blanja.com
telkomsel halo

Soal sticker porno, Kominfo belum bisa taklukkan Telegram

13:44:19 | 11 Okt 2017
Soal sticker porno, Kominfo belum bisa taklukkan Telegram
telkomtelstra januari - maret
JAKARTA (IndoTelko) - Aplikasi perpesanan Telegram ternyata lumayan sakti menghadapi Kementrian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) soal sticker porno yang marak di platformnya.

Dalam pantauan IndoTelko, sejak ramainya warganet memperbincangkan terkait sticker berbau pornografi yang menyebar melalui aplikasi Telegram, hingga Rabu (11/10), ternyata belum diturunkan oleh aplikasi tersebut.

Padahal, menurut PLT Kepala Humas Kominfo Noor Iza, Tim aduan konten sudah menindaklanjuti isu sticker porno itu dengan berkoordinasi ke Telegram pada Selasa (10/10).

"Komunikasi Tim Kominfo dengan Telegram terjadi pada jam 12.12, Selasa (10/10) siang," kata Noor Kemarin.

Menkominfo Rudiantara kala dimintai tanggapannya terkait membandelnya Telegram menyatakan jika konten yang disebar melanggar Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE), seharusnya diblokir oleh Telegram.

"Setahu saya ini sudah di-address oleh teman-teman di Aptika (Ditjen Aplikasi dan Informatika). Saya tahu kejadiannya kemarin, dan teman-teman sudah merespons," katanya di Jakarta, Rabu (11/10). (Baca: Sticker Porno Telegram)

Rudiantara sendiri mengakui sejak pertemuan dengan Pendiri Telegram Pavel Durov pada Juli 2017, untuk konten terorisme platform itu bergerak cepat menurunkan bagi pasar Indonesia. "Sudah, semua permintaan kita mereka jalankan, terutama yang terorisme," tutupnya.(dn)

Ikuti terus perkembangan berita ini dalam topik
Artikel Terkait
Rekomendasi
Berita Pilihan
telkom solution travel
Lifestyle-IMS-Core-Android_300x250_okt.jpg
More Stories
telkom sigma
kerjasama CSI
kerjasama CSI