Telkom Marketing 2
Telkom Marketing 2
blanja 2019
telkomsel halo

Kolom Opini

Perhatikan aspek keamanan dalam penerapan IoT

09:02:04 | 13 Jun 2019
Perhatikan aspek keamanan dalam penerapan IoT
telkomsat
telkomtelstra januari - maret
Internet of Things (IoT) kini menjadi sebuah tren dan inovasi yang digunakan hampir oleh seluruh industri di seluruh dunia.

Dalam prediksi International Data Corporation (IDC), IoT akan menghubungkan lebih dari 4 milar individu di seluruh dunia melalui berjuta-juta aplikasi yang terus berkembang secara eksponensial setiap tahunnya. Potensi bisnisnya lumayan jumbo yakni di angka US$ 4 triliun.  

Mengutip Gartner IoT Forecast Tools yang dirilis baru-baru ini memperkirakan peningkatan konsumsi IoT terbesar di Indonesia pada tahun 2022 akan berada pada sektor pemerintahan di angka 39%.

Angka ini diikuti dengan jumlah IoT jaringan terbesar pada penerapan jaringan menggunakan kabel (wireline) seperti ISDN, kabel, DSL, serta fiber pada angka 33% dibandingkan jaringan tanpa kabel (wireless) – 19% dan protocol 802.x – 27%.

Fenomena IoT bisa dilihat pada program Smart Grids yang diadakan oleh Jakarta Smart City. Dengan menggunakan sistem support berbasis aplikasi pada smartphone, pihak yang berwenang dapat mengganti lampu penerangan bahkan sebelum adanya pengaduan dari teknisi ataupun penduduk Jakarta sendiri. Transformasi ini memberikan beberapa keuntungan, efektivitas kerja dan efisiensi biaya.

Tidak hanya itu, adopsi IoT bisa dilihat pada Smart Metering yang diberdayakan oleh Perusahaan Listrik Negara (PLN). Dengan adanya Advanced Meter Infrastructure (AMI), pihak pelanggan dapat memonitor penggunaan secara real-time dan pihak perusahaan dapat mengontrol dan mengumpulkan informasi yang akurat untuk penagihan, serta mengurangi terjadinya penipuan pada pihak-pihak terkait.

Praktik proyek penerapan IoT jaringan sendiri merupakan proses yang cukup kompleks. Subjek permasalahan utama yang selalu menjadi pertimbangan adalah faktor keamanan, diikuti dengan waktu untuk inisiasi proyek terkait, kecocokan infrastruktur, dan tantangan untuk peningkatan atau penurunan skala jaringan yang dibutuhkan.

Keamanan
Mengulas pentingnya faktor pengamanan, Anda perlu mengerti dahulu apa arti pengamanan jaringan.

Berdasarkan para penyedia layanan keamanan yang ternama seperti Gartner, Cisco, dan Symantec, definisi dari pengamanan jaringan memiliki artian proteksi atas jaringan dan data dari akses yang tidak diizinkan sehingga mampu memitigasi disrupsi pada proses bisnis sebuah entitas.

Risiko yang dihadapi dalam menghadapi cyber-attack juga meliputi beberapa aspek. Secara umum bentuk penyerangan ini memiliki 3 tujuan utama yaitu, mendisrupsi proses bisnis, mencuri informasi, dan mengambil-alih sebuah sistem. Oleh karena itu, faktor pengamanan IoT mutlak dipertimbangkan dari awal pengembangan sebuah produk IoT, baik dalam bentuk kecil seperti perangkat kecil yang dapat dipakai sehari-hari, hingga penerapan perangkat masif seperti jaringan sensor minyak bumi.

Dalam melakukan pengamanan ini, diperlukan 3 aspek pengamanan yang membentuk sistem holistik. Aspek-aspek ini meliputi pengamanan seluruh perangkat terkait, pengamanan koneksi internet, dan pengamanan atas platform IoT cloud.

Demi menjamin terciptanya sebuah sistem keamanan yang holistik ini pun diperlukan integrasi antaraplikasi pada tiap proses, oleh sebab itu teknologi Azure yang dimiliki Microsoft merupakan solusi yang tepat untuk digunakan karena dapat memenuhi seluruh aspek keamanan yang disebut di atas.

Dengan banyaknya aspek yang harus diperhatikan pada bisnis modern, organisasi di seluruh dunia diharuskan untuk berkolaborasi dengan penyedia layanan jaringan yang profesional. Dengan adanya kolaborasi ini, Managed Service Provider (MSP) dapat membantu terciptanya lingkungan dengan basis platform IoT dalam format solusi end-to-end.

Solusi yang mencakup inisiasi, manajemen, pemantauan, serta jasa profesional dalam satu proses holistik yang menunjang terciptanya sebuah sistem yang well-secure.

MSP menghadapi berbagai tantangan dalam menciptakan lingkungan terintegrasi pada organisasi. Tantangan utama yang dihadapi MSP di Indonesia sendiri terkait ketersediaan sumber daya manusia kompeten yang memiliki keahlian di bidang IoT, artificial intelligence (AI) dan software-defined wide area networks (SD-WAN).

Telkom Marketing 2
Dengan menggunakan solusi keamanan telkomtelstra, konsumen akan mendapatkan solusi jaringan dari vendor yang terbaik di pasaran. Vendor jaringan ini dapat menjawab segala kebutuhan pasar melalui solusi yang terintegrasi, meliputi manajemen dan pengawasan berkala pada aspek keamanan perangkat, jaringan, dan infrastruktur cloud.

Sebagai tambahan, telkomtelstra menawarkan juga Security Intelligence untuk menganalisa seluruh event data yang tercatat dan menghasilkan insights untuk langkah pencegahan terjadinya. Produk akhir yang dapat diekspektasikan adalah sebuah sistem yang mampu mencegah, mendeteksi, serta memitigasi segala risiko terkait jaringan sebuah organisasi.

Angkasa Pura 2
Ditulis oleh: Agus F. Abdillah, Chief of Product and Services, telkomtelstra

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
More Stories
telkom sigma