Paket Semangat Kemerdekaan
Paket Semangat Kemerdekaan
telkomsel halo

Pelaku Usaha Respons Positif Perketat Keran Impor Gadget

18:39:45 | 03 Jan 2013
Pelaku Usaha Respons Positif Perketat Keran Impor Gadget
Ilustrasi (Dok)
Angkasa Pura 2
JAKARTA (indotelko) – Para pelaku usaha menyambut positif keluarnya aturan terbaru dari Kementerian Perdagangan berkaitan dengan impor gadget yang bisa menyehatkan industri dan menjaga kepentingan konsumen.

“Kami melihat keluarnya aturan terbaru tentang impor gadget itu sebagai sesuatu yang positif. Bagus buat konsumen dan industri,” ungkap Direktur Marketing & Communications  Erajaya Swasembada Djatmiko Wardoyo kala dihubungi kemarin.

Menurutnya, aturan tersebut tidak akan menghambat penjualan atau distribusi gadget di tanah air. Bahkan, kebijakan baru ini akan memberikan dampak positif dalam distribusi karena bisa menekan masuknya barang black market yang berujung meningkatkan perlindungan bagi konsumen karena menggunakan barang bergaransi resmi.

Berkaitan dengan aturan terbaru dimana Importir Terdaftar (IT) hanya bisa menjual barang ke distributor, tidak  bisa langsung ke konsumen, Pria yang akrab disapa Koko ini menjelaskan,  Erajaya Swasembada selama ini sebagai grup perusahaan telah berposisi sebagai distributor sekaligus importir.

“Tidak ada masalah dengan aturan itu. Nanti kami bisa menggunakan salah satu eksisting anak  usaha sebagai importir,” katanya.

Pisahkan
Secara terpisah, Sekretaris  Perusahaan Trikomsel  Oke Juliana Samudro mengungkapkan, dalam mengantisipasi keluarnya aturan baru dari Kemendag tersebut perseroan yang selama ini importir, retailer, dan distributor akan memisahkan ketiga bisnis tersebut.

Dalam keterbukaan informasinya ke Bursa Efek Indonesia (BEI) belum  lama ini, Juliana mengungkapkan, untuk bisnis importir tetap dilakukan Trikomsel Oke. Bisnis distribusi akan dilakukan PT Trio Distribusi dimana 99,99% saham dimiliki oleh Trikomsel Oke. Sedangkan bisnis retailer akan dilakukan oleh PT OkeShop yang 99,99% sahamnya dimiliki oleh Trikomsel Oke.

Sebelumnya, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan menjelaskan, aturan yang berlaku mulai 1 Januari 2013 itu diterbitkan  seiring dengan semakin meningkatnya volume impor gadget  yang tidak memenuhi standar, sehingga standar mutu dan teknis produk tersebut harus lebih diperhatikan demi melindungi kepentingan konsumen.

Dalam Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 82 Tahun 2012 tentang Ketentuan Impor Telepon Seluler, Komputer Genggam dan Komputer Tablet dinyatakan impor barang-barang tersebut kini hanya bisa dilakukan melalui Importir Terdaftar (IT) yang sudah mendapatkan Persetujuan Impor (PI) dari Kemendag, dan telah mengantongi Tanda Pendaftaran Produk (TPP) Impor dari Kementerian Perindustrian.

Selain itu, pemegang IT telepon selular, handheld, dan komputer tablet hanya bisa menjual barang yang diimpornya melalui distributor, tidak bisa langsung ke pembeli eceran (retailer).

Aturan ini juga hanya mengizinkan  impor gadget  melalui Pelabuhan Laut: Belawan (Medan), Tanjung Priok (Jakarta), Tanjung Emas (Semarang), Tanjung Perak (Surabaya), dan Soekarno-Hatta (Makassar).

Sedangkan Pelabuhan Udara adalah Polonia (Medan), Soekarno-Hatta (Tangerang), Ahmad Yani (Semarang), Juanda (Surabaya), dan Hasanuddin (Makassar).

Untuk diketahui, berdasarkan perkiraan IDC total pengapalan mobile device di Indonesia pada tahun ini  mencapai 60 juta unit.(id)
 

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
More Stories
Data Center Service Provider of the year