telkomsel halo
finnet KTM

Saham ZTE langsung kinclong pasca AS cabut embargo

13:16:20 | 16 Jul 2018
Saham ZTE langsung kinclong pasca AS cabut embargo
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
HONG KONG (IndoTelko) – Kinerja saham  ZTE langsung kinclong pasca pemerintah Amerika Serikat (AS) mencabut larangan bagi perusahaan lokal berbisnis dengan pemain asal Tiongkok itu.

Dikutip dari Reuters (16/7), terlihat saham ZTE mengalamin kenaikan 17%, meskipun analis memperingatkan ZTE masih menghadapi banyak tantangan untuk menghidupkan kembali bisnisnya.

Sebelumnya, Departemen Perdagangan AS mencabut larangan bagi perusahaan-perusahaan Amerika yang menjual suku cadang kepada ZTE setelah perusahaan Tiongkok itu menyetorkan US$ 400 juta dalam bentuk escrow sebagai bagian dari penyelesaian yang dicapai bulan lalu. Penyelesaian itu juga termasuk denda US$ 1 miliar yang dibayarkan kepada Departemen Keuangan AS pada bulan Juni.

“Bagi ZTE itu bagian dari upaya untuk memenangkan kembali kepercayaan pelanggan dan meyakinkan mereka, tetapi juga bekerja keras untuk mencari pengganti pemasok AS seperti Avnet, Qualcomm, Broadcom dll (untuk mengurangi ketergantungan), ”kata  Manajer riset senior di konsultan IDC Nikhil Batra.

Saham ZTE yang terdaftar di Hong Kong dibuka naik 5,5% pada hari Senin (16/7), naik lebih dari 17% menjadi HK$ 16,12 pada siang hari. Itu masih 37%  lebih rendah dari harga terakhirnya pada bulan April ketika perdagangan saham dihentikan selama dua bulan setelah larangan.

Saham ZTE di Shenzhen melonjak dengan batas 10% harian mereka pada Senin pagi, karena investor menepis prediksi ZTE pada Jumat, kerugian bersih hingga 9 miliar yuan untuk paruh pertama 2018 karena denda.

Analis Jefferies Edison Lee memperkirakan ZTE mengalami kerugian operasi hingga 4 miliar yuan untuk April-Juni karena menangguhkan bisnis ketika larangan itu diberlakukan.

Lee mengharapkan ZTE untuk mendatangi ke masing-masing pelanggan telekomunikasi non-Tiongkok  "dan menawarkan insentif dengan berbagai tingkat untuk mengimbangi kesulitan mereka dan menghargai kesabaran dan kesetiaan mereka".

"Dalam hal bisnis operator, kami pikir ZTE masih merupakan pemasok peralatan telekomunikasi yang kompetitif, terutama di era 5G, dan kembali ke bisnis dapat membantu pengembangan 5G di Tiongkok untuk kembali ke jalurnya. Namun, kami pikir masih belum pasti sejauh mana ZTE dapat memenangkan kembali pelanggan yang ada dan menjelajahi bisnis baru," tulis analis Nomura dalam sebuah catatan kepada klien tentang Senin.   

Asal tahu saja, larangan yang dikeluarkan telah menjadi sumber gesekan antara AS dan pemerintah Tiongkok.

Telin
Larangan itu diberlakukan pada bulan April setelah para pejabat Departemen Perdagangan mengatakan ZTE membuat pernyataan palsu tentang mendisiplinkan 35 karyawan setelah mengaku bersalah tahun lalu karena melanggar sanksi AS dengan secara ilegal mengirim barang dan teknologi AS ke Iran.

Ketidakpastian atas larangan itu melanda saham ZTE, menghapus hampir $ 11 miliar dari valuasi pasar perusahaan.(id)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
Tcash Merdeka
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
300x250-UNL5000-sahur.jpg
More Stories
telkom sigma
Kerjasama CSI