telkomsel halo
finnet KTM

Len Industri raih pendapatan Rp4,2 triliun di 2017

09:04:00 | 05 May 2018
Len Industri raih pendapatan Rp4,2 triliun di 2017
Manajemen LEN Industri.(ist)
Angkasa Pura 2
telkomtelstra januari - maret
BANDUNG (IndoTelko) - PT Len Industri (Persero) berhasil membukukan pendapatan sebesar Rp4,253 triliun sepanjang 2017 naik 79% dari tahun sebelumnya.

Sedangkan laba yang berhasil diraih perusahaan pelat merah ini sebesar Rp 61 miliar di 2017.  

Direktur Utama Len Industri Zaky Gamal Yasin menjelaskan dari pendapatan Len di tahun 2017 yang mencapai Rp 4,253 triliun, persentase terbesar berasal dari sektor transportasi perkeretaapian.

Yakni berupa proyek pembangunan Urban Transport serta Mainline Perkeretaapian Lintas Jawa dan Lintas Sumatera. Proyek lainnya, adalah sektor teknologi informasi komunikasi, diikuti sektor pertahanan dan sektor energi.

Sementara untuk nilai aset, hingga saat ini total aset mencapai Rp 5,4 triliun.

"Kami juga menyiapkan dana investasi untuk ekspansi bisnis strategis tahun 2018 sebesar Rp 545 miliar," katanya dalam keterangan, kemarin.

Menurutnya, pertumbuhan pendapatan tercapai karena perseroan tetap berfokus menjalankan komitmen proyek strategis dan meningkatkan efisiensi di segala lini

"Sehingga Len tetap dapat mencatatkan kenaikan pendapatan perseroan dan yang tak kalah penting adalah sinergi antar BUMN terutama BUMN Cluster National Defense & Hightech Industry (NDHI)," ulasnya.

Len Industri tergabung dalam cluster ini bersama lima perusahaan pelat merah lainnya yang dikelompokkan sebagai industri bidang pertahanan dan teknologi tinggi. BUMN tersebut antara lain PT Dahana (Persero), PT Dirgantara Indonesia (Persero), PT Industri Telekomunikasi Indonesia (Persero), PT Industri Nuklir Indonesia (Persero) dan PT Pindad (Persero).  

Lebih jauh Zaky menjelaskan secara umum kinerja operasional perusahaan juga membukukan pertumbuhan dan tahun 2017 telah dilalui dengan cukup baik. Sementara tahun 2018 akan menjadi tahun yang penuh tantangan bagi Len. "Sebagai BUMN Industri Strategis, Len akan lebih kreatif dan agresif menawarkan usulan-usulan inovasi strategis berbasis teknologi," tutur Zaky.

Pada tahun 2018, Len akan menjadikan produk PLTS (Pembangkit Listrik Tenaga Surya) perumahan dan perkantoran sebagai produk unggulan.

Produk ini memiliki kelebihan diantaranya dapat mengurangi biaya konsumsi listrik perumahan atau perkantoran 30-50%, ramah lingkungan serta dapat memberikan kesan bangunan terlihat modern. Selain itu langkah ini diharapkan dapat memperbesar porsi pasar non-APBN.

"Untuk Tahun 2018 ini, Len menargetkan laba sebesar Rp118 miliar. Strateginya adalah memperluas pasar swasta atau Non-APBN, pengembangan bisnis kreatif, standarisasi prosedur pengelolaan proyek, optimalisasi pemanfaatan teknologi sistem informasi serta evaluasi struktur dan standar biaya proyek," ujar Zaky.

Selama ini, PT Len Industri yang berdiri sejak 1965 dan bertransformasi menjadi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) pada tahun 1991 telah mengembangkan bisnis dan produk-produk dalam bidang elektronika untuk industri dan prasarana.

Telin
Sejumlah proyek yang telah dikerjakannya yakni Sistem Perkeretaapian di Jawa dan Sumatera serta Urban Transport  di Indonesia, Jaringan infrastruktur telekomunikasi yang telah terentang baik di kota besar maupun daerah terpencil.

Kemudian Elektronika untuk pertahanan, baik darat, laut, maupun udara. Broadcasting, selama lebih dari 30 tahun dengan ratusan Pemancar TV dan Radio yang telah terpasang di berbagai wilayah di Indonesia, Sistem Elektronika Daya untuk kereta api listrik (KRL) serta Pembangkit Listrik Tenaga Surya yang telah terpasang di berbagai pelosok Indonesia.(id)

Tcash Merdeka
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
300x250-UNL5000-sahur.jpg
More Stories
telkom sigma
Kerjasama CSI