Telkom Marketing 2
Telkom Marketing 2
blanja 2019
telkomsel halo

Rudiantara ingatkan APJII soal DTFF

12:12:38 | 01 Jul 2019
Rudiantara ingatkan APJII soal DTFF
Rudiantara.(dok)
telkomtelstra januari - maret
MEDAN (IndoTelko) - Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengajak Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) bersama menyusun kajian mengenai industri internet di Indonesia agar dapat tumbuh sehat. Salah satunya, dengan memperhatikan isu Data Free Flow with Trust (DTTF). 

"Saya mengimbau APJII untuk mengadress isu mengenai DTTF. Dengan prasyarat yang perlu disesuaikan dengan konteks yang tidak sama dengan G20 sebagai  penggagas isu tersebut di The G20 Ministerial Meeting on Trade and Digital Economy," jelas Rudiantara di depan peserta Rakernas APJII Tahun 2019, seperti disiarkan laman Kominfo (26/6). 

Menurutnya,saat ini Indonesia tergolong negara besar. Data rata-rata pengguna internet internasional mencapai 60%. Bahkan, Indonesia melampaui rata-rata tersebut yaitu 65%. "Negara-negara berpenduduk besar dapat mengarahkan standar internasional karena kekuatan pasar negara tersebut. Penduduk yang besar berarti pasar yang besar, pasar yang besar berarti data yang besar. Indonesia adalah negara besar hanya jika kita berpikir besar," tuturnya. 

Dikatakannya, Indonesia sebagai negara besar dan  memiliki kekuatan besar di sektor telekomunikasi. “Data is new oil. Saat ini Indonesia sudah menjadi anggota G20, dan ditargetkan 2030 menjadi G7, pada tahun 2050, Indonesia akan masuk menjadi negara G5," tandasnya.

Telkom Marketing 2
Namun, Indonesia memiliki tantangan tersendiri dan lebih sulit dibandingkan dengan negara-negara ASEAN lain dalam sektor teleomunikasi. “Negara-Negara ASEAN relatif lebih banyak daratan, dan bukan negara kepulauan seperti Indonesia. Persoalan terkait backbone, transmisi dan akses harus terus diselesaikan,” ungkapnya.

Rudiantara berharap industri telekomunikasi di Indonesia bisa semakin sehat, mampu menciptakan ebitda dan laba yang tinggi. Dan perusahaan-perusahaan lain juga dapat tumbuh dan berkompetisi dengan memanfaatkan infrastruktur bersama.

“Infrastruktur bersama umumnya dimiliki oleh perusahaan besar. Karena it takes two to tango. Hal ini penting untuk memastikan penetrasi pengguna internet di Indonesia yang semakin besar. Apalagi kecenderungan saat ini aplikasi semakin mengkonsumsi bandwidth. Hal itu tidak dapat dicegah karena tuntutan permintaan (demand), namun dapat diatasi salah satunya dengan teknologi kompresi. Saat ini ada startup yang sedang mengembangkan teknologi tersebut,” jelas Rudiantara.(wn)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
More Stories
telkom sigma
Financial Analysis
Laba Bali Towerindo turun 27,6%