Telkom Marketing 2
Telkom Marketing 2
blanja 2019
telkomsel halo

Pendapatan Jasa Data Lebihi Suara di Jepang

11:40:55 | 01 Mar 2013
Pendapatan Jasa Data Lebihi Suara di Jepang
Ilustrasi (DOK)
telkomsat
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) – Jepang menjadi negara pertama di dunia dimana pendapatan jasa data bisa melebihi suara.

Jasa data di Jepang mencapai US$ 48 miliar atau setara Rp 446 triliun, sedangkan jasa suara sebear US$ 46,5 miliar atau setara Rp 451,4 triliun pada tahun lalu.

Dikutip dari ZDNET belum lama ini, tingginya jasa data di negeri Matahari Terbit itu karena jaringan yang digunakan oleh operator sudah berkecepatan tinggi, sedangkan masyarakatnya sudah terbiasa dengan perangkat berbasis data.

GSMA sendiri memprediksi kondisi seperti yang dialami Jepang akan terjadi pada 2018 dimana jasa data akan memiliki pendapatan sebesar US$ 559 miliar atau setara Rp 5.427 triliun sedangkan jasa suara sebesar US$  547 miliar atau setara Rp 5.310 triliun.

Namun, beberapa negara akan mengalami kondisi jasa data menjadi superior lebih cepat. Argentina diprediksi akan mengalaminya tahun ini, lebih dulu dibanding Amerika Serikat dan Inggris. Kedua negara ini diprediksi baru akan mengalami jasa data menjadi kontributor utama pada 2014.

Pada 2013, jasa data di Argentina diprediksi  US$ 5.22 miliar, sedangkan suara  US$5.16 miliar.  Di Amerika Serikat jasa data pada 2014 akan sebesar  US$123.9 miliar, sedangkan suara   US$105.8 miliar.   Sementara di Inggris  jasa data bisa mencapai  US$14.2 miliar, suaranya  US$13.9 miliar pada 2014.

Sedangkan Indonesia menurut Frost & Sullivan pada 2012 total pendapatan jasa mobile sebesar Rp 134.534 triliun sedangkan pada 2013 sebesar Rp 149.771 triliun. Kontribusi jasa data bagi operator besar baru di kisaran 20-30% ke total omzet.(ak)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
More Stories
telkom sigma
Editorial
Jarimu harimaumu