Telkom siapkan Balkondes Tuksongo menjadi Digital Heritage Village

04:45:06 | 19 Sep 2017
Telkom siapkan Balkondes Tuksongo menjadi Digital Heritage Village
Presiden RI Joko Widodo (paling kiri) didampingi Menteri BUMN Rini M. Soemarno (ketiga dari kiri), Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (kedua dari kanan), dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo (kedua dari kiri) saat mendengarkan penjelasan Direktur Utama Telkom Alex J. Sinaga (paling kanan) mengenai Balai Ekonomi Desa (Balkondes) Tuksongo yang dibangun oleh Telkom Indonesia di Desa Tuksongo, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Senin (18/8).(ist)

JAKARTA (IndoTelko) - PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom) menyiapkan Balai Ekonomi Desa (Balkondes)menjadi Digital Heritage Village.

"Digital Heritage Village itu adalah kompleks desa wisata yang memadukan teknologi digital dengan keunikan suasana pedesaan dalam berbagai kegiatan budaya, kesenian, UMKM, pendidikan dan agro wisata," ungkap Direktur Utama Telkom Alex J Sinaga, dalam keterangannya, kemarin.

Balkondes Tuksongo yang dibangun Telkom Indonesia dan telah diresmikan Menteri BUMN Rini M. Soemarno pada 20 Agustus 2017, ditunjang dengan berbagai fasilitas dan layanan terintegrasi berbasis digital, mulai dari room automation, sistem pemesanan paket wisata berbasis online hingga sistem pembayaran dengan digital cash. Balkondes Tuksongo juga dilengkapi dengan digital signage dan fasilitas smart parking.

Pada Senin (18/9), Presiden RI Joko Widodo bersama Menteri BUMN Rini M. Soemarno ke Balkondes BUMN di 2 desa yang berada di Wilayah Pariwisata Candi Borobudur, Yogyakarta, Senin (18/9).

Balkondes yang sempat disinggahi Presiden Jokowi dalam kunjungan kerjanya kali ini adalah Balkondes Tuksongo dan Balkondes Wringinputih.

Dalam kunjungannya, Joko Widodo mengapresiasi peran BUMN memajukan ekonomi pedesaan dengan Balkondes.

Sementara itu, Menteri BUMN Rini M. Soemarno mengungkapkan, konsep didirikannya Balkondes adalah untuk membangun ekonomi kerakyatan melalui bantuan tanggung jawab sosial perusahaan yang mendukung kemajuan sektor pariwisata.

“Balkondes didirikan sebagai sarana pengembangan perekonomian masyarakat setempat melalui pengembangan kegiatan UMKM di lingkungan sekitar. Di satu sisi juga adanya homestay dapat dipadukan dengan ekplorasi seni dan budaya lokal untuk menunjang pariwisata setempat,” terang Rini.

Saat ini melalui semangat sinergi BUMN Hadir untuk negeri, BUMN telah mampu menghadirkan 16 Balkondes di 16 Desa dari 20 Desa yang direncanakan di Kecamatan Borobudur. Balkondes yang dibangun oleh BUMN ini diserahkan sepenuhnya kepada masyarakat sebagai bentuk kepedulian sosial perusahaan kepada masyarakat Indonesia.

Pada kunjungannya di lokasi Balkondes Tuksongo, Presiden Jokowi disambut langsung oleh Camat Borobudur dan berkesempatan memberikan bantuan berupa bibit Kopi dan Cengkeh kepada 20 Kepala Desa di Borobudur.

Pembangunan Balkondes Borobudur di desa-desa di sekitar Candi Borobudur ini merupakan wujud komitmen  BUMN untuk meningkatkan pariwisata Indonesia sekaligus mengembangkan perekonomian kerakyatan. Hal ini ditujukan untuk mengangkat potensi daerah dan memberdayakan masyarakat setempat, sehingga diharapkan dapat menggerakan perekonomian dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui kegiatan pariwisata di sekitar Candi Borobudur.

Selain dilengkapi dengan fasilitas homestay yang memungkinkan wisatawan menginap dan menikmati lingkungan asri pedesaan, Balkondes juga memiliki fasilitas Rumah Joglo dan plaza dengan amphitheatre sebagai panggung kesenian dan pentas budaya.

Terdapat rumah limasan sebagai ruang pajang hasil karya UMKM serta sebuah rumah limasan kecil sebagai lokasi workshop para pelaku UMKM sehingga wisatawan yang bermalam di Balkondes dapat langsung berinteraksi dan menikmati berbagai karya UMKM khas daerah dan tentunya kuliner daerah setempat.

Melalui Balkondes, BUMN juga berupaya meningkatkan kapasitas dan kapabilitas pelaku UMKM setempat serta mengangkat kekayaan seni-budaya tradisional. Hal ini sejalan dengan semangat Pemerintah untuk mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik, salah satunya sektor pariwisata.(wn)

telkom DBS / liputan khusus
Baca Juga:
telkom DBS / liputan khusus
telkom DBS / liputan khusus
More Stories
clegon-tlkm
tlkm-bosnet
mmnan-tlkm
palanta-tlkm
bktzul-tlkm
rkbbau-tlkm
pgri-tlkm
dilo17-tlkm
tlkm-suliv
rkbpakam-tlkm
disi-tlkm
digisum-tlkm
tlkm-tsgn
mkdigital-tlkm
ihundi-tlkm
cent-tlkm
wico1-tlkm
readscn-tlkm
ajssum-tlkm
tlkm-landmark
kbumn-tlkm
tlkm-wplace
nantakurasi-tlkm
tlkm-taspen
sulbar-tlkm
herdy4-tlkm
iwapitek-tlkm
tlkm-tni
winsocio-tlkm
poskoagung-tlkm
herdy3-tlkm
ibdr-tlkm
tlkm-ibd17
jks-tlkm
kemenpora-tlkm
ra-ajs-tlkm
crisis-tlkm
mnjsat1-tlkm
ylki-tlkm
sattlkm-tlkm1
luwut-tlkm
sapi-tlkm
rini-ajs-tlkm
rudi-ajs-tlkm
teknisi-tlkm2a
teknisipantau-tlkm
teknisi-tlkm1a
dianbca1-tlkm
ajjsat-tlkm
ujangsat-tlkm
telkom DBS / liputan khusus
 
Muhammad Awaluddin
Rubrik ini diasuh oleh Chairman of Indonesia Digital Society Forum (IDSF) yang juga Presiden Indonesia Marketing Association (IMA) 2013-2015, Muhammad Awaluddin.

Awaluddin juga penulis Buku Digital EntreprenuerShift dan Digital ChampionShift.

Pembaca bisa bertanya seputar cara mengelola bisnis dan solusi-solusi Teknologi Informasi untuk transformasi digital melalui email ke alamat Redaksi@IndoTelko.id

Pengasuh akan menjawab setiap email yang masuk melalui sub kanal ini dari setiap pertanyaan yang masuk.

Jangan lupa cantumkan alamat sesuai KTP dan nomor telepon yang bisa dihubungi di email.

telkom DBS / liputan khusus
 
()