Telkom Marketing 2
Telkom Marketing 2
blanja 2019
telkomsel halo

Indonesia diyakini akan tambah jumlah decacorn

10:22:00 | 05 Jun 2019
Indonesia diyakini akan tambah jumlah decacorn
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Indonesia diyakini akan memiliki tambahan jumlah startup dengan klasifikasi decacorn dalam 1-2 tahun mendatang.

Decacorn adalah sebutan untuk perusahaan yang nilainya lebih dari US$10 miliar. Saat ini baru GOJEK yang masuk kualifikasi ini. Untuk kualifikasi Unicorn alias startup dengan valuasi US$ 1 miliar ada Tokopedia, Bukalapak, dan Traveloka.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menyakini seiring diimplementasikannya peta jalan Making Indonesia 4.0, ekonomi digital di Indonesia tumbuh pesat. Sebanyak tujuh unicorn di ASEAN, empat di antaranya berasal dari Indonesia, yakni Bukalapak, GoJek, Tokopedia, dan Traveloka.

“Kami ucapkan terima kasih kepada Nikkei, kemarin CEO GoJek mendapat penghargaan inovasi ekonomi dan bisnis. GoJek dan Tokopedia bahkan sudah menjadi decacorns saat ini,” ucapnya seperti dikutip dari siaran pers kala kunjungan kerja di Tokyo, Jepang, Jumat (31/5).

Airlangga menuturkan, perusahaan startup dan tech-wizard tersebut telah berkontribusi hingga US$10 miliar terhadap perekonomian. “Ini masih di bawah potensi mereka dan target kami cukup tinggi, yaitu US$150 miliar pada 2025,” terangnya.

Untuk mencapai target ini, pemerintah terus mendorong agar dapat menciptakan lebih banyak lagi unicorn atau decacorn.

Tak hanya itu, Airlangga menyebut akan ada lebih dari dua perusahaan yang berpotensi menyusul sebagai decacorns dalam 1-2 tahun. “Itulah mengapa kami yakin industri 4.0 akan memperkuat kebijakan ekonomi inklusif karena berdasar pada kolaborasi antara industri besar dengan Industri Kecil dan Menengah (IKM),” ujarnya.

Telkom Marketing 2
Airlangga mengungkapkan, Indonesia memiliki kelebihan solid demographic bonus, sehingga platform e-commerce saat ini telah menyaingi toko konvensional. “Bukalapak dan lainnya memiliki 5 juta vendor, masyarakat yang mengunjungi website sekitar 30 juta. Penjualannya sekitar US$4.000 per tahun, dari sini dapat dilihat economy of scope pasar digital di Indonesia,” jelasnya.

Meski saat ini industri manufaktur Indonesia menitikberatkan pada digital, namun dengan berbagai regulasi yang dikeluarkan, pemerintah berusaha menyeimbangkan industriyang lebih tradisional atau konvensional dengan yang berteknologi tinggi karena harmoni antara keduanya sudah berjalan cukup lama.

Angkasa Pura 2
“Saya tegaskan, Indonesia hari ini berbeda dengan 10 tahun lalu. Saat itu, kami bergantung pada ekspor komoditas, namun lima tahun terakhir, Indonesia fokus pada ekspor sektor manufaktur yang bernilai tambah tinggi,” pungkasnya.(wn)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
atta 300 x 250.gif
More Stories
telkom sigma