telkomsel halo
finnet KTM

Data menjadi kunci kemenangan di era Industri 4.0

08:54:00 | 07 Okt 2018
Data menjadi kunci kemenangan di era Industri 4.0
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Revolusi Industri 4.0 diyakini akan menghasilkan banyak data yang bisa diubah menjadi informasi berguna untuk memenangkan kompetisi.

Chief Business Development Cinovasi Rekaprima Fajar Wantah menjelaskan adopsi teknologi digital dapat meningkatkan produktivitas, mengurangi biaya, meningkatkan kualitas produk, serta meningkatkan kapasitas untuk melakukan inovasi.  

Era Industrial Revolution 3.0 (IR3.0) sarat dengan penggantian sistem dan perangkat secara besar-besaran untuk mewujudkan otomasi dalam proses produksi di pabrik.

Sedangkan era Industrial Revolution 4.0 (IR4.0), menurut laporan dan kajian McKinsey, diperkirakan membutuhkan 40 – 50% penggantian sistem dan perangkat baru, sedangkan sebagian lainnya dianggap telah terhubungkan atau setidaknya memiliki akses ke ranah digital.

Dalam IR4.0, industri dapat melakukan penggantian secara parsial, yang dilanjutkan dengan memperkuat upaya-upaya dalam menginterkoneksikan dan mengintegrasikan: manusia, proses, teknologi, dan data (MPTD). Bahkan sebaliknya, industri dapat memulai dengan interkoneksi dan integrasi MPTD terlebih dahulu, yang dilanjutkan dengan penggantian secara parsial atas sistem dan perangkat.  

Menurutnya, gerak langkah yang menjadi kunci dalam IR4.0 adalah upaya dan inovasi untuk memanfaatkan dan mengolah ‘sustainable freemium’ untuk menjadi elemen-elemen produktif sehingga memberikan nilai bagi industri dan masyarakat serta generasi mendatang.

Sustainable freemium merupakan sumber-sumber daya yang baru dan dapat terbarukan. Sinar matahari, angin, dan aliran air adalah contoh-contoh sumber daya yang dimaksud. Tidak ketinggalan pula material-material yang dapat didaurulang, maupun yang berasal dari bahan daur ulang, yang mulai digunakan sebagai material-material untuk produksi.

Data merupakan sumber daya sekaligus juga aset industri yang berada di mana-mana. Data memiliki karakteristik dapat digunakan kembali (non-depletable), tidak mengalami penurunan nilai (non-degradable), dan dapat digunakan untuk sepanjang waktu (durable). Dalam perspektif tertentu, dapat dilihat bahwa sebenarnya industri sedang ‘duduk di atas tambang emas’ data.

Dalam era IR4.0 ini, kecanggihan dan ketersediaan teknologi, dapat diarahkan untuk mengumpulkan data sebagai sustainable freemium, mengolahnya, dan menghasilkan produk-produk informasi untuk kebutuhan industri, dan pada gilirannya untuk masyarakat.

“Data yang diambil secara otomatis dan real time akan mengurangi adanya human error karena manual entry sehingga tentunya akan mengurangi waktu yang dibutuhkan. Ketersediaan data dalam bentuk digital juga memudahkan kolaborasi karena dapat diakses melalui berbagai interface seperti smartphone, laptop, tablet, dan sebagainya. Hal ini juga memudahkan bisnis dalam melakukan analisa dan perencanaan, bahkan  ke depannya dapat menunjang intelligent manufacturing dan predictive maintenance atau rekomendasi sistem atas perawatan mesin,” jelasnya.

Dikatakannya, data yang dapat disimpan bisa berasal dari proses awal, ketika bahan mentah atau raw material diterima, hingga proses produksi itu sendiri termasuk packaging, serta distribusi dan penjualan.

Selain automated data capture, dibutuhkan juga automated data processing menggunakan sistem berbasis digital, yang memberikan kapabilitas pengolahan dan penyimpanan data yang berkali lipat dibandingkan yang berbasis hardcopy, spreadsheet, ataupun sistem basis data ‘stand alone’.

Untuk menampilkan data dari mesin serta melakukan kontrol mesin, seorang operator lapangan dapat menggunakan teknologi misalnya SCADA (Supervisory Control & Data Acquisition).

Seorang supervisor dapat melihat antrian work order dalam proses, melalui Kanban dashboard. Dan dari semua output yang dihasilkan proses manufaktur, analisa datanya dapat juga dilihat melalui aplikasi Enterprise Resource Planning (ERP).

Selanjutnya, automated information production, memanfaatkan kecanggihan teknologi untuk menghasilkan analisis-analisis statistik yang sederhana maupun kompleks, sehingga dapat memberikan pemahaman yang mendalam, business insights, agar industri dapat analisa terhadap rantai material, proses produksi, dan channel distribusi serta dan penjualan.

Cinovasi telah berpengalaman di berbagai industri untuk solusi Information Technology (IT), Automation atau Operational Technology (OT), maupun Internet of Things (IOT). Dalam industri manufaktur, Cinovasi telah melakukan sekian banyak pekerjaan, baik dalam hal perancangan dan implementasi instrumentasi serta Distributed Control System (DCS), dalam integrasi vertikal dari mesin sampai dengan ERP, dan dalam integrasi horizontal dari proses produksi ke proses distribusi.

Telin
Langkah awal dari perubahan ke arah transformasi digital, bisa melalui elemen manapun. Awal perubahan bisa dimulai dari manusia-nya, proses-nya, solusi teknologi-nya, data model maupun arsitekturnya, serta framework integrasi dan interkonektivitasnya. Satu perubahan akan dan perlu diikuti dengan perubahan lainnya, agar menjadi perubahan besar yang simultan, sehingga membawa industri selangkah demi selangkah sehingga semakin smart. 

“Kini Cinovasi dapat memberikan solusi Nova Mixed Reality (NA.M.I.), suatu solusi berbasis teknologi augmented reality, yang diharapkan dapat meningkatkan efektivitas kerja personil-personil industri, sekaligus sebagai perangkat untuk menghadirkan dan memvisualisasikan data,” jelas Fajar.(wn)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
Tcash Merdeka
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
300x250-UNL5000-sahur.jpg
More Stories
telkom sigma
Kerjasama CSI