzhen, Cina.

Semarak Kemerdekaan
“Kami sangat terkesan dengan ilmu-ilmu yang kami pelajari selama dua minggu mengikuti program Seeds for the Future dari Huawei. Kami juga terkesan dengan pelajaran mengenal budaya dan bahasa Mandarin, termasuk menulis kaligrafi Cina, serta pelajaran tentang pentingnya berjejaring dengan talenta-talenta dari negara lain yang ikut dalam program yang sama,” ujar Vega Savera Yuana, satu-satunya peserta perempuan yang berasal dari Universitas Padjajaran Bandung.

Menurut Vega, hal tersebut menyadarkan mereka bahwa untuk menjadi SDM berkompetensi global di bidang TIK, mereka tidak cukup hanya mempelajari teknologi secara teknis, namun juga harus melengkapi diri dengan wawasan-wawasan lainnya. Pada kesempatan tersebut, Vega dan kawan-kawan berkenalan dengan mahasiswa-mahasiswa yang berasal dari Nigeria dan Azerbaijan.

Batic 2020
Program Seeds for the Future sendiri yang diikuti oleh Vega dan kawan-kawan telah digelar selama 7 tahun dan menjadi upaya Huawei dalam mendorong terlaksananya alih pengetahuan, serta meningkatkan pemahaman dan ketertarikan talenta muda Indonesia terhadap industri TIK. Hingga tahun ini, lebih dari 100 mahasiswa asal Indonesia telah berpartisipasi dalam program ini.(id)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
Telkom Digital Solution
More Stories
Data Center Service Provider of the year