blanja.com
telkomsel halo
finnet KTM

KT Corp bersiap komersialkan 5G

05:04:27 | 15 Sep 2018
KT Corp bersiap komersialkan 5G
ilustrasi
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
SEOUL (IndoTelko) - KT Corp (KT) tengah bersiap mengkomersialkan layanan 5G secara nasional di Korea Selatan.  

KT meluncurkan 5G Open Lab minggu lalu di pusat Penelitian dan Pengembangan di pinggiran Seoul, yang akan mempromosikan kolaborasi industri dengan mitra bisnis lokal dan global. Laboratorium ini bertujuan untuk mengembangkan layanan inovatif menggunakan teknologi 5G.

Peluncuran 5G Open Lab menandai makin dekatnya komersialisasi layanan 5G oleh KT pada Maret tahun depan. KT Group berencana berinvestasi total 23 triliun won (US$ 20,4 miliar) selama lima tahun ke depan di 5G dan teknologi inovatif lainnya.

"KT adalah perintis era baru dunia 5G," kata CEO KT Hwang Chang-Gyu dalam keterangan belum lama ini.  

Lab Terbuka 5G memiliki tiga ruang kolaboratif - Zona Infra, Zona Media dan Zona Smart-X - serta ruang pameran. Setiap perusahaan yang tertarik dalam pengembangan layanan 5G dapat menggunakan lab untuk merencanakan, menguji, dan memverifikasi layanan.

Infra Zone didedikasikan untuk pengembangan dan pengujian infrastruktur dan teknologi virtualisasi terkait 5G; Media Zone akan digunakan untuk pengembangan AR / VR, dan layanan media dan hiburan 5G immersive lainnya; dan Smart-X Zone telah dibuat untuk pengembangan dan pengujian layanan aplikasi terkait dengan Internet of Things (IoT).

KT telah membuat situs web untuk Lab Terbuka 5G (https://5gopenlab.com) untuk memberikan informasi tentang pusat kolaboratif khusus, seperti bagaimana membuat proposal bisnis atau memesan ruang pamer. Perusahaan juga berencana untuk menyediakan teknologi 5G inti khusus untuk pengembang luar sebagai Antarmuka Pemrograman Aplikasi (API) melalui situs web terpisah (API Link: https // apilink.kt.co.kr).

Lab Terbuka 5G akan diperluas dan dipindahkan pada akhir tahun ini ke Pangyo, salah satu kota pintar terbaru di negara itu, tepat di sebelah selatan Seoul. Ekspansi akan memungkinkan laboratorium untuk mengakomodasi lebih banyak startup dan mitra perusahaan. Hub 5G akan berganti nama menjadi Open Innovation Lab di kota pintar baru di negara itu.

Untuk memelopori upaya global untuk pengembangan 5G, KT juga menjadi tuan rumah Pertemuan Strategi Strategis Kerjasama Kerangka Kerja Strategis (SCFA) 5G, dengan operator utama dari Tiongkok dan Jepang, di Seoul minggu lalu. Perwakilan dari KT, China Mobile dan NTT DoCoMo menghadiri pertemuan untuk membahas strategi komersialisasi 5G dan teknologi khusus.

KT menampilkan inovasi 5G terbaru di MWC Americas 2018, yang diadakan dari 12-14 September di Los Angeles. Perusahaan ini merupakan satu-satunya peserta telekomunikasi dari Korea Selatan. KT mempromosikan teknologi, layanan, dan kemitraan 5G dengan perusahaan-perusahaan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) global selama acara tersebut.

Perusahaan ini memulai debut layanan uji coba 5G pertama di dunia yang dipamerkan di PyeongChang Winter Olympic Games pada bulan Februari. KT membuat presentasi tentang jaringan percobaan yang sukses, bersama dengan peta jalan untuk mengkomersilkan 5G, kepada peserta Konferensi GSMA Mobile 360 ​​Series 2018 di Bangkok, yang diadakan mulai tanggal 5 hingga 8 September.

Pada bulan Agustus, International Telecommunication Union (ITU) menyetujui rencana KT untuk layanan percobaan 5G, seperti Sync View, 360-degree Virtual Reality (VR) live streaming, dan Omni Point View, yang dipamerkan di Olimpiade PyeongChang sebagai standar internasional .

 Persetujuan telah memberikan keleluasaan bagi KT untuk mengkomersialkan 5G dan mengembangkan layanan terkait.

Sebagai pemimpin global di 5G, KT secara aktif berupaya memperluas kolaborasi dengan perusahaan ICT yang inovatif di seluruh dunia. Lab Terbuka 5G telah menarik mitra perusahaan lokal dan global utama, termasuk Samsung Electronics, Hyundai Mobis, Posco, Intel, Ericsson, dan Nvidia.

Telin
KT berencana untuk menjalin 1.000 kemitraan hingga 2020. KT juga baru-baru ini menandatangani perjanjian dengan Intel dan Qualcomm untuk bekerja sama dalam mempersiapkan layanan 5G komersial.

Jaringan 5G komersial di Korea Selatan diperkirakan akan menciptakan setidaknya 30,3 triliun won. dalam nilai sosial ekonomi pada 2025, 1,5% dari produk domestik bruto (PDB) negara itu, menurut laporan yang dirilis pada Juli oleh KT Ekonomi dan Manajemen Research Institute (KT EMRI). Laporan itu memperkirakan jumlah itu akan meningkat menjadi setidaknya 47,8 triliun won, 2,1% dari PDB, pada 2030.(ak)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
Tcash Merdeka
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
300x250-UNL5000-sahur.jpg
More Stories
Smartfren Unlimited 4G
telkom sigma
Kerjasama CSI