blanja 2019
telkomsel halo

Moody's berikan peringkat Baa1 ke Telkom

08:58:43 | 15 Jan 2019
Moody's berikan peringkat Baa1 ke Telkom
telkomsat
SINGAPURA (IndoTelko)  - Moody's Investors Service memberikan rating Baa1 bagi PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom)  

"Peringkat Telkom berada satu tingkat di atas peringkat negara dan mencerminkan kekuatan kredit mandiri tanpa pengangkatan nyata karena kepemilikan pemerintah. Peringkat tersebut mencerminkan posisi perusahaan sebagai operator telekomunikasi terintegrasi terbesar di Indonesia dengan profil operasional dan keuangan yang mencerminkan kuat untuk perusahaan kelas investasi, "kata Wakil Presiden dan Analis Senior Moody Nidhi Dhruv dalam keterangan kemarin.

Namun, peringkat Telkom juga dibatasi oleh strategi akuisisi perusahaan yang terus berkembang, paparannya terhadap lingkungan operasi Indonesia yang kompetitif, dan risiko intervensi dari Pemerintah Indonesia (Baa2 stable), mengingat bahwa Telkom adalah perusahaan milik negara yang mayoritas.

Untuk sembilan bulan yang berakhir pada September 2018, Telkom mencatat pertumbuhan pendapatan yang lambat sebesar 2,3% year-on-year (YoY) menjadi Rp99,2 triliun karena ketatnya kondisi industri seluler di semester pertama 2018  bila dibandingkan dengan 2017 di mana persaingan semakin ketat dengan adanya registrasi prabayar berbasis Nomor Induk Kependudukan (NIK) dan Nomor Kartu Keluarga (No KK).

Moody's mengharapkan Telkom untuk mempertahankan belanja modal sekitar 25% dari total pendapatan selama beberapa tahun ke depan, yang sebagian besar dapat didanai dari saldo kas dan kas dari operasi .

Meskipun persaingan ketat dan pengeluaran modal tahunan lebih dari Rp20 triliun per tahun sejak 2013, Telkom telah berhasil mempertahankan profil keuangan yang kuat. Leveragenya, yang diukur dengan penyesuaian utang / EBITDA, telah bertahan di bawah 1,0x dalam empat dari lima tahun sejak 2013, sementara RCF / Utang tetap di atas 40% dibandingkan periode yang sama. (Baca: Investasi Telkom)

Akan tetapi, pada tanggal 30 September 2018, utang / EBITDA dan RCF / Hutang yang disesuaikan Telkom telah menurun masing-masing menjadi 1,3x dan 26%, karena persaingan ketat yang ditimbulkan oleh penerapan peraturan registrasi kartu SIM pra-bayar dalam H1 2018 dan penurunan lalu lintas suara dan SMS.

"Meskipun metrik kredit Telkom untuk sembilan bulan yang berakhir pada September 2018 sedikit melemah, ia tetap kuat secara finansial dibandingkan dengan perusahaan sejenis di negara maju. Berdasarkan metodologi pemeringkatan global Moody untuk sektor telekomunikasi, metrik keuangan Telkom memetakan ke kisaran A - Aaa, menyarankan tingkat fleksibilitas keuangan yang tinggi dibandingkan dengan perusahaan sejenis Baa1. Kami mengharapkan perusahaan untuk mempertahankan kekuatan profil keuangannya dengan leverage tetap di bawah 1,5x dan RCF / Hutang di atas 25%, "tambah Dhruv

Moody's juga mengharapkan Telkom untuk terus mencari peluang pertumbuhan anorganik untuk meningkatkan kontribusi pendapatannya dari pasar internasional, meskipun sampai saat ini ia belum berhasil menyelesaikan akuisisi besar di luar negeri.

Angkasa Pura 2
"Sementara akuisisi di luar negeri dapat meningkatkan skala dan keragaman geografis Telkom, setiap peningkatan risiko bisnis atau akuisisi yang sebagian besar didanai utang dapat mengimbangi manfaat tersebut. Kami berharap manajemen mempertahankan profil keuangan yang konservatif dan pendekatan yang bijaksana untuk setiap peluang akuisisi, bersama dengan campuran bijaksana dari sumber pendanaan hutang dan ekuitas, "tambah Dhruv.(wn)

telkom sigma
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
More Stories
telkom sigma