Telkom Marketing 2
Telkom Marketing 2
blanja 2019
telkomsel halo

Vodafone moratorium pembelian produk 5G milik Huawei

10:11:00 | 26 Jan 2019
Vodafone moratorium pembelian produk 5G milik Huawei
telkomtelstra januari - maret
LONDON (IndoTelko) - Vodafone Group dikabarkan melakukan moratorium pembelian peralatan Huawei untuk bagian inti dari jaringan 5G karena kekhawatiran keamanan tentang hubungan antara pemerintah Eropa dengan Tiongkok.

Chief executive officer Vodafone Nick Read, mengatakan jeda itu dilakukan menunggu putusan pemerintah Eropa mempertimbangkan apakah akan melarang penggunaan peralatan Huawei. (Baca: Huawei dan boikot)

Diakuinya, keputusan Vodafone lebih mencerminkan faktor politik daripada kerentanan keamanan yang baru ditemukan. Huawei telah dirundung oleh kampanye yang dipimpin oleh pejabat Amerika Serikat, yang berpendapat bahwa Beijing dapat menggunakan peralatan perusahaan untuk memata-matai.

"Tingkat kebisingan di tingkat yang tidak sehat di seluruh Eropa," katanya seperti dikutip dari New York Times (25/1).

Dia juga memperingatkan bahwa jika regulator memberlakukan larangan luas pada Huawei yang mempengaruhi antena dan peralatan lainnya, itu akan menunda pengenalan jaringan yang lebih cepat di Eropa.

Diingatkannya, langkah seperti itu akan berdampak ke biaya keuangan, gangguan ke pelanggan, dan pada akhirnya akan menunda peluncuran 5G di banyak negara.

Eropa telah menjadi medan pertempuran utama bagi Huawei, pemasok peralatan telekomunikasi terbesar di dunia. Wilayah ini adalah pasar terbesar kedua perusahaan setelah Tiongkok, sebagian besar karena kemitraan yang menguntungkan dengan operator yang, selain Vodafone, termasuk BT Group, Deutsche Telekom dan Telefonica.

Berbeda dengan hubungan yang tegang dengan Amerika Serikat, Huawei juga menikmati ikatan yang kuat dengan pemerintah Eropa, sebagian berkat investasi yang telah dilakukannya di seluruh kawasan.

Amerika Serikat telah mendesak sekutu Eropa untuk meningkatkan pengawasan mereka terhadap Huawei. Pihak berwenang Amerika telah mengutip langkah-langkah oleh Presiden Xi Jinping dari Tiongkok untuk mengambil kendali lebih besar terhadap ekonomi negara dan diberlakukannya undang-undang yang dapat mengharuskan operator jaringan untuk membela kepentingan keamanan nasional Tiongkok.

Bulan lalu, Kanada menahan seorang eksekutif Huawei, Meng Wanzhou, atas permintaan Amerika Serikat atas tuduhan bahwa ia ikut serta dalam skema untuk melanggar sanksi terhadap Iran. Jaksa federal di Seattle juga sedang menyelidiki Huawei atas tuduhan pencurian kekayaan intelektual.

Kecurigaan tentang Huawei telah menyebabkan negara-negara seperti Inggris, Prancis dan Jerman mengevaluasi kembali hubungan mereka dengan perusahaan. Seorang karyawan Huawei ditangkap dan didakwa dengan spionase di Polandia bulan ini.  

Pengumuman Vodafone diikuti satu bulan lalu oleh BT untuk menghapus peralatan Huawei dari bagian-bagian jaringannya. Deutsche Telekom juga mengatakan sedang mengevaluasi kembali hubungannya dengan pemasok untuk memperhitungkan masalah keamanan yang berkembang.

Keluar dari pasar 5G di Eropa akan menyakitkan bagi Huawei. Operator seluler di wilayah tersebut berencana untuk menghabiskan miliaran dolar AS untuk meningkatkan jaringan mereka menjadi 5G.

Telkom Marketing 2
Huawei mengatakan langkah Vodafone hanya memengaruhi sedikit peralatan.

"Vodafone dan Huawei adalah mitra strategis jangka panjang yang telah bekerja bersama sejak 2007. Kami berterima kasih kepada Vodafone atas dukungannya terhadap Huawei, dan kami akan berusaha untuk hidup sesuai dengan kepercayaan yang diberikan pada kami," tulis Huawei dalam pernyataan resmi.

Angkasa Pura 2
Vodafone mengatakan keputusannya akan terbatas pada peralatan pada inti jaringannya yang menangani banyak data sensitif terkait dengan panggilan dan lalu lintas internet. Perusahaan akan terus mengandalkan Huawei untuk peralatan tambahan seperti antena seluler.(ak)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
atta 300 x 250.gif
More Stories
telkom sigma