blanja 2019
telkomsel halo

Accenture kembangkan interoperabilitas antara platform Blockchain

09:49:28 | 23 Okt 2018
Accenture kembangkan interoperabilitas antara platform Blockchain
telkomsat
NEW YORK (IndoTelko) - Accenture telah mengembangkan dan menguji dua solusi teknologi yang memungkinkan dua atau lebih ekosistem blockchain bisa terintegras agar adopsi platform ini makin luas.

Dua solusi Accenture menunjukkan bahwa platform blockchain dari Digital Asset (DA Platform) dan R3 (R3 Corda) serta Hyperledger Fabric dan Quorum mampu mengintegrasikan untuk secara aman mengatur proses bisnis.

Solusi teknologi juga menunjukkan bahwa mereka dapat secara aktif berbagi data dan informasi di buku besar yang didistribusikan, membuktikan bahwa integrasi dimungkinkan di seluruh jumlah blockchain dan platform buku besar yang tersebar di pasar.

“Ini adalah game-changer yang dapat membantu mempercepat adopsi teknologi blockchain. Tantangan utamanya adalah mengembangkan kemampuan untuk berintegrasi tanpa memperkenalkan 'pesan operasional' antara platform teknologi buku besar didistribusikan untuk tetap setia pada prinsip dan manfaat teknologi blockchain,”kata  Managing director dan Global Blockchain Lead, Accenture David Treat dalam keterangan, belum lama ini.

Menurutnya, penerapan interperobilitas telah membuka peluang baru untuk menyatukan ekosistem, mengurangi kekhawatiran utama tentang memilih platform yang 'salah' atau harus membangun kembali jika salah satu mitra menggunakan sesuatu yang berbeda.

Interoperabilitas telah muncul sebagai topik hangat di kalangan analis industri dan profesional teknologi perusahaan, yang mengakui probabilitas tinggi dari beberapa platform DLT yang mendapatkan daya tarik di pasar.

Selain itu, berbagai industri vertikal dan ekosistem bisnis dapat memilih satu platform atau yang lain, sehingga seiring waktu, pemain pasar akan melihat nilai dalam menghubungkan satu sama lain. Kekhawatiran tentang memilih 'sistem salah' atau melihat ke depan terhadap tantangan yang dirasakan untuk menghubungkan ekosistem berbasis blockchain yang mungkin berada di platform yang berbeda telah menjadi hambatan dalam menggerakkan teknologi ke depan.

Blockchain adalah tipe baru dari sistem basis data terdistribusi yang memelihara dan mencatat data dengan cara yang memungkinkan banyak pemangku kepentingan untuk berbagi akses ke informasi yang sama dengan percaya diri dan aman. Teknologi ini siap untuk merevolusi operasi di berbagai sektor, seperti layanan keuangan, pemerintah, kesehatan, hiburan dan pengiriman dan logistik.

Analis industri Gartner memperkirakan bahwa jumlah platform blockchain dapat terus tumbuh hingga lebih dari 70 sebelum kompetisi dan konsolidasi mempersempit lapangan ke sejumlah kecil penyedia dominan.

Untuk teknologi buku besar terdistribusi (DLT) yang berbeda untuk mengintegrasikan, mereka harus mempertahankan kemampuan untuk mengaudit, melacak dan memverifikasi elemen data dengan keamanan dan integritas yang lengkap.

Solusi teknologi Accenture memecahkan tantangan ini dengan node interoperabilitas yang ada, dan menyediakan jalur komunikasi, antara dua atau lebih platform DLT. Node interoperabilitas mencakup logika bisnis tertanam yang berisi standar, kebijakan, dan panduan bisnis yang dengannya berbagai platform blockchain telah sepakat untuk bekerja sama.

Solusi ini memungkinkan integrasi antara platform blockchain yang berbeda baik dengan memungkinkan untuk transfer aset tokenized pada dua platform blockchain atau memungkinkan pemetaan data ke blok yang berbeda yang ada di dua platform blockchain yang berbeda pada saat yang sama, dengan data referensi disimpan di sinkronisasi konstan. Dengan solusinya, tidak perlu lagi olah pesan yang sedang berlangsung antara platform yang berbeda.

Angkasa Pura 2
Sebaliknya, itu menjadi mungkin untuk mentransfer dan mempertahankan "keadaan aktif" antara node dari platform blockchain terpisah, menjaga mereka tetap tersinkronisasi.(wn)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
More Stories
telkom sigma