blanja 2019
telkomsel halo

5G akan mulai tampil di 2019

09:48:51 | 18 Jan 2019
5G akan mulai tampil di 2019
telkomsat
JAKARTA (IndoTelko) - OpenSignal memperediksi layanan 5G akan mulai tampil di pasar seluler global di tahun 2019.

Dalam catatan lembaga ini di situs reseminya, saat ini kecepatan 4G mulai membaik di beberapa negara maju dengan kecepatan rata-rata di atas 30 Mbps pada September 2018. 

Prediksinya, jika 5G mulai dikomersialkan, maka kecepatan yang dirasakan pengguna akan lebih baik karena frekuensi  yang digunakan lebih tinggi yakni 3.5Ghz dan beberapa band mmWave. Tetapi ketika layanan 5G tidak mencapai kecepatan ideal, pengguna akan kembali ke 4G yang lebih lambat, dan bahkan hanya menjadi 3G.

Dalam perkiraann OpenSignal, operator yang memilih memasarkan 5G berdasarkan kinerja saja akan berjuang untuk meyakinkan konsumen agar membayar lebih untuk 5G.

Alih-alih memasarkan solusi teknologi, operator akan menemukan kesuksesan dengan menjelaskan bagaimana 5G akan memberikan peningkatan yang berarti dalam pengalaman seluler. Misalnya, dengan menjelaskan bagaimana pengalaman video seluler pengguna akan meningkat, bagaimana permainan online multi pemain diputar lebih baik, atau bagaimana obrolan video menjadi lebih lancar dan lebih dapat diandalkan.

Namun, teknologi 4G/LTE akan tetap menjadi cara utama smartphone terhubung hingga setidaknya 2021, hingga era 5G benar-benar massif.

Meskipun jaringan 5G pertama diluncurkan pada tahun 2019, ketersediaan 5G dan jumlah perangkat yang dapat terhubung ke 5G akan tetap sangat terbatas. Teknologi 4G/LTE tetap akan menjadi andalan untuk kecepatan tinggi akses internet oleh operator seluler. 

Ketersediaan LTE global akan mencapai 85% pada 2019, meningkat dari 81,1% pada akhir Oktober 2018. Amerika Utara akan memiliki ketersediaan LTE terbaik di seluruh wilayah yang membangun posisi kepemimpinannya saat ini: Pada 2018, ketersediaan LTE Amerika Utara adalah 90,9% dibandingkan dengan Asia Selatan 87,3%, dan Eropa 75,1%.

Bahkan tanpa 5G, Korea Selatan dan Singapura akan menjadi dua negara pertama di dunia di mana rata-rata unduhan keseluruhan mencapai 50 Mbps. 

Namun, kecepatan keseluruhan pengalaman pengguna smartphone di seluruh Asia akan jauh lebih rendah daripada di dua negara terkemuka ini. Saat 5G diluncurkan, pengguna dengan smartphone 5G yang beralih ke band 5G akan membebaskan kapasitas LTE dan membantu pengguna smartphone LTE menikmati kecepatan yang lebih cepat,

Eropa akan menjadi benua pertama dengan kecepatan 4G rata-rata di atas 25 Mbps, naik dari 24,2 Mbps pada Oktober 2018 dan dibandingkan dengan 13,5 Mbps di Asia Timur. Peningkatan kecepatan ini akan terjadi tanpa memerlukan peluncuran 5G, meskipun saat layanan 5G mencapai kecepatan keseluruhan pengalaman pengguna smartphone akan lebih besar.

Dalam prediksi OpenSignal, untuk mengantisipasi latensi 5G yang lebih rendah, tetapi dipicu sekarang oleh kedatangan game mobile multipemain pasar massal seperti Fortnite, Pokemon Go dan PUBG, operator seluler akan meluncurkan tarif seluler baru yang ditujukan untuk para gamer pada tahun 2019. OpenSignal melihat 48% dari 81 negara dianalisis mengalami meningkatkan latensi LTE pada 2018. Keseluruhan latensi di Amerika Latin akan turun di bawah 70 ms, dan di Eropa dan Amerika Utara, latensi akan di bawah 60 ms.

Latensi jaringan seluler yang lebih rendah akan memicu minat baru dalam layanan streaming game cloud tetapi sekarang ditujukan untuk pengguna smartphone, misalnya Hatch atau Microsoft xCloud. Namun, layanan cloud game akan terus frustrasi oleh pengalaman jaringan seluler yang tidak konsisten dan perbedaan besar antara pengalaman jaringan seluler yang ditawarkan pada jaringan 4G dan 5G.

Lebih dari 50% dari 73 negara yang dianalisis akan memiliki pengalaman video seluler yang baik atau sangat baik secara keseluruhan

Angkasa Pura 2
OpenSignal memperkirakan pengalaman video seluler akan terpolarisasi: Kami berharap lebih dari setengah negara akan memiliki setidaknya pengalaman video seluler "baik" pada tahun 2019, dengan skor setidaknya 55 (pada skala 1-100). Namun, di negara-negara yang tersisa pengalaman video seluler akan mandek atau memburuk, karena penggunaan jaringan yang tinggi akan memicu penggunaan teknik manajemen jaringan yang lebih agresif yang akan merusak pengalaman video seluler.(ak)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
More Stories
telkom sigma