telkomsel halo

Ini tantangan mengembangkan Blockchain di Indonesia

10:21:51 | 18 Okt 2018
Ini tantangan mengembangkan Blockchain di Indonesia
Ketua umum Indonesia Blockchain Society Ery Punta Hendraswara (kedua kiri) dan Executive Director Indonesia Blockchain Society Mochammad James Falahuddin (kiri) dalam Forum Diskusi Penerapan Blockchain di Indonesia.(ist)
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Indonesia Blockchain Society mengungkapkan terdapat dua hal tantangan yang harus dilewati untuk mengembangkan Blockchain di Indonesia.

"Banyak pihak menyatakan blockchain paling applicable dan memberikan banyak manfaat. Tetapi saya lihat ini mau langsung tancap gas, tanpa melihat dulu fundamentalnya," ulas Ketua umum Indonesia Blockchain Society Ery Punta Hendraswara di Forum Diskusi Penerapan Blockchain di Indonesia yang dihelat bersama Kementrian Komunikasi dan Informatika serta Indonesia Blockchain Society, belum lama ini.   

Menurutnya, selama ini di masyarakat baru terbangun persepsi blockchain adalah bitcoin, sehingga yang muncul adalah dari aspek negatifnya.

"Sementara blockchain sendiri juga bukanlah peluru perak yang sakti mandraguna bisa digunakan untuk semua hal. Ada yang bisa diterapkan, ada yang perlu disesuaikan. Tantangan terbesar justru bukan di teknologi namun di skema bisnis dan juga bisnis proses eksisting yang mungkin menjadi berubah karena penggunaan teknologi blockchain. Ada shifting bisnis yang akan terjadi," ulasnya.

Edukasi
Disarankannya, hal yang harus dilakukan sekarang oleh semua pemangku kepentingan adalah menggencarkan edukasi tentang blockchain layaknya kehadiran cloud computing belasan tahun lalu.

"Kalau Anda ingat ketika cloud diperkenalkan, orang bingung. Tetapi sekarang cloud menjadi kebutuhan. Jadi, edukasi dulu, karena untuk teknologi walaupun ada challenge tapi tidak sebesar masalah non teknisnya," katanya.

Ditambahkannya, agar edukasi tentang blockchain berhasil diperlukan kolaborasi dari semua pihak mulai regulator, pelaku usaha, dan lainnya agar terus mendorong terbentuknya ekosistem blockchain yang kolaboratif dan mengajak semua pihak untuk membuat "leap frog" di Indonesia untuk pemanfaatan blockchain.

"Saya prediksi adopsi blockchain ini akan akan lebih singkat karena bitcoin sendiri sudah masuk 6 tahun. Jadi untuk blockchain sebagai general purpose technology dalam 3 tahun kedepan akan banyak sekali adopsi dan implementasi," prediksinya.

Executive Director Indonesia Blockchain Society Mochammad James Falahuddin memprediksi salah satu yang akan cepat mengadopsi blockchain adalah sistem identitas digital.

"Saat ini sistem identitas digital masih sangat tersentralisasi, dimana sebetulnya kepemilikan identitas bukan pada orang, tapi pada penguasa sistem, misalnya pemerintah atau platform aplikasi besar seperti Facebook dan Google. Dan data identitas itulah yang di-monetize oleh oleh mereka, dengan menjual data ke pihak pengiklan," ulas James.

Dijelaskannya, memanfaatkan platform blockchain, pencatatan identitas akan terdesentralisasi, dan kepemilikannya akan ada di tangan subyeknya. "Dengan kondisi ini, kita sebagai pemilik identitas bahkan bisa mendapatkan keuntungan finansial dari “menjual” identitas kita, yang bukan sekedar nama, tapi juga perilaku belanja misalnya, kepada pihak-pihak yang berkepentingan," tutupnya.

Vice Chairman Indonesia Blockchain Society Sri Safitri menambahkan sebagai lembaga nirlaba nantinya akan berperan secara aktif melakukan advokasi, edukasi, dan kolaborasi dengan seluruh stakeholder ekonomi digital seperti pemerintah, komunitas developer, kalangan bisnis serta masyarakat pada umumnya untuk mengembangkan use case penerapan teknologi berbasis blockchain untuk bersama mengangkat harkat hidup dan kodrat bangsa dalam membangun kemandirian ekonomi digital.

Ini tantangan mengembangkan Blockchain di Indonesia

Vice Chairman Indonesia Blockchain Society Sri Safitri

"Visi yang kami usung menjadi suatu kelompok masyarakat yang mampu mewujudkan dan memajukan ekonomi digital Indonesia melalui demokratisasi informasi dan transparansi proses dalam semua bidang yang terkait hajat hidup orang banyak," kata Hijaber ini.

Dikatakannya, misi ini akan diraih melalui 7 strategi yang disingkat sebagai GENESYS. G merupakan Government collaboration. E adalah empower society. N sebagai networking & synergy. E adalah exploring new opportunities. S adalah simplicity & transparency. Y adalah youth & community engagement. S sebagai strive for meaning & impact.(dn)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
H_300x250.png
More Stories
telkom sigma
Kerjasama CSI