Telkom Marketing 2
Telkom Marketing 2
blanja 2019
telkomsel halo

7 hal ini bisa bikin teknologi hasilkan efisiensi

09:00:06 | 28 Jul 2019
7 hal ini bisa bikin teknologi hasilkan efisiensi
ilustrasi
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Penelitian baru dari Oracle dan WHU - Otto Beisheim School of Management telah menunjukkan efisiensi bisnis meningkat dua pertiga ketika teknologi yang tepat diimplementasikan bersama tujuh faktor utama.

Menurut penelitian, banyak organisasi telah berinvestasi dalam teknologi yang tepat, tetapi kurang memiliki budaya, keterampilan atau perilaku yang diperlukan untuk benar-benar menuai manfaatnya. Studi ini menemukan efisiensi bisnis hanya meningkat seperlima ketika teknologi diimplementasikan tanpa tujuh faktor yang diidentifikasi.

Tujuh faktor utama adalah: pengambilan keputusan berbasis data, fleksibilitas dan berani melakukan perubahan, budaya wirausaha, visi digital bersama, pemikiran dan pertanyaan kritis, budaya belajar dan komunikasi terbuka dan kolaborasi.

Penelitian ini melibatkan 850 Direktur SDM serta 5.600 karyawan, di mana sekitar 300 karyawan dan 50 Direktur SDM dari Indonesia berpartisipasi dalam survei. Penelitian ini berfokus pada cara organisasi dapat beradaptasi untuk keunggulan kompetitif di era digital.

Studi ini menunjukkan bahwa untuk mencapai efisiensi bisnis sangat penting untuk menjadi organisasi yang gesit yang dapat mengimbangi perubahan, sebanyak 42% bisnis melaporkan peningkatan keseluruhan dalam kinerja organisasi setelah efisiensi bisnis tercapai.

“Kecepatan perubahan tidak pernah lebih penting bagi organisasi daripada saat ini, ”kata Wilhelm Frost, dari Departemen Organisasi Industri dan Mikroekonomi di WHU - Otto Beisheim School of Management.

Menurutnya, kemampuan beradaptasi dan kelincahan sangat penting bagi organisasi jika mereka ingin maju dalam persaingan dan menawarkan proposisi memimpin pasar. Menjadi adaptif berarti dukungan yang lebih baik bagi pelanggan, dan ini penting untuk memenuhi kebutuhan mereka, tetapi itu juga merupakan faktor penting dalam perusahaan mana pun yang menarik dan mempertahankan karyawan dengan keterampilan untuk mendorong mereka maju.

"Perusahaan yang tidak siap dengan berbagai perubahan tidak akan mampu bersaing untuk mendapatkan keterampilan di pasar digital saat ini," katanya.

Berbeda dari hasil survei global di mana 30% dari Direktur SDM menyatakan keprihatinannya pada kemampuan organisasi mereka untuk bersaing bagi para pekerjanya, Direktur SDM di Indonesia yakin akan kemampuan mereka untuk menarik bakat. Hanya 14% menyatakan keprihatinan atas kemampuan mereka untuk bersaing untuk generasi bakat berikutnya.

Ini menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan Indonesia mungkin sudah mulai beradaptasi dan berinovasi.

Salah satu perusahaan Indonesia yang memulai perjalanan digitalnya adalah PT Gema Graha Sarana Tbk, bagian dari Grup Vivere.

Perusahaan interior dan perabotan mengotomatiskan proses keseluruhan rekrutmen dan on-boarding dengan Oracle Talent Acquisition Cloud, dimana Vivere dapat meningkatkan 20% waktu rata-rata untuk mengisi posisi yang sedang dicari, melengkapi persetujuan permintaan karyawan hanya dalam satu hari, bukan tiga hingga lima hari dan tingkat pergantian staf yang lebih rendah dengan mendapatkan wawasan yang lebih baik untuk posisi karyawan baru.

Penelitian menunjukkan sepertiga dari pemimpin bisnis di dunia berpikir bahwa mereka saat ini beroperasi dengan cara yang kurang menarik untuk bersaing menarik mencari bakat.-bakat baru. Ini  terjadi pada lebih dari setengah pemimpin bisnis seperti di India, Brasil dan Chili.

“Dengan mengadaptasi dan mengadopsi strategi digital, kami dapat meningkatkan produktivitas staf dan meningkatkan efisiensi proses perekrutan kami. Oracle Talent Acquisition Cloud sangat modern, intuitif, dan fleksibel dan pada akhirnya memberi kami kepercayaan diri bahwa perubahan ini akan memenuhi kebutuhan bisnis kami, sekarang dan di masa depan. Beradaptasi bersama dengan Oracle telah memungkinkan kami untuk menarik talenta industri terkemuka, meningkatkan daya saing kami, dan memberikan layanan yang lebih baik kepada klien kami, ”kata CIO  Gema Graha Sarana Donny Fernando.

Telkom Marketing 2
Sementara itu, perlu dicatat bahwa keamanan pekerjaan tetap menjadi perhatian utama. Mengambil tempat teratas adalah Chili, dengan 36% responden khawatir tentang keamanan peran mereka. India mengikuti dengan hampir 35% dan Thailand pada 34%. Hampir 30% responden dari Indonesia menyatakan keprihatinan yang sama tentang keamanan kerja.

“Indonesia meluncurkan inisiatif Making Indonesia 4.0 dimana peningkatan keterampilan akan menjadi prioritas utama. Studi ini menyoroti peluang bagi HR untuk memimpin dalam transformasi tenaga kerja ini untuk mendorong perubahan budaya untuk peningkatan keterampilan dan keterbukaan untuk bekerja dengan mesin dan teknologi. Tujuh faktor yang ditunjukkan dalam penelitian ini juga merupakan soft skill yang diperlukan untuk merealisasikan manfaat sebenarnya dari teknologi apa pun dan menjadikan bisnis yang mudah beradaptasi dalam perekonomian masa depan, ”kata Kepala Aplikasi, Oracle Indonesia Iman Muhammad.

Penelitian 'Adaptable Business' dilakukan pada bulan Agustus 2018 dengan organisasi-organisasi yang terdiri dari setidaknya 250 karyawan yang sepenuh waktu dan tanggapan dikumpulkan dari 23 negara di seluruh dunia.(ak) 

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
More Stories
telkom sigma